Minggu, 19/05/2024 - 05:50 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

NASIONAL
NASIONAL

FroM NU: Tidak Betul Nasaruddin Umar Menyebut Rezim Jokowi (Joko Widodo) Juga Punya Ajal

JAKARTA – Dampak dari postingan Abraham Samad SPEAK UP yang menuai kontroversi bersama dengan Imam Besar Masjid Istiqlal Prof. Dr. KH. Nasaruddin Umar, M.A sampai pada pemberitaan yang diterbitkan oleh HARIANACEH.co.id yang tayang pada Ahad, 17 Maret 2024.

ADVERTISEMENTS
QRISnya satu Menangnya Banyak

Berita HARIANACEH.co.id yang berjudul “Imam Besar Masjid Istiqlal Sebut Setiap Rezim Jokowi Punya Ajalnya, Serukan Tobat Nasional” menuliskan judul dan kutipan Imam Besar Masjid Istiqlal yang tidak benar dan menyesatkan.

ADVERTISEMENTS
Bayar PDAM menggunakan Aplikasi Action Bank Aceh Syariah - Aceh Selatan

Dalam berita tersebut, redaksi HARIANACEH.co.id menuliskan judul “Imam Besar Masjid Istiqlal Sebut Setiap Rezim Jokowi Punya Ajalnya, Serukan Tobat Nasional” dan mengutip “bahkan rezim Jokowi (Joko Widodo) juga punya ajal” yang tidak benar dan menyesatkan.

ADVERTISEMENTS
Ucapan Selamat & Sukses ada Pelantikan Direktur PT PEMA dan Kepala BPKS

Padahal dalam video Abraham Samad SPEAK UP, Imam Besar Masjid Istiqlal tidak menyebutkan demikian, terang Rafly Setiawan Ketua Umum Forum Milenial Nasaruddin Umar (ForM NU), Kamis (21/03/2024) dalam keterangan tertulisnya yang diterima HARIANACEH.co.id.

ADVERTISEMENTS
Selamat Memperingati Hardiknas dari Bank Aceh Syariah

“Kami menyayangkan tindakan jurnalistik yang teledor dari redaksi HARIANACEH.co.id yang tidak mendengarkan secara utuh isi video Imam Besar Masjid Istiqlal pada YouTube Abraham Samad SPEAK UP,” tegas Rafly.

ADVERTISEMENTS
PDAM Tirta Bengi Bener Meriah Aplikasi Action Bank Aceh

“Sekali lagi, ini yang membuat kami mengecam judul podcast Abraham Samad SPEAK UP bersama dengan Imam Besar Masjid Istiqlal. Bukan hanya masyarakat umum yang salah mempersepsikan judul podcast Abraham Samad SPEAK UP, tapi juga redaksi sekelas HARIANACAEH.co.id”, ungkapnya.

ADVERTISEMENTS
Top Up Pengcardmu Dimanapun dan Kapanpun mudah dengan Aplikasi Action
Berita Lainnya:
Jadi Mitra Strategis, Ini Harapan Korea Selatan ke Presiden Indonesia Selanjutnya

“Untuk itu, Abraham Samad harus minta maaf kepada publik atas tindakan yang tidak etis tersebut, yang juga menyesatkan publik,” tutupnya.

ADVERTISEMENTS
Ucapan Selamat dan Sukses atas Pelantikan Reza Saputra sebagai Kepala BPKA

Karena itu, HARIANACEH.co.id menyampaikan permintaan maaf kepada Imam Besar Masjid Istiqlal Prof. Dr. KH. Nasaruddin Umar, M.A.

ADVERTISEMENTS

Berita ini menjadi hak jawab atas pemberitaan yang sudah dimuat HARIANACEH.co.id dalam berita berjudul “Imam Besar Masjid Istiqlal Sebut Setiap Rezim Jokowi Punya Ajalnya, Serukan Tobat Nasional”. 

ADVERTISEMENTS

Diberitakan sebelumnya, video bincang-bincang antara mantan Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Abraham Samad dengan Imam Besar Masjid Istiqlal Prof. Dr. KH. Nasaruddin Umar, M.A menjadi perbincangan.

Abraham Samad mendapat protes karena diduga mempolitisasi judul video podcast di akunnya SPEAK UP.

Dalam akun itu, dirilis video dengan judul yang dianggap kontroversi.

“Bagaimana tidak, berusaha mempolitisasi video podcast dengan Prof. Dr. KH. Nasaruddin Umar, M.A dengan judul yang tidak benar,” kata Rafly Setiawan Ketua Umum Forum Milenial Nasaruddin Umar (ForM NU), dikutip HARIANACEH.co.id dari laman TribunSulbar, Senin (18/3/2024).

Belakangan diketahui bahwa video yang diberi judul “Nasaruddin Umar: Rezim Jokowi Akan Tiba Ajalnya, Perlu Pertobatan Nasional. Negara Punya Ajal” adalah video repro yang diambil tahun lalu, tepatnya 13 Maret 2023.

Berita Lainnya:
KPK Buru Unsur Pencucian Uang dalam Perkara Bupati Sidoarjo Gus Muhdlor

“Di dalam video, tidak satupun pernyataan Prof. Dr. KH. Nasaruddin Umar, M.A yang mengatakan (Rezim Jokowi Akan Tiba Ajalnya, Perlu Pertobatan Nasional. Negara Punya Ajal), seperti yang terdapat dalam judul video,” kata Rafly Setiawan.

“Penayangan kembali video yang diambil tahun lalu, seharusnya mendapatkan ijin terlebih dahulu dari Imam besar Masjid Istiqlal,” tegas Rafly Setiawan.

Prof. Dr. KH. Nasaruddin Umar, M.A menjelaskan secara singkat mengenai 24 fenomena kiamat dunia.

Kemudian ia menyampaikan bahwa setiap orang punya ajal, hingga setiap rezim hingga negara punya ajal.

“Setiap rezim punya ajal, rezim orde lama tiba ajalnya kan, rezim orde baru ajalnya juga sudah tiba,” kata Prof. Dr. KH. Nasaruddin Umar, M.A dalam video.

Jika disimak secara seksama, video yang berdurasi 35:45 detik berisi nasihat-nasihat, pandangan-pandangan dan pembelajaran dari Tokoh Agama (Prof. Dr. KH. Nasaruddin Umar, M.A) kepada ummat dan bangsa Indonesia.

“Tidak ada tendensi politik di dalamnya, seperti yang dituangkan dalam judul,” pungkas Rafly.

Forum Milenial Nasaruddin Umar (ForM NU) mendesak Abraham Samad sebagai berikut:

1. Menyampaikan permohonan maaf secara terbuka kepada masyarakat dan Prof. Dr. KH. Nasaruddin Umar, M.A melalui media arus utama;

ADVERTISEMENTS

x
ADVERTISEMENTS
1 2

Reaksi & Komentar

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi