Rabu, 24/04/2024 - 16:19 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

LINGKUNGAN

Wahana Asteroid NASA Terbangun Setelah Selamat dari Jarak Dekat dengan Matahari

ADVERTISEMENTS

OSIRIS REx.

ADVERTISEMENTS
Ucapan Selamat Memperingati Hari Kartini dari Bank Aceh Syariah
ADVETISEMENTS
Ucapan Belasungkawa Zakaria A Rahman dari Bank Aceh

JAKARTA — OSIRIS-APEX kembali online. Sejak Desember lalu, wahana antariksa NASA telah menjalani jeda selama dua bulan karena meluncur 40,2 juta kilometer lebih dekat ke matahari daripada yang dirancang untuk beroperasi dalam perjalanannya menuju batu luar angkasa bernama Apophis. 

ADVERTISEMENTS
Ucapan Selamat dan Sukses atas Pelantikan Reza Saputra sebagai Kepala BPKA

Dilansir Space, Rabu (28/2/2024), pesawat ruang angksa OSIRIS-APEX berada pada titik terdekatnya dengan matahari pada 2 Januari, yang pertama dari tujuh pendekatan (atau perihelions) dalam kalendernya sebelum dapat mencapai asteroid targetnya pada tahun 2029. 

ADVERTISEMENTS
Manyambut Kemenangan Idul Fitri 1445 H dari Bank Aceh Syariah

Selama dua bulan terakhir, pesawat ruang angkasa tersebut telah dimasukkan ke dalam salah satu dari dua panel surya untuk melindungi instrumen-instrumen paling sensitifnya. Itu sebuah upaya untuk membatasi kekuatan dan kemampuannya untuk berkomunikasi kembali ke Bumi. 

ADVERTISEMENTS
Berita Lainnya:
Penjelajah Bulan Mini NASA Lakukan Uji Coba Jelang Peluncuran Bulan Pribadi 2025

Namun NASA kini telah menerima informasi yang cukup dari wahana tersebut untuk menentukan bahwa wahana tersebut tampaknya berfungsi dengan baik. 

ADVERTISEMENTS
Mudahkan Hidup Anda!, Bayar PBB Kapan Saja, Di Mana Saja! - Aceh Singkil

“Sejak awal Desember 2023, para insinyur memiliki informasi yang terbatas mengenai status pesawat ruang angkasa karena pesawat ruang angkasa tersebut dikonfigurasi untuk keselamatannya,” kata NASA dalam pernyataannya, Selasa (20/2/2024). 

Data awal yang masuk menunjukkan bahwa pesawat ruang angkasa itu “berperforma seperti yang diperkirakan,” kata badan antariksa itu dalam pernyataan yang sama. Namun “dibutuhkan waktu beberapa bulan bagi tim misi untuk melakukan penilaian penuh terhadap kinerja pesawat ruang angkasa tersebut.” 

Setelah perhelion pada 2 Januari, orbit wahana perlahan menjauh dari matahari. Awal bulan ini jaraknya mencapai 96 juta km, yang dianggap cukup jauh bagi matahari untuk tidak menggoreng instrumen-instrumennya. Pesawat luar angkasa itu kemudian mengganti posisinya dengan panel surya ke tempat semula untuk menghasilkan listrik lagi, kata NASA. 

Berita Lainnya:
Wisatawan dari Jakarta Tewas Terseret Ombak di Pantai Ciantir, Banten

Hal penting yang belum diketahui saat ini adalah apakah panas terik matahari merusak bagian permukaan atau komponen-komponen wahana tersebut, yang nantinya dapat menghambat kinerjanya. Simulasi-simulasi komputer yang dilakukan dalam persiapan perihelion ini menunjukkan bahwa panel surya yang disesuaikan akan menjaga wahana tersebut agar tidak terlalu panas, “tetapi setiap kali Anda mengambil perangkat keras penerbangan luar angkasa di luar kriteria desain, Anda akan menanggung risiko,” Dani Mendoza DellaGiustina, peneliti utama misi, katanya pada saat itu. 

Perihelion kedua dari tujuh perihelion dijadwalkan pada….

 

 

Sumber: Republika

x
ADVERTISEMENTS

Reaksi & Komentar

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi