Rabu, 19/06/2024 - 15:26 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

NASIONAL
NASIONAL

Sepak Bola Cermin Kemajuan Bangsa?

 JAKARTA — Publik sepak bola dunia dibuat kaget oleh permainan menawan Timnas Indonesia U-23 melawan Korea Selatan semalam. Tim ‘Garuda Muda’ yang dikira cupu, ternyata malah suhu.

ADVERTISEMENTS

Skuad asuhan Shin Tae-yong ini unggul di segala hal, baik penguasaan bola, akurasi operan, hingga tembakan ke arah gawang. Ini paling tidak disebabkan oleh dua keunggulan unik yang dimiliki Timnas U-23.

ADVERTISEMENTS
Selamat & Sukses atas Dilantiknya Daddi Peryoga sebagai Kepala OJK Provinsi Aceh
ADVERTISEMENTS
Selamat Hari Raya Idul Adha 1445 H dari Bank Aceh Syariah

Pertama, Timnas U-23 memiliki lebih banyak pemain yang berkarir di luar negeri [Justin Hubner, Pratama Arhan, Marselino Ferdinan, Rafael Struick, Nathan Tjao-A-On, dan Ivar Jenner], dibandingkan Korsel. Indonesia enam pemain, sementara Korea Selatan hanya empat.

ADVERTISEMENTS
Menuju Haji Mabrur dengan Tabungan Sahara Bank Aceh Syariah

Kedua, rata-rata usia skuad Indonesia lebih muda yaitu 20,69 tahun, dibandingkan dengan Korea Selatan yang memiliki rerata usia 21,47 tahun. Meski Tim lawan lebih dewasa dan matang, namun kecepatan dan semangat lebih besar dimiliki Timnas Indonesia.

ADVERTISEMENTS
ActionLink Hadir Lebih dekat dengan Anda

Hasilnya, bisa kita lihat semalam. Sejak menit pertama, Indonesia langsung mengambil inisiatif menyerang. Hingga berbuah gol pertama dari Rafael Struick. Meski pada akhirnya Korea Selatan bisa menyamakan kedudukan sebelum adu penalti, namun pelatih Korsel Hwang Son Hong mengakui, ‘Garuda Muda’ bermain sangat indah.

ADVERTISEMENTS
Selamat & Sukses kepada Pemerintah Aceh

Timnas Indonesia U-23 pun mampu mengukir sejarah. Karena untuk kali pertama sukses melaju ke semifinal Piala Asia U-23 tahun 2024. Kemenangan atas Korea Selatan lewat drama adu penalti 10-11 di babak perempat final Piala Asia U-23 2024, Jum’at [26/4/2024] dinihari WIB, di Stadion Abdullah Bin Khalifa, Doha, juga membuat  Timnas Indonesia hanya butuh satu kemenangan lagi untuk tampil di pesta olahraga terakbar sejagat. Olimpiade Paris 2024.

ADVERTISEMENTS
Selamat Menunaikan Ibadah Haji bagi Para Calon Jamaah Haji Provinsi Aceh
Berita Lainnya:
Mahasiswa Batubara dan DPP IMA Tapsel Serahkan Donasi untuk Palestina ke DD Waspada

Sepakbola menjadi olahraga paling populer di Indonesia. Semua anak, dari kalangan masyarakat mana pun sangat senang saat memainkan si kulit bundar.

ADVERTISEMENTS
Ucapan Selamat & Sukses atas Pelantikan Pejabat di Pemerintah Aceh

Laga sepakbola apa pun di negeri ini, selalu ramai ditonton orang. Mulai dari pertandingan di Laga Kasta Tertinggi, hingga laga tingkat kampung [Tarkam] sekalipun tak pernah sepi penonton.

ADVERTISEMENTS

Karena itu, selain sangat spesial kemenangan Timnas U-23 semalam atas Korsel seolah membangunkan kembali mimpi kita untuk tampil di pentas dunia. Kemenangan atas Korsel membuat kesempatan Indonesia untuk tampil di ajang Olimpiade Paris 2024 tinggal selangkah lagi. 

ADVERTISEMENTS
ADVERTISEMENTS
Selamat dan Sukses kepada Pemerintah Aceh atas Capai WTP BPK

Ya, seperti dikatakan Ketum PSSI Erick Thohir saat diwawancarai Al-Jazera, bahwa dalam konteks sepakbola Indonesia saat ini adalah raksasa tidur [Sleeping Giant] yang sudah mulai bangun.

ADVERTISEMENTS
Top Up Pengcardmu Dimanapun dan Kapanpun mudah dengan Aplikasi Action

Karena menurut Erick Thohir, selain secara permainan sudah makin meningkat, juga karena sepakbola sudah membudaya di Indonesia. Potensi sepakbola di negeri begitu luar biasa.

ADVERTISEMENTS
Bayar Jalan tol dengan Pencard
Berita Lainnya:
Komisi III DPR Setujui Naturalisasi Calvin Verdonk dan Jens Raven

“Kita adalah salah satu negara dengan populasi terbesar di dunia. Jadi saya pikir kita memiliki potensi yang besar dalam industri sepakbola.”

Ini satu suara dengan temuan perusahaan riset multinasional Ipsos di tahun 2022, bahwa Indonesia memiliki jumlah penggemar sepakbola terbesar di dunia. Dari seluruh responden Indonesia, kata Ipsos, proporsi yang menyukai sepakbola mencapai 69 persen. Angka ini merupakan yang tertinggi dibanding puluhan negara lain yang disurvei.

Arab Saudi menyusul di urutan kedua lantaran memiliki 67 persen penggemar sepakbola. Posisinya diikuti oleh Uni Emirat Arab dengan 65 persen respondennya merupakan penggemar sepakbola. Sementara raksasa sepakbola Argentina dan Brazil justru jadi kelima dan keenam, karena masing-masing respondennya menyukai sepakbola sebanyak 51 persen dan 50 persen.

Dengan jumlah tersebut, bisa dibayangkan bagaimana seandainya dari sisi kualitas permainan Timnas Indonesia maupun kualitas Liga kian meningkat? Betapa besar potensi cuan maupun keuntungan lainnya untuk menopang kemajuan bangsa Indonesia.

Hebatnya, Indonesia juga masih unggul dari sisi penggemar dibandingkan dengan Britania Raya yang notabene saat ini menjadi negara dengan kualitas Liga Terbaik dan Tercuan di dunia. Pada tahun 2020 saja, EPL mampu berkontribusi terhadap pendapatan pajak sebesar 65,2 triliun rupiah. Beda jauh dengan Liga Indonesia yang baru berkontribusi sebesar 3 triliun saja.

ADVERTISEMENTS

x
ADVERTISEMENTS
1 2

Reaksi & Komentar

فَأَتْبَعَ سَبَبًا الكهف [85] Listen
So he followed a way Al-Kahf ( The Cave ) [85] Listen

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi