Selasa, 28/05/2024 - 11:54 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

EKONOMIPERTANIAN

Pakar: Indonesia Perlu Maksimalkan Produksi Pangan yang Sesuai

JAKARTA — Guru Besar Institut Pertanian Bogor (IPB) Antonius Suwanto mengatakan Indonesia harus bisa memaksimalkan produksi bahan pangan yang memiliki tingkat kecocokan tinggi untuk ditanam di dalam negeri. Seperti jagung, padi, manggis, rambutan, dan durian.

ADVERTISEMENTS
Selamat & Sukses kepada Pemerintah Aceh

“Jangan memaksakan komoditas, itu sesuatu yang utopia. Juga harus dilihat kenyataannya apakah dia itu mempunyai dampak pada petaninya sehingga petaninya juga bisa menjadi lebih sejahtera,” kata Guru Besar Mikrobiologi dan Bioteknologi Molekuler IPB Antonius Suwanto.

ADVERTISEMENTS
Ucapan Selamat & Sukses atas Pelantikan Pejabat di Pemerintah Aceh

Antonius mengatakan dengan memaksimalkan produksi pangan yang memiliki tingkat kecocokan tinggi dengan iklim yang ada di Tanah Air, bisa membuat tanaman pangan menjadi produk unggulan (absolute advantage) yang memberikan keuntungan bagi Indonesia di pasar internasional. Ia menyampaikan salah satu contoh negara yang memaksimalkan produksi pangan yang sesuai dengan kondisi wilayahnya yakni Thailand. Menurut dia, negara tersebut bisa mendapat keuntungan besar dengan menjadi eksportir durian terbaik di dunia.

ADVERTISEMENTS
QRISnya satu Menangnya Banyak
Berita Lainnya:
Tak Hanya yang Lewat Laut Merah, Semua Kapal Menuju Israel Jadi Target Houthi

Selain itu, menurut Antonius, tidak semua jenis pangan yang dibutuhkan masyarakat harus terpenuhi melalui produksi dalam negeri (swasembada). Mengingat setiap tanaman memiliki tingkat kecocokan terhadap iklim dan hama yang berbeda-beda.

ADVERTISEMENTS
Bayar PDAM menggunakan Aplikasi Action Bank Aceh Syariah - Aceh Selatan

 

Ia menilai kebijakan impor terhadap pangan tertentu bukanlah suatu hal yang buruk. Sebab, pertimbangan yang diambil oleh pemerintah sudah melalui kajian mendalam sebelum diimplementasikan, seperti halnya impor kedelai.

ADVERTISEMENTS
Top Up Pengcardmu Dimanapun dan Kapanpun mudah dengan Aplikasi Action

“Karena mungkin lahan dan kondisinya tidak terlalu optimal untuk ditanam, sehingga mungkin harga jual kedelainya bisa saja jadi lebih mahal daripada kalau kita impor,” ujarnya.

ADVERTISEMENTS
PDAM Tirta Bengi Bener Meriah Aplikasi Action Bank Aceh
Berita Lainnya:
India Proyeksikan Kekurangan Pasokan Listrik Terbesar dalam 14 Tahun pada Juni

Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat, nilai sementara ekspor bidang pertanian, kehutanan, dan perikanan Indonesia pada 2023 mencapai 4,4 miliar dolar AS atau turun 4,36 persen secara tahunan atau year on year (yoy).

ADVERTISEMENTS

Sedangkan secara kumulatif ekspor Indonesia pada 2023 tercatat sebesar 258,82 miliar dolar AS, angka tersebut di bawah capaian ekspor 2022 sebesar 291,90 miliar dolar AS. Meski demikian dari sisi volume, ekspor Indonesia tahun 2023 masih tumbuh 8,55 persen secara tahunan (yoy).

ADVERTISEMENTS

 

sumber : ANTARA

Sumber: Republika

ADVERTISEMENTS
x
ADVERTISEMENTS

Reaksi & Komentar

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi