Kamis, 30/05/2024 - 02:04 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

HIBURAN

Viral Mahasiswi Bandung Diduga Curi Barang Teman Sekos, Apa Beda Klepto dan Murni Maling?

JAKARTA — Kata “klepto” sempat menjadi trending topic di aplikasi X pada Kamis (24/4/2024) pagi. Hal ini bermula dari unggahan akun X @yipiie*** tentang teman satu indekosnya yang diduga mencuri barang-barang rekan kos yang lain. Barang-barang yang diambil mulai dari baju, sepatu, hingga celana dalam.

ADVERTISEMENTS
ActionLink Hadir Lebih dekat dengan Anda

Perempuan berinisial A yang diduga mahasiswi salah satu perguruan tinggi swasta di Bandung, Jawa Barat, ini disebut memamerkan sebagian barang-barang tersebut di media sosialnya. “Dia anak Unik*m, di socmed hedon abiez, dia ini anak kost baru di gedung kita. Nah dari dia pindah banyak banget barang yang hilang (sendal, sepatu, baju-baju, daleman),” tulis akun tersebut.

ADVERTISEMENTS
Selamat & Sukses kepada Pemerintah Aceh

Unggahan tersebut menjadi perbincangan di X. Banyak yang terheran mengapa sampai pakaian dalam pun dicuri. Sebagian menduga bahwa A menderita keptomania. Sebagian lagi berpikir bahwa itu murni mencuri atau maling.

ADVERTISEMENTS
Ucapan Selamat & Sukses atas Pelantikan Pejabat di Pemerintah Aceh

Sebernarnya, apa perbedaan klepto dan tindakan “murni” mencuri? Dilansir laman Healthline pada Kamis (25/4/2024), mencuri adalah tindakan mengambil sesuatu yang bukan miliknya tanpa izin. Ketika mendengar kata “mencuri”, orang sering membayangkan aksi mendobrak rumah atau pengutil yang mencoba menyelundupkan produk-produk berharga keluar dari toko. 

“Kita memikirkan ‘penjahat karier’ atau mencuri demi keuntungan pribadi yang tidak jujur,” dikutip dari artikel Healthline yang ditinjau oleh psikolog klinis Dillon Browne, PhD. Meskipun mencuri bisa merupakan pencurian kriminal yang tidak jujur, hal ini juga bisa disebabkan oleh kontrol impuls yang buruk atau gangguan kompulsif yang membuat ketagihan.

ADVERTISEMENTS
QRISnya satu Menangnya Banyak
Berita Lainnya:
Film Samsara Karya Garin Nugroho Sukses Tayang di Singapura

Sementara itu, kleptomania atau pencurian kompulsif adalah penyebab umum pencurian yang banyak kurang disadari. Jenis pencurian ini adalah tentang dorongan psikologis dan bukan keinginan untuk mendapatkan keuntungan atau mendapatkan sesuatu yang bersifat materi atau finansial.

ADVERTISEMENTS
Bayar PDAM menggunakan Aplikasi Action Bank Aceh Syariah - Aceh Selatan

Hal itu sebagaimana didefinisikan oleh Diagnostic and Statistical Manual of Mental Disorders, Edisi ke-5. Kleptomania adalah kegagalan berulang dalam menahan keinginan untuk mencuri. 

ADVERTISEMENTS
Top Up Pengcardmu Dimanapun dan Kapanpun mudah dengan Aplikasi Action

Dalam kebanyakan kasus kleptomania, orang tersebut mencuri barang-barang yang tidak diperlukannya. Barang-barang yang dicuri sering kali nilainya kecil atau bahkan tidak ada sama sekali. Sering kali mereka dapat dengan mudah membeli barang tersebut jika memutuskan untuk membayar. 

ADVERTISEMENTS
PDAM Tirta Bengi Bener Meriah Aplikasi Action Bank Aceh
ADVERTISEMENTS

“Hal ini tidak seperti kebanyakan kasus pencurian kriminal, di mana barang dicuri karena diperlukan atau karena harganya sangat mahal atau berharga,” lanjut laporan itu.

ADVERTISEMENTS

Penderita kleptomania merasakan dorongan yang kuat untuk mencuri disertai kecemasan, ketegangan, dan gairah yang mengarah pada pencurian serta perasaan senang dan lega selama mencuri. Banyak penderita kleptomania juga merasa bersalah atau menyesal setelah tindakan mencuri selesai, namun kemudian tidak mampu menahan keinginan tersebut.

Berita Lainnya:
Lima Persaingan Tokoh dalam Film yang Ikonik

Penderita kleptomania biasanya mencuri secara spontan dan sendirian, sedangkan sebagian besar pencurian kriminal telah direncanakan sebelumnya dan mungkin melibatkan orang lain.

Berbeda dengan pencurian kriminal, barang-barang yang dicuri oleh penderita kleptomania jarang digunakan. Kemungkinan besar mereka akan menyimpannya, membuangnya, atau memberikannya kepada teman dan keluarga.

Penyebab lain mencuri

Banyak faktor lain selain kleptomania yang dapat menyebabkan seseorang mencuri. Beberapa orang mencuri sebagai alat untuk bertahan hidup karena kesulitan ekonomi. Yang lain hanya menikmati kesibukan mencuri, atau mencuri untuk mengisi kekosongan emosional atau fisik dalam hidup mereka.

Mencuri mungkin disebabkan oleh rasa iri, rendah diri, atau tekanan teman sebaya. Masalah sosial seperti perasaan dikucilkan atau diabaikan juga dapat menyebabkan pencurian. Orang mungkin mencuri untuk membuktikan kemandirian mereka, untuk bertindak melawan keluarga atau teman, atau karena mereka tidak menghormati orang lain atau diri mereka sendiri.

Faktor risiko yang dapat menyebabkan kleptomania

Ada berbagai faktor dapat menyebabkan kleptomania. Genetika dan biologi mungkin menjelaskan beberapa penyebab utama yang meliputi:

ADVERTISEMENTS
x
ADVERTISEMENTS
1 2

Reaksi & Komentar

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi