Sabtu, 22/06/2024 - 14:21 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

BISNISEKONOMI

Penjualan Starbucks dan McDonald’s Lesu, Masih Terdampak Boikot?

NEW YORK – Penjualan jenama ternama dunia McDonald’s dan Starbucks lesu. Starbucks pada Selasa (30/4/2024) memangkas perkirana penjualan tahunannya setelah melaporkan penurunan penjualan untuk pertama kalinya dalam hampir tiga tahun terakhir. 

Lesunya penjualan terjadi di pasar terbesar Starbucks yaitu di AS yang turun tiga persen dan Cina 11 persen. Nilai saham mereka turun 12 persen pada perdagangan Selasa. Selain itu, target keuntungan kuartalan di Timur Tengah tak tercapai akibat situasi geopolitik. 

Ini terkait serangan Israel ke Gaza dan boikot konsumen di negara-negara Muslim terhadap jenama Barat termasuk Starbucks dan McDonald’s yang dianggap mempunyai keterkaitan dan memberikan dukungan kepada Israel. 

Baik Starbucks maupun McDonald’s merasakan dampak boikot di Timur Tengah dan negara-negara lain terkait serangan militer Israel terhadap Gaza. Padahal Starbucks berharap penjualan tumbuh baik secara global dan AS. Paling tidak sama dengan sebelumnya 4-6 persen. 

Berita Lainnya:
Boikot Fans K-Pop: Antara Cinta Penggemar dan 'Cuan' Agensi, Siapa Juaranya?

CFO Starbucks Rachel Ruggeri menyatakan kuartal kedua nanti akan sangat menantang. ‘’Kondisi menantang selama kuartal lalu mendorong kami untuk mengubah rencana aksi dan respons untuk meningkatkan permintaan,’’ katanya. 

Di AS, Starbucks mengalami perlambatan permintaan akibat cuaca dingin pada Januari dan kondisi makro ekonomi yang bergejolak, berdampak pada penjualan produk kopinya. ‘’Kami melihat penjualan lebih lambat dari yang diharapkan,’’ kata CEO Laxman Narasimhan.

Data perusahaan riset M Science menunjukkan, penjualan month-over-month melambat lebih jauh pada Februari dan belum juga membaik, termasuk pada kuartal saat ini. Margin operasional pada kuartal ini turun 240 basis poin menjadi 12,8 persen. 

Berita Lainnya:
Ormas Keagamaan Kelola Bisnis Tambang, Bisa Dapat Izin dari ESDM?

Pada saat bersamaan, Starbucks bergelut dengan pasar tenaga kerja yang lebih ketat dan meningkatnya aksi serikat buruh. Di sisi lain, mereka menambah alokasi dana untuk promosi guna meningkatkan penjualan. 

Target keuntungan kuartalan McDonald’s juga meleset untuk pertama kalinya dalam dua tahun, seiring pengaruh pengalihan bujet konsumen dan konflik Timur Tengah yang memicu boikot dan berdampak pada penjualan. 

Pada Maret lalu, CFO McDonald’s Ian Borden memang telah mewanti-wanti atas potensi lesunya penjualan pada kuartal pertama, terutama karena tekanan penjualan di Timur Tengah akibat konflik di sana serta kondisi ekonomi Cina, pasar terbesar kedua setelah AS. 

 

sumber : Reuters

Sumber: Republika


Reaksi & Komentar

حَتَّىٰ إِذَا بَلَغَ مَطْلِعَ الشَّمْسِ وَجَدَهَا تَطْلُعُ عَلَىٰ قَوْمٍ لَّمْ نَجْعَل لَّهُم مِّن دُونِهَا سِتْرًا الكهف [90] Listen
Until, when he came to the rising of the sun, he found it rising on a people for whom We had not made against it any shield. Al-Kahf ( The Cave ) [90] Listen

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi