Rabu, 29/05/2024 - 06:15 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

INTERNASIONALTIMUR TENGAH

Di Luar Nalar, Israel Gunakan Suara Tangisan untuk Kecoh Warga Palestina

GAZA — Drone Israel kini menggunakan taktik baru yang “aneh”  untuk menyasar para warga Palestina. Israel, kini memutar rekaman audio tangisan bayi dan wanita untuk memikat warga Palestina ke lokasi di mana mereka dapat dijadikan sasaran.

ADVERTISEMENTS
Selamat & Sukses kepada Pemerintah Aceh

Pada Ahad dan Senin, (7-8/4/2024), malam, penduduk kamp pengungsi Nuseirat di bagian utara Gaza terbangun karena suara tangisan bayi dan wanita yang berteriak minta tolong. Ketika mereka keluar untuk mencari sumber tangisan dan memberikan bantuan, drone Israel dilaporkan melepaskan tembakan langsung ke arah mereka.

ADVERTISEMENTS
Ucapan Selamat & Sukses atas Pelantikan Pejabat di Pemerintah Aceh

Samira Abu al-Leil, seorang warga kamp pengungsi, mengatakan kepada Middle East Eye, dia mendengar drone Israel melepaskan tembakan selama dan segera setelah memutar rekaman suara tersebut. Serangan ini berlangsung selama beberapa menit dan terjadi berulang beberapa kali pada Senin malam.

ADVERTISEMENTS
QRISnya satu Menangnya Banyak

“Saya mendengar seorang wanita menangis dan berteriak minta tolong sambil berkata, ‘Tolong saya, anak saya menjadi martir’. Suara-suara itu datang dari jalan dan sangat aneh,” kata pria berusia 49 tahun itu.

ADVERTISEMENTS
Bayar PDAM menggunakan Aplikasi Action Bank Aceh Syariah - Aceh Selatan

“Beberapa orang bergegas keluar untuk menyelamatkan, hanya untuk ditembak oleh drone berjenis quadcopter yang terus berkeliaran sepanjang malam.” Menurut saksi mata, setidaknya tujuh hingga 10 orang terluka akibat kebakaran drone dalam semalam.

Warga tidak dapat membantu para korban, karena ” drone Israel terus menembaki apapun yang bergerak”. Namun, ambulans berhasil mencapai daerah tersebut dan membawa mereka ke rumah sakit.

ADVERTISEMENTS
Top Up Pengcardmu Dimanapun dan Kapanpun mudah dengan Aplikasi Action
Berita Lainnya:
Putin Lakukan Reshuffle Mendadak, Copot Shoigu dan Tunjuk Andrei Belousov jadi Menhan Rusia

“Pada malam hari, jalanan biasanya kosong dan laki-laki berada di dalam rumah mereka,” tambah Leil. “Ketika drone melepaskan tembakan, mereka hanya mengenai atap dan jalan, mereka tidak menemukan orang untuk ditembak. Jadi mereka memainkan suara-suara ini karena mereka mengetahui sifat masyarakat kita; mereka tahu bahwa laki-laki akan mencoba memberikan bantuan. Mereka ingin mereka keluar sehingga mereka bisa menembaknya,” katanya.

ADVERTISEMENTS
PDAM Tirta Bengi Bener Meriah Aplikasi Action Bank Aceh

“Kemarin dan malam sebelumnya, peluru drone Israel menghantam atap, pintu, dan jalan di depan rumah kami. Namun kemarin pagi, mereka menembakkan semacam bom peledak dengan pecahan peluru yang menyebar ke mana-mana di lingkungan kami, menyebabkan banyak warga terluka.”

ADVERTISEMENTS

Serangan drone semakin meningkat

ADVERTISEMENTS

Israel menggunakan quadcopters, drone yang dikendalikan dari jarak jauh yang telah digunakan secara luas terhadap pejuang Palestina dan warga sipil di Jalur Gaza sejak 7 Oktober 2024.

Teknologi ini secara bertahap menggantikan pasukan darat, membantu dalam identifikasi target, penargetan individu, dan mengamankan wilayah di mana tentara Israel ditempatkan. Selain itu, quadcopter dapat memantau posisi depan, menargetkan individu di dalam tempat tinggal, dan membubarkan kerumunan di ruang publik.

Peristiwa penting yang melibatkan penggunaan quadcopter terjadi selama “pembantaian tepung” pada 11 Januari, di jalan al-Rasheed dekat garis pantai Kota Gaza. Banyak saksi menceritakan quadcopter menembaki ratusan orang yang menunggu kedatangan truk bantuan.

Berita Lainnya:
7 Model Kemeja Pria Lengan Pendek Terbaru

Muhammad Abu Youssef, 19, mengatakan kepada Middle East Eye, bahwa sekitar jam dua pagi pada hari Senin dia mendengar tangisan bayi. Namun, karena orang-orang mengunggahnya di media sosial untuk meningkatkan kesadaran akan sumber suara-suara tersebut, dia memilih untuk tidak keluar rumah.

“Ada suara berbeda yang datang dari quadcopter. Mereka membuat keributan, beberapa rekaman dapat dipahami dan ada pula yang tidak. Aksi tersebut berlangsung sekitar 30 hingga 60 menit, kemudian quadcopter mulai melepaskan tembakan dan menembakkan bom di lingkungan sekitar,” kata Youssef.

“Kami tidak keluar, karena kami mengetahui bahwa ini hanyalah rekaman yang diputar oleh quadcopter untuk memikat kami agar keluar.” Sebuah video yang direkam oleh seorang warga kamp pengungsi Nuseirat, dan beredar di media sosial, memperlihatkan suara tangisan bayi, sementara warga tersebut menjelaskan bahwa suara tersebut adalah rekaman suara yang diputar oleh quadcopter Israel.

“Selama tiga hari terakhir, setidaknya ada 12 orang terluka akibat tembakan quadcopter. Pagi ini saja, kami menyelamatkan enam orang yang terluka di lingkungan sekitar. Luka-lukanya serius, beberapa ditembak langsung di kepala,” Youssef melanjutkan. 

ADVERTISEMENTS
x
ADVERTISEMENTS
1 2

Reaksi & Komentar

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi