Kamis, 23/05/2024 - 03:09 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

ISLAM

Empat Kebiasaan Orang Beriman

JAKARTA — Sebagai manusia yang beriman, seorang Muslim memiliki kewajiban untuk menjalani hidup dengan penuh kesadaran akan keberadaan Allah, serta mempraktikkan ajaran-Nya dalam setiap aspek kehidupan.

ADVERTISEMENTS
QRISnya satu Menangnya Banyak

Kewajiban itu tidak hanya melakukan kewajiban ibadah, tetapi juga menjaga hubungan yang baik dengan sesama, memperjuangkan keadilan, dan mengamalkan nilai-nilai moral dalam segala tindakan.

ADVERTISEMENTS
Bayar PDAM menggunakan Aplikasi Action Bank Aceh Syariah - Aceh Selatan

Dengan demikian, menjadi manusia yang beriman adalah sebuah perjalanan spiritual yang mengubah cara seorang Muslim berinteraksi dengan dunia dan sesama manusia, menginspirasi untuk menjadi pribadi yang lebih baik dan berkontribusi positif bagi masyarakat.

Ibnu Hajar al Asqalani rahimahullah berkata:

 

ADVERTISEMENTS
PDAM Tirta Bengi Bener Meriah Aplikasi Action Bank Aceh

“Seorang mukmin, dia selalu merasa takut, selalu beramal untuk mendekatkan diri kepada Allah, selalu menganggap sedikit amal sholeh yang telah ia kerjakan, dan senantiasa khawatir terhadap kejelekan yang dia lakukan meskipun hanya sedikit.” (Fathul Baari 105/11).

ADVERTISEMENTS
Top Up Pengcardmu Dimanapun dan Kapanpun mudah dengan Aplikasi Action

Oleh karena itu, ciri-ciri orang beriman dikategorikan menjadi 4, di antaranya:

Berita Lainnya:
Benarkah Jadi Sukses dan Kaya Raya adalah Bentuk Kasih Sayang Allah SWT?

Pertama, orang yang selalu takut kepada Allah subhanahu wa ta’ala

Orang mukmin yang takut kepada Allah menghayati kebesaran-Nya dan menyadari bahwa setiap tindakan mereka akan dimintai pertanggungjawaban di akhirat.

ADVERTISEMENTS

Takut kepada Allah merupakan salah satu aspek penting dalam iman seorang mukmin. Namun, takut kepada Allah bukanlah sekadar ketakutan akan siksaan-Nya, melainkan ketakutan yang didasari oleh penghargaan, cinta, dan kesadaran akan keagungan-Nya.

ADVERTISEMENTS

Allah berfirman dalam Surat At-Taubah ayat 18:

وَلَمۡ يَخۡشَ اِلَّا اللّٰهَ‌ فَعَسٰٓى أُو۟لَٰٓئِكَ أَن يَكُونُوا۟ مِنَ ٱلْمُهْتَدِينَ

Dan tidak takut (kepada siapapun) selain kepada Allah, maka merekalah orang-orang yang diharapkan termasuk golongan orang-orang yang mendapat petunjuk. (QS. At-Taubah: 18). 

Kedua, orang yang beramal sholeh

Orang yang beriman adalah mereka yang tidak hanya memiliki keyakinan dalam hati tetapi juga mengamalkannya dalam kehidupan sehari-hari. Amal sholeh adalah manifestasi nyata dari keimanan yang kuat. 

Melalui amal sholeh, seseorang menunjukkan ketulusan hatinya kepada Allah dan berusaha untuk memperbaiki diri serta berkontribusi positif dalam masyarakat.

Berita Lainnya:
Tempat yang Dimuliakan Allah Setelah Makkah dan Madinah

Dengan melakukan amal sholeh, seorang mukmin menggambarkan karakteristik yang esensial dalam Islam, yaitu kesalehan dan kebajikan.

Sebagaimana dalam Surat An-Nahl ayat 97 dijelaskan:

مَنْ عَمِلَ صَالِحًا مِّنْ ذَكَرٍ اَوْ اُنْثٰى وَهُوَ مُؤْمِنٌ فَلَنُحْيِيَنَّهٗ حَيٰوةً طَيِّبَةًۚ وَلَنَجْزِيَنَّهُمْ اَجْرَهُمْ بِاَحْسَنِ مَا كَانُوْا يَعْمَلُوْنَ

Barangsiapa mengerjakan kebajikan, baik laki-laki maupun perempuan dalam keadaan beriman, maka pasti akan Kami berikan kepadanya kehidupan yang baik dan akan Kami beri balasan dengan pahala yang lebih baik dari apa yang telah mereka kerjakan. (QS. An-Nahl: 97). 

Ketiga, selalu menganggap sedikit amal soleh yang telah ia kerjakan

Sebagai seorang mukmin, sifat kesederhanaan dalam menilai amal sholeh yang telah dilakukan adalah ciri yang sangat penting. Kesederhanaan ini tercermin dalam sikap rendah hati dan rendah diri yang membuat seseorang tidak terlalu membesarkan amalannya. 

 

Lihat halaman berikutnya >>>

 

 

Sumber: Republika

ADVERTISEMENTS
x
ADVERTISEMENTS

Reaksi & Komentar

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi