Sabtu, 25/05/2024 - 11:49 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

NASIONAL
NASIONAL

Guru Besar Politik: PSI Gagal Karena tak Punya Ide Selain ‘Memuja’ Jokowi

 JAKARTA — Guru Besar Ilmu Politik dari Universitas Andalas, Asrinaldi, menilai kegagalan Partai Solidaritas Indonesia (PSI) gagal meraih kursi parlemen di Senayan, karena partai tersebut tidak memiliki ide dan tokoh sentral yang dikagumi masyarakat. PSI kata Asrinaldi hanya konsisten memuja-muji Presiden Joko Widodo dan keluarganya. Di mana notabene Jokowi merupakan kader PDIP. 

ADVERTISEMENTS
QRISnya satu Menangnya Banyak

“PSI selalu mengumbar-umbar kebesaran Jokowi. Padahal Jokowi sudah mau lengser,” kata Asrinaldi, Sabtu (23/3/2024).

ADVERTISEMENTS
Bayar PDAM menggunakan Aplikasi Action Bank Aceh Syariah - Aceh Selatan

Walau raihan suaranya tidak lolos dari ambang batas masuk ke parlemen, PSI menurut Asrinaldi sudah harus bersyukur. Karena PSI sudah berhasil meningkatkan perolehan suaranya dari 1,8 persen di 2019 kini 2,8 persen. 

Seandainya PSI tidak dikawal banyak pihak, Asrinaldi menyebut bisa saja suara PSI lebih banyak lagi karena ada dugaan upaya penggelembungan suara partai yang dipimpin Kaesang Pangarep tersebut.

 

ADVERTISEMENTS
PDAM Tirta Bengi Bener Meriah Aplikasi Action Bank Aceh

“Terlepas bagaimana proses suaranya naik. Kalau tidak dikontrol bisa lolos ke parlemen itu,” ujar Asrinaldi.

ADVERTISEMENTS
Top Up Pengcardmu Dimanapun dan Kapanpun mudah dengan Aplikasi Action
Berita Lainnya:
Kaesang Enggan Ikut Campur Soal Nasib Jokowi dan Gibran di PDIP

Namun secara keseluruhan bila PSI ingin mendapatkan suara yang besar untuk lolos ke Parlemen, ia menyarankan agar memperkuat infrastruktur partai di daerah. Selama ini Asrinaldi melihat kekuatan PSI menumpuk hanya di sekitaran ibu kota. Dan itupun PSI juga tidak berhasil dominan di ibu kota.

Kemudian, lanjut Asrinaldi, PSI tidak bisa hanya menumpukan pengelolaan partai kepada anak-anak muda yang minim ide dan pengalaman berpolitik.

ADVERTISEMENTS

Untuk mendapatkan daya tarik masyarakat kata Asrinaldi, parpol harus memiliki sosok atau figur yang memiliki brand unik dan memiliki ide yang berbeda dari partai-partai yang sudah ada.

ADVERTISEMENTS

Diketahui hanya ada 8 partai yang berhasil lolos ke DPR RI. Yakni PKB, Gerindra, PDIP, Golkar, PKS, PAN, Demokrat dan Nasdem. Sisanya partai yang gagal adalah PSI, PKN, Ummat, Gelora, Buruh, Garuda, Perindo, Hanura, PPP dan PBB 

Berikut Daftar perolehan suara partai di Pileg DPR RI:

Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) 16.115.655 suara atau 10,61 persen.

Partai Gerakan Indonesia Raya (Gerindra) 20.071.708 suara atau 13,22 persen.

Berita Lainnya:
Om Albert yang Ajak YouTuber Jiah ke Hotel Adukan Akun Medsos ke Polisi

Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) 25.387.279 suara atau 16,72 persen.

Partai Golongan Karya (Golkar) meraih 23.208.654 suara atau 15,28 persen.

Partai Nasdem 14.660.516 suara atau 9,65 persen.

Partai Buruh 972.910 suara atau 0,64 persen.

Partai Gelombang Rakyat Indonesia (Gelora) 1.281.991 suara atau 0,84 persen.

Partai Keadilan Sejahtera (PKS) 12.781.353 suara atau 8,42 persen.

Partai Kebangkitan Nusantara 326.800 suara atau 0,21 persen.

Partai Hati Nurani Rakyat (Hanura) 1.094.588 atau 0,72 persen.

Partai Garda Republik Indonesia 406.883 suara atau 0,26 persen.

Partai Amanat Nasional (PAN) 10.984.003 suara atau 7,23 persen.

Partai Bulan Bintang (PBB) 484.486 suara atau 0,31 persen.

Partai Demokrat 11.283.160 suara atau 7,43 persen.

Partai Solidaritas Indonesia (PSI) 4.260.196 suara atau 2,80 persen.

Partai Perindo 1.955.154 suara atau 1,28 persen.

Partai Persatuan Pembangunan (PPP) 5.878.777 suara atau 3,87 persen.

Partai Ummat 642.545 suara atau 0,42 

Sumber: Republika

ADVERTISEMENTS
x
ADVERTISEMENTS

Reaksi & Komentar

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi