Selasa, 25/06/2024 - 15:09 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

INTERNASIONALTIMUR TENGAH

Serangkaian Serangan Israel ke Iran, dari Bom Hingga Virus

DUBAI – Israel memberikan sinyal akan membalas serangan yang dilakukan Iran pada Ahad (13/4/2024) dini hari. Teheran meluncurkan 300 rudal dan drone sebagai balasan dihantamnya kantor diplomatik mereka di Suriah oleh Israel pada 1 April lalu. 

Jika Israel akhirnya membalas dengan serangan militer, maka ini bukanlah yang pertama mereka lakukan. Bertahun-tahun Israel menjalankan beragam serangan terutama menargetkan program nuklir Iran yang mereka curigai akan menghasilkan bom nuklir. 

Iran menegaskan program nuklir yang mereka kembangkan merupakan nuklir sipil bukan militer. Berikut serangan-serangan Israel terhadap Iran, dari serangan drone, serangan siber, hingga pembunuhan pada ilmuwan-ilmuwan Iran yang dirangkum Aljazirah, Senin (15/4/2024). 

 

Pembunuhan Ilmuwan Iran 

Januari 2010: Profesor fisika  di Tehran University, Masoud Ali-Mohammadi, dibunuh dengan bom jarak jauh yang dipasang di sepeda motornya. Media pemerintah Iran mengeklaim AS dan Israel sebagai dalangnya. Iran menyebu Mohammadi merupakan ilmuwan nuklir. 

Berita Lainnya:
Benarkah AS Berencana Cabut Larangan Penjualan Senjata Serang ke Arab Saudi? 

November 2010:Profesor Fakultas Teknik Nuklir pada  Shahid Beheshti University, Teheran yaitu Majid Shahriari meninggal dunia dalam ledakan mobil saat menuju tempat kerjanya. Istrinya terluka. Presiden Mahmud Ahmadinejad menuding ini serangan Israel dan AS. 

Januari 2012: Mostafa Ahmadi Roshan, lulusan teknik kimia dibunuh dengan bom yang ditempatkan di mobilnya oleh seorang pesepeda motor di Teheran. Iran kembali menuding AS dan Israel. Roshan merupakan ilmuwan nuklir yang mengawasi departemen yang bertanggung jawab atas pengayaan uranium di fasilitas nuklir di Natanz. 

November 2020: ilmuwan nuklir ternama, Mohsen Fakhrizadeh dibunuh dalam serangan di jalan yang terjadi di pinggiran Teheran. Ia dijatuhi sanksi oleh PBB pada 2007 dan AS pada 2008. 

Mei 2022: Kolonel Hassan Sayyad Khodaei dari Garda Revolusi Iran ditembak lima kali di luar rumahnya, Teheran. Majid Mirahmadi, anggota Dewan Keamanan Nasional meyakini pembunuhan ini dirancang Israel. 

Berita Lainnya:
Pesepak Bola Palestina dan Keluarganya Tewas dalam Serangan Udara Israel di Gaza

 

Serangan Siber

Juni 2010: Virus Stuxnet ditemukan di komputer-komputer yang berada di pembangkit nuklir Iran, Kota Bushehr. Virus ini kemudian menyebar ke fasilitas lainnya. Sekitar 30 ribu komputer di 14 fasilitas terdampak hingga September 2010. 

Setidaknya 1.000 dari 9.000 sentrifugal di fasilitas pengayaan uranium Natanz dihancurkan. Melalui penyelidikan, Iran menuding Israel dan AS berada di balik serangan virus itu. 

April 2011: Virus Stars terdeteksi oleh badan pertahanan siber yang disusupkan untuk menhancurkan fasilitas nuklir Iran. Lagi-lagi, Iran menyalahkan AS dan Israel atas serangan virus ini. 

November 2011: Iran menemukan virus baru, Duqu yang basisnya ada pada Stuxnet. Para pakar mengungkapkan, Duqu dibuat untuk menghimpun data untuk serangan siber selanjutnya. Mereka meyakini virus ini mempunyai kaitan dengan Israel. 

Israel menggunakan berbagai cara….

sumber : AP/Reuters

Sumber: Republika


Reaksi & Komentar

حَتَّىٰ إِذَا بَلَغَ مَطْلِعَ الشَّمْسِ وَجَدَهَا تَطْلُعُ عَلَىٰ قَوْمٍ لَّمْ نَجْعَل لَّهُم مِّن دُونِهَا سِتْرًا الكهف [90] Listen
Until, when he came to the rising of the sun, he found it rising on a people for whom We had not made against it any shield. Al-Kahf ( The Cave ) [90] Listen

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi