Selasa, 25/06/2024 - 09:10 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

NASIONAL
NASIONAL

Klinik Pendidikan MIPA Perdana Gelar Kompetisi Sains Terintegrasi Pendidikan Agama Islam

 JAKARTA — Klinik Pendidikan MIPA berhasil menyelenggarakan Kompetisi Sains Terintegrasi Pendidikan Agama Islam (KOSPI) yang merupakan inisiatif baru dalam ranah kompetisi pendidikan. KOSPI, singkatan dari Kompetisi Sains dan Pendidikan Agama Islam, merupakan kompetisi sains yang berbasis pada nilai-nilai agama Islam, menjadi langkah awal bagi pengembangan kompetisi serupa di masa depan. 

“Alasan utama dibalik terciptanya KOSPI adalah adanya keinginan untuk memberikan kesetaraan dalam ranah kompetisi, mengingat sebelumnya kami telah menyelenggarakan KOMPI atau Kompetisi Matematika dan Pendidikan Islam.” kata Tri Jumsari Hamami, S.Kom. selaku ketua pelaksana KOSPI.

Lomba KOSPI yang digelar pada hari Ahad (17/3/2024) secara daring melalui platform Zoom, diikuti oleh 1032 peserta dari berbagai tingkat pendidikan, mulai dari siswa kelas 3-4 SD hingga kelas 7-9 SMP. Meskipun merupakan lomba baru, Klinik Pendidikan MIPA tetap mengusung biaya seikhlasnya dalam penyelenggaraan KOSPI.

Berita Lainnya:
Komisi I DPR Dukung Rencana Prabowo Kirim Pasukan Penjaga Perdamaian ke Gaza

Soal-soal KOSPI dirancang dengan mempertimbangkan aspek pendidikan agama Islam, sains, dan integrasi keduanya. “Kami menggunakan silabus olimpiade untuk soal-soal sains, sementara untuk pendidikan agama Islam, kami mengacu pada silabus reguler yang digunakan di sekolah. Hal ini kami lakukan agar setiap soal sesuai dengan materi yang telah dipelajari oleh peserta sesuai dengan tingkatannya,” penjelasan dari Vega Oktaviana, S.Si., dari tim litbang KPM bidang IPA. 

 

Hal ini bertujuan agar siswa merasa tertantang dan termotivasi untuk menjawab soal-soal yang akan dihadapi.

Ada kriteria penilaian tertentu dalam kompetisi KOSPI ini, “Untuk kriteria penilaian biasanya sains terintegrasi menggunakan ayat-ayat Al-Qur’an, hadis, maupun akhlak. Setiap soal itu diberikan empat point full, kemudian peserta yang menjawab salah akan diberikan minus satu nilai, sedangkan peserta yang tidak menjawab itu akan diberikan nilai nol. Penilaian ini berlaku sama dengan soal bidang sains, sains terintegrasi maupun pendidikan agama islamnya. ” kata Vega.

Berita Lainnya:
Elite Gerindra dan TKN Prabowo-Gibran Dapat "Karpet Merah" Jabat Komisaris BUMN

Banyak pesan dan kesan selama KOSPI berlangsung, karena lomba ini adalah lomba KOSPI pertama, Vega menyampaikan kesannya terhadap kompetisi KOSPI “Hal yang paling berkesan, sebenarnya rencana ini sudah dari tahun lalu, tetapi Alhamdulillah tahun ini bisa terlaksana. Ini adalah lomba sains pertama yang berbasis agama islam terlebih dilaksanakan pada bulan Ramadan, momentumnya sangat tepat.” 

Antusiasme peserta selama pelaksanaan KOSPI memberikan harapan baru bagi penyelenggara agar di tahun-tahun mendatang, partisipasi peserta semakin meningkat dan tersebar di seluruh Indonesia. Vega juga menyampaikan harapannya untuk KOSPI “Mungkin kita akan membuat lomba ini menjadi dua babak atau semacamnya untuk kemajuan dari lomba KOSPI sendiri”.

Sumber: Republika


Reaksi & Komentar

قَالَ ذَٰلِكَ مَا كُنَّا نَبْغِ ۚ فَارْتَدَّا عَلَىٰ آثَارِهِمَا قَصَصًا الكهف [64] Listen
[Moses] said, "That is what we were seeking." So they returned, following their footprints. Al-Kahf ( The Cave ) [64] Listen

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi