Kamis, 23/05/2024 - 03:55 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

BISNISEKONOMI

Jokowi dan Menlu China Bahas Proyek Kereta Cepat Sampai Surabaya

Indonesian Foreign Minister Retno Marsudi, right, shakes hands with Chinese Foreign Minister Wang Yi during their meeting in Jakarta, Indonesia, Thursday, April 18, 2024.

ADVERTISEMENTS
QRISnya satu Menangnya Banyak

JAKARTA — Presiden Joko Widodo (Jokowi) melakukan pertemuan dengan Menteri Luar Negeri (Menlu) China Wang Yi di Istana Kepresidenan Jakarta, Kamis (18/4/2024). Menurut Menteri Luar Negeri Retno Marsudi, dalam pertemuan ini salah satunya dibahas soal pembangunan kereta cepat Jakarta-Bandung dan kereta cepat Surabaya.

ADVERTISEMENTS
Bayar PDAM menggunakan Aplikasi Action Bank Aceh Syariah - Aceh Selatan

Jokowi mendorong agar dilakukan alih teknologi dalam pengoperasian kereta cepat Jakarta-Bandung serta percepatan penyelesaian studi kelayakan perpanjangan trase ke Surabaya.

“Bapak Presiden bicara mengenai masalah kereta cepat Jakarta-Bandung dan mendorong adanya alih teknologi, serta perlu percepatan penyelesaian studi kelayakan untuk perpanjangan trase ke Surabaya,” kata Menlu Retno di Kompleks Istana Kepresidenan, Jakarta.

Berita Lainnya:
Menlu Bahas Palestina Bersama Presiden Majelis Umum PBB

Lebih lanjut, Menlu Retno menyampaikan pembahasan detail terkait kereta cepat akan dilanjutkan pada esok hari di acara high level dialogue on the cooperation mechanism di Labuan Bajo.

ADVERTISEMENTS
PDAM Tirta Bengi Bener Meriah Aplikasi Action Bank Aceh

 

ADVERTISEMENTS
Top Up Pengcardmu Dimanapun dan Kapanpun mudah dengan Aplikasi Action

“Untuk ekonomi tadi saya sampaikan termasuk masalah kereta cepat dan sebagainya besok baru akan dibahas di Labuan Bajo. Tadi saya sampaikan di forum HDCM pak Menko Marves, saya, dan dari pihak RRT akan diketuai oleh Menlu Wang Yi,” ungkapnya.

Selain itu, Jokowi juga mendorong China melakukan kerja sama pembangunan di Ibu Kota Nusantara (IKN), salah satunya di bidang transportasi. Jokowi juga mendorong implementasi proyek strategis di kawasan industri Kaltara untuk investasi di bidang petrokimia.

ADVERTISEMENTS

Menurut Menlu Retno, Presiden Jokowi menekankan pentingnya kedua negara meningkatkan kerja sama ekonomi yang saling menguntungkan. Di bidang perdagangan, misalnya, volume perdagangan didorong agar terus meningkat dan lebih seimbang. “Jadi sudah sangat lebih seimbang dilihat dari perdagangan bilateral dua negara,” ujarnya.

ADVERTISEMENTS

Jokowi juga berharap agar terus dilakukan pembukaan akses pasar produk Indonesia ke China, termasuk penyelesaian protokol untuk impor produk pertanian dan perikanan Indonesia. Sedangkan di bidang ketahanan pangan, Jokowi menekankan pentingnya meningkatkan kerja sama pertanian kedua negara, termasuk padi, hortikultura, dan durian.

Berita Lainnya:
Inflasi Pangan April Tetap Terjaga Meski Lebaran, Ini Faktornya

Sumber: Republika

ADVERTISEMENTS
x
ADVERTISEMENTS

Reaksi & Komentar

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi