Kamis, 23/05/2024 - 00:42 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

AMERIKAINTERNASIONAL

AS Diam-diam Kirim Rudal Jarak Jauh ke Ukraina

Beberapa pekan terakhir Amerika Serikat (AS) diam-diam mengirimkan rudal jarak jauh ke Ukraina untuk digunakan dalam pertempuran melawan Rusia.

ADVERTISEMENTS
QRISnya satu Menangnya Banyak

WASHINGTON — Beberapa pekan terakhir Amerika Serikat (AS) diam-diam mengirimkan rudal jarak jauh ke Ukraina untuk digunakan dalam pertempuran melawan Rusia. Seorang pejabat AS mengatakan Ukraina sudah menggunakan rudal itu dua kali.

ADVERTISEMENTS
Bayar PDAM menggunakan Aplikasi Action Bank Aceh Syariah - Aceh Selatan

Pejabat yang tidak bersedia disebutkan namanya itu mengatakan rudal-rudal itu termasuk dalam paket bantuan militer senilai 300 juta dolar AS untuk Ukraina yang disetujui Presiden AS Joe Biden pada 12 Maret. Ia tidak mengungkapkan berapa banyak rudal yang dikirimkan.

Penasihat keamanan Gedung Putih Jake Sullivan mengkonfirmasi rudal dalam “jumlah signifikan” dikirimkan ke Ukraina. “Kami akan mengirim lebih banyak lagi,” katanya, Rabu (24/4/2024).

Ia mengatakan Ukraina berkomitmen hanya menggunakan senjata-senjata itu di dalam Ukraina tidak ke Rusia. Sullivan mengatakan neberapa rudal yang termasuk dalam paket bantuan senjata senilai 1 miliar dolar yang disetujui Biden pada Rabu (24/4/2024).

ADVERTISEMENTS
PDAM Tirta Bengi Bener Meriah Aplikasi Action Bank Aceh
Berita Lainnya:
Rusia dan China Desak AS Dahulukan Stabilitas Regional

Pejabat yang tidak bersedia disebutkan namanya mengatakan rudal-rudal itu digunakan pertama kali pada 17 April dini hari. Diluncurkan ke pangkalan udara Rusia di Krimea yang terletak sekitar 165 kilometer dari Ukraina.

ADVERTISEMENTS
Top Up Pengcardmu Dimanapun dan Kapanpun mudah dengan Aplikasi Action

Pengiriman Sistem Rudal Taktis Angkatan Darat (ATACMS) dengan jangkauan hingga 300 km menjadi bahan perdebatan dalam pemerintahan Biden selama berbulan-bulan. ATACMS jarak-menengah dipasok September lalu.

Awalnya Pentagon menolak pengiriman rudal jarak jauh, karena khawatir hilangnya rudal dari persediaan Amerika akan mengganggu kesiapan militer AS. Ada juga kekhawatiran Ukraina akan menggunakannya untuk menyerang sasaran yang jauh di wilayah Rusia.

ADVERTISEMENTS

Pejabat AS mengatakan langkah Rusia menggunakan rudal balistik jarak jauh yang dipasok Korea Utara (Korut) ke Ukraina pada bulan Desember dan Januari mengubah sikap pemerintah. Pejabat itu menambahkan faktor lain yang mengubah keputusan AS adalah karena Rusia mengincar infrastruktur vital Ukraina.

ADVERTISEMENTS

“Kami sudah memperingatkan Rusia hal-hal itu, mereka memperbaharui target mereka,” kata pejabat itu.

Militer AS menemukan….

Berita Lainnya:
MUI Desak ICC Segera Keluarkan Surat Penangkapan Netanyahu

 

 

Pada akhir Januari lalu militer AS menemukan cara untuk mengatasi kekhawatiran mengenai kesiapan militer sehingga pemerintah dapat bergerak maju. Mereka mulai membeli rudal baru dri Lockheed-Martin.

Biden bertemu tim keamanan nasionalnya pada pertengahan Februari lalu dan sepakat untuk menerima rekomendasi dari penasihatnya untuk mengirimkan rudal ke Ukraina. Pembahasan itu melibatkan Sullivan, Menteri Pertahanan Lloyd Austin, Menteri Luar Negeri Antony Blinken dan Ketua Dewan Kepala Staf Gabungan C.Q. Brown.

Tantangan pada saat itu adalah bagaimana cara membayar rudal-rudal tersebut. AS kehabisan anggaran untuk mengirimkan bantuan militer dan kebuntuan di Kongres menghalangi pengiriman bantuan.

Peluang muncul pada bulan Maret ketika beberapa kontrak Pentagon masuk penawaran. Biden dapat menggunakan selisihnya untuk mengirimkan bantuan senilai 300 juta dolar AS ke Ukraina.

Pejabat itu mengatakan Biden memberitahu timnya untuk memasukan ATACMS jarak-jauh dalam paket ini. Namun melakukannya diam-diam untuk menjaga keamanan operasi dan elemen kejut Ukraina.

 

sumber : Reuters

Sumber: Republika

ADVERTISEMENTS
x
ADVERTISEMENTS

Reaksi & Komentar

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi