Kamis, 30/05/2024 - 14:34 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

EDUKASI
EDUKASI

Mengapa Ada Bullying?

Penyebab Bullying bisa beragam.

ADVERTISEMENTS
ActionLink Hadir Lebih dekat dengan Anda

PADANG – Bullying atau biasa disebut dengan perundungan biasa terjadi pada kalangan usia anak-anak hingga remaja. Hal ini sering terjadi di sekolah, tempat para siswa mencari ilmu tetapi juga menjadi tempat yang sering terjadinya bullying.

ADVERTISEMENTS
Selamat & Sukses kepada Pemerintah Aceh

Bullying adalah perilaku tak menyenangkan baik secara verbal, fisik, ataupun sosial di dunia nyata maupun dunia maya.

ADVERTISEMENTS
Ucapan Selamat & Sukses atas Pelantikan Pejabat di Pemerintah Aceh

Perilaku yang dilakukan oleh perorangan atau kelompok itu membuat seseorang merasa tidak nyaman, sakit hati, dan tertekan. Seperti yang dilakukan anak seorang artis (VR) yang melakukan tindakan bullying di sekolahnya.

“Penyebab bullying bisa beragam, faktor utamanya biasanya disebabkan kesenjangan antara pelaku dan korban berupa fisik, kecerdasan, gender, kemampuan finansial dan status sosial. Di samping itu, bullying yang saat ini sedang trend terjadi kemungkinan dipicu oleh adanya “challenge” yang dibuat oleh perkumpulan remaja sebagai syarat untuk masuk dalam kelompok tersebut,” kata Dr. Ridholloh, M.Pd.I, Dosen Fakultas Ilmu Tarbiyah dan Keguruan (FITK) UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, sekaligus Pengamat Pendidikan Nasional, ketika diwawancarai via Whatsapp, beberapa waktu lalu.

ADVERTISEMENTS
QRISnya satu Menangnya Banyak
Berita Lainnya:
VINA: Sebelum 7 Hari, Peristiwa Kriminal Sadis yang Diangkat ke Layar Lebar

Selain itu, maraknya sebagian perkumpulan antar remaja yang memang dibuat bertujuan negatif, yakni mereka sedang dalam tahap pencarian jati diri ini secara psikologis membuat individu yang mungkin sebelumnya tidak berani melakukan kekerasan mendadak berubah menjadi pemberani.

ADVERTISEMENTS
Bayar PDAM menggunakan Aplikasi Action Bank Aceh Syariah - Aceh Selatan

Dr. Ridholloh, M.Pd.I menjelaskan, motif tindakan kekerasan yang dilakukan seorang anak kemungkinan besar dipicu oleh faktor lingkungan.

ADVERTISEMENTS
Top Up Pengcardmu Dimanapun dan Kapanpun mudah dengan Aplikasi Action

Misalnya, kekerasan dalam rumah tangga. Seorang anak yang pernah mengalami tindakan kurang menyenangkan berpotensi akan melakukan hal yang serupa di tempat yang berbeda.

ADVERTISEMENTS
PDAM Tirta Bengi Bener Meriah Aplikasi Action Bank Aceh
Berita Lainnya:
UNS Tunggu Keputusan Final Soal UKT
ADVERTISEMENTS

Peran orang tua juga memiliki peran penting terhadap pergaulan anak. Pada dasarnya, pelaku bullying hanya butuh bimbingan dan arahan serta wadah untuk melepaskan emosi untuk mencegah perilaku bullying.

ADVERTISEMENTS

“Mencegahnya bisa dimulai dengan memberikan edukasi tentang ragam perilaku yang masuk kategori bullying berikut sanksi yang akan diterima bilamana melanggarnya. Kemudian, hendaknya membiasakan diri untuk melaporkan setiap tindak kekerasan baik kekerasan fisik atau verbal di sekolah maupun tempat lain,” Kata Dr. Ridholloh.

Dr. Ridholloh juga mengatakan, nilai-nilai perdamaian kasih sayang antarsesama melalui tayangan tayangan menarik yang dibungkus dalam moderasi beragama, bisa membuat mereka terinspirasi betapa indahnya hidup dengan damai dan menerima perbedaan secara rill nyata, tidak melulu melalui teks atau ceramah keagamaan.

Sumber: Republika

ADVERTISEMENTS
x
ADVERTISEMENTS

Reaksi & Komentar

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi