Rabu, 19/06/2024 - 02:11 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

LIFESTYLE

Studi Ungkap Pentingnya Pengasuhan Anak Usia Dini

 JAKARTA — Dalam berbagai diskusi mengenai investasi sumber daya manusia (SDM), seringkali anak usia dini kurang disinggung jika dibandingkan dengan kelompok usia lainnya. Padahal, periode usia lima tahun pertama sering juga disebut sebagai periode kritis atau bahkan disebut sebagai usia emas.

ADVERTISEMENTS
Selamat Hari Raya Idul Adha 1445 H dari Bank Aceh Syariah

Fitriana Herarti, ECED Ecosystem Development Lead Tanoto Foundation, mengatakan tidak semua orang memiliki pemahaman yang sama mengenai usia emas. Secara umum, usia emas menggambarkan periode usia tiga tahun pertama kehidupan.

ADVERTISEMENTS
Selamat & Sukses atas Dilantiknya Daddi Peryoga sebagai Kepala OJK Provinsi Aceh

“Pada usia tersebut, tumbuh kembang anak berlangsung dengan sangat pesat, yang tidak akan terulang lagi pada periode selanjutnya. Pesatnya tumbuh kembang ini didasarkan dari hasil riset ilmu syaraf dan perilaku selama beberapa dekade yang menghasilkan sejumlah fakta penting,” kata Fitriana dalam siaran pers, Rabu (29/5/2024).

ADVERTISEMENTS
Menuju Haji Mabrur dengan Tabungan Sahara Bank Aceh Syariah

Fakta pertama, kata dia, perkembangan otak dimulai sejak masa kehamilan hingga mencapai 80 persen di usia tiga tahun yang kemudian akan menjadi fondasi untuk semua capaian belajar, kesehatan, dan perilaku di periode usia selanjutnya.

ADVERTISEMENTS
ActionLink Hadir Lebih dekat dengan Anda

Kedua, interaksi dua arah berupa serve and return antara orang tua atau pengasuh utama dengan anak menjadi kunci perkembangan otak yang optimal. Sebaliknya, interaksi yang negatif justru akan menjadi penghambat.

ADVERTISEMENTS
Selamat & Sukses kepada Pemerintah Aceh

Ketiga, kapasitas otak untuk berkembang akan menurun dengan bertambahnya usia. Sebab itu, lebih efektif untuk mempengaruhi perkembangan otak pada usia dini daripada mengembangkan kapasitas otak di kelompok usia lainnya.

ADVERTISEMENTS
Selamat Menunaikan Ibadah Haji bagi Para Calon Jamaah Haji Provinsi Aceh
Berita Lainnya:
Lima Latihan Terbaik untuk Kesehatan Jantung

Keempat, kesehatan mental dan fisik, keterampilan sosial, kemampuan berpikir, dan bahasa yang berkembang di usia dini akan menjadi pondasi yang kuat untuk anak supaya bisa mendapatkan hasil pembelajaran yang optimal, sukses di dunia kerja, dan memiliki kemampuan sosial yang baik.

ADVERTISEMENTS
Ucapan Selamat & Sukses atas Pelantikan Pejabat di Pemerintah Aceh

Fakta kelima, pengalaman negatif anak di usia dini, misal mengalami kekerasan, pengabaian, maupun tidak terpenuhinya kebutuhan kesehatan dan gizi akan menghambat optimalisasi perkembangan otak.

ADVERTISEMENTS
ADVERTISEMENTS
Selamat Memperingati Hari Kelahiran Pancasila 1 Juni 2024

“Berbagai fakta tentang perkembangan otak tersebut menjadi sebab pentingnya keterlibatan aktif dan kapasitas yang memadai dari orang tua. Pengasuhan tidak lagi cukup didasari oleh insting ataupun meniru bagaimana dulu orang tua diasuh, terlebih karena anak usia dini memiliki kebutuhan spesifik yang berbeda dengan kelompok usia lainnya,” jelas Fitriana.

ADVERTISEMENTS
ADVERTISEMENTS
Selamat dan Sukses kepada Pemerintah Aceh atas Capai WTP BPK

Karena itu, pengasuhan di periode tiga tahun pertama, harus memastikan anak mendapatkan sejumlah hal. Pertama, kesehatan yang baik. Itu termasuk menerima semua imunisasi wajib, kebiasaan hidup bersih dan sehat sehingga anak terhindar dari infeksi berulang, misal diare, malaria, cacingan, campak, cacar, dan lainnya.

ADVERTISEMENTS
Top Up Pengcardmu Dimanapun dan Kapanpun mudah dengan Aplikasi Action

Hal berikutnya adalah gizi yang mencukupi dengan memberikan Inisiasi Menyusu Dini (IMD), enam bulan ASI Eksklusif, Makanan Pendamping ASI (MP-ASI) bergizi seimbang mulai usia enam bulan, dan ASI hingga dua tahun.

ADVERTISEMENTS
Bayar Jalan tol dengan Pencard
Berita Lainnya:
Penuhi Nutrisi Anak pada Lima Tahun Pertama Cegah Anemia

Selanjutnya, anak harus memperoleh pola asuh yang responsif, yaitu memberikan pengasuhan yang tanggap terhadap kebutuhan anak untuk mendapatkan kasih sayang, interaksi dua arah yang cukup, dan mampu mengenali perilaku-perilaku anak saat merasa tidak nyaman.

Pada usia tersebut, anak-anak juga harus mendapatkan kesempatan untuk belajar pada anak usia dini melalui bermain dan interaksi sehari-hari dengan orang-orang, anak lain, dan lingkungan di sekitar anak.

Terakhir adalah keamanan dan keselamatan, yakni memastikan anak berada dalam lingkungan yang aman, bebas kekerasan, terhindar dari ancaman kemiskinan yang mengakibatkan kebutuhan dasar anak tidak terpenuhi, serta penerapan disiplin positif dalam membentuk perilaku anak.

Fitriana menjelaskan, hasil studi yang dilakukan oleh Tanoto Foundation kepada kelompok orang tua dengan anak usia 0-3 tahun diketahui, ada dampak pada orang tua yang menerima pelatihan dan pendampingan untuk meningkatkan keterampilan pengasuhan di lima komponen di atas.

Pada studi yang dilakukan selama satu tahun di Jakarta, Pandeglang, dan Kutai Kartanegara itu menunjukkan, mereka mampu membantu anak untuk mencapai peningkatan kemampuan di aspek berpikir, bahasa, motorik, dan sosial-emosional lebih dari anak-anak dari orang tua yang tidak mendapatkan pelatihan atau pendampingan.

ADVERTISEMENTS
x
ADVERTISEMENTS
1 2

Reaksi & Komentar

وَأَمَّا الْجِدَارُ فَكَانَ لِغُلَامَيْنِ يَتِيمَيْنِ فِي الْمَدِينَةِ وَكَانَ تَحْتَهُ كَنزٌ لَّهُمَا وَكَانَ أَبُوهُمَا صَالِحًا فَأَرَادَ رَبُّكَ أَن يَبْلُغَا أَشُدَّهُمَا وَيَسْتَخْرِجَا كَنزَهُمَا رَحْمَةً مِّن رَّبِّكَ ۚ وَمَا فَعَلْتُهُ عَنْ أَمْرِي ۚ ذَٰلِكَ تَأْوِيلُ مَا لَمْ تَسْطِع عَّلَيْهِ صَبْرًا الكهف [82] Listen
And as for the wall, it belonged to two orphan boys in the city, and there was beneath it a treasure for them, and their father had been righteous. So your Lord intended that they reach maturity and extract their treasure, as a mercy from your Lord. And I did it not of my own accord. That is the interpretation of that about which you could not have patience." Al-Kahf ( The Cave ) [82] Listen

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi