Rabu, 24/07/2024 - 23:43 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

EKONOMIGLOBAL

Bank Sentral Swiss Naikkan Suku Bunga, Pertama Kali dalam 15 Tahun

ADVERTISEMENTS
Selamat Hari Anak Nasional 23 Juli 2024 dari Bank Aceh Syariah

Kenaikan suku bunga dilakukan Bank Sentral Swiss untuk mengontrol inflasi.

ADVERTISEMENTS
Selamat ulang tahun ke-57 Bapak Bustami, S.E., M.Si, Penjabat Gubernur Aceh

 BERN — Bank sentral Swiss, Swiss National Bank (SNB), menaikkan suku bunga utamanya untuk pertama kalinya dalam 15 tahun secara mengejutkan pada Kamis (16/6/2022). Bank sentral mengatakan siap untuk peningkatan lebih lanjut, bergabung dengan bank-bank sentral lain dalam pengetatan kebijakan moneter untuk melawan kebangkitan inflasi.

ADVERTISEMENTS
Selamat Memperingati Hari Bhakti Adhyaksa 2024


Bank sentral menaikkan suku bunga acuannya menjadi minus 0,25 persen dari level minus 0,75 persen yang telah diterapkannya sejak 2015. Ini mengirim mata uang safe-haven franc naik tajam. 

ADVERTISEMENTS
Selamat dan Sukses atas Perpanjangan masa Jabatan Muhammad Iswanto sebagai Pj Bupati Aceh Besar dari Bank Aceh Syariah


Langkah tersebut adalah kenaikan pertama oleh SNB sejak September 2007, dan mengikuti kenaikan suku bunga 0,75 persen oleh Federal Reserve AS pada Rabu (15/6/2022). Bank-bank sentral lainnya juga menaikkan suku bunga karena mereka mencoba untuk mendinginkan inflasi yang didorong lebih tinggi oleh melonjaknya harga bahan bakar dan makanan yang membebani anggaran untuk rumah tangga dan bisnis.

ADVERTISEMENTS
Selamat Memperingati Tahun Baru Islam 1 Muharram 1446 Hijriah dari Bank Aceh Syariah


Bank sentral Inggris (BoE) tampaknya akan menaikkan suku bunga lagi pada Kamis waktu setempat karena mencoba untuk mengatasi tingkat inflasi di jalur untuk dua digit. Bank Sentral Eropa (ECB) mengisyaratkan pekan lalu akan menaikkan suku bunga pada Juli untuk mengendalikan inflasi zona euro yang mencapai 8,1 persen bulan lalu.

Berita Lainnya:
Mainan Edukatif Seru dan Hemat, Promo Spesial ELC & The Entertainer dengan BRI
ADVERTISEMENTS
Selamat HUT Bhayangkara ke-78 tahun dari Bank Aceh Syariah 2024


Ketua SNB Thomas Jordan mengatakan situasi inflasi – dengan Swiss melihat kenaikan harga tertinggi dalam hampir 14 tahun selama Mei – berarti SNB mungkin harus bertindak lagi. “Perkiraan inflasi baru menunjukkan bahwa kenaikan lebih lanjut dalam suku bunga mungkin diperlukan di masa mendatang,” katanya dalam konferensi pers.

ADVERTISEMENTS
Wifi Gratis untuk Rekening Baru di Bank Aceh Syariah


Kenaikan suku bunga Kamis diperlukan untuk mengendalikan kenaikan harga-harga di Swiss, yang telah menyebar ke barang dan jasa yang sebelumnya tidak terpengaruh oleh dampak perang di Ukraina dan kemacetan rantai pasokan terkait dengan pandemi.

ADVERTISEMENTS
Bank Aceh Syariah Salurkan 212 Ekor Hewan Kurban kepada Warga Aceh 2024


“Dalam lingkungan saat ini, kenaikan harga-harga berlanjut lebih cepat, dan juga lebih mudah diterima, daripada yang terjadi sampai saat ini,” kata Jordan.

ADVERTISEMENTS
Sukseskan Hari Indonesia Menabung (HIM) dari Bank Aceh Syariah - 1 Juli 2024


“Ada ancaman efek putaran kedua yang mengakar jika inflasi tetap di atas 2,0 persen untuk waktu yang lama.”

Berita Lainnya:
MSIG Life Catatkan Pendapatan Premi Baru Rp 1,3 Triliun pada 2023


Dia mengatakan depresiasi baru-baru ini berarti franc Swiss tidak lagi bernilai tinggi di pasar mata uang – lama menjadi perhatian bagi SNB – dan bahwa SNB siap untuk intervensi di pasar untuk mengendalikan apresiasi berlebihan atau melemahnya franc. Kekuatan safe-haven franc telah meredam dampak inflasi di Swiss dengan mengurangi kenaikan harga untuk impor bahan bakar dan makanan, tetapi hal ini tidak terjadi setelah melemahnya baru-baru ini, kata Jordan.


“Dengan demikian inflasi yang diimpor dari luar negeri meningkat,” katanya. “Konsekuensi lain dari depresiasi ini ditambah dengan inflasi yang jauh lebih tinggi di luar negeri adalah bahwa franc tidak lagi bernilai tinggi.”


SNB menaikkan perkiraan inflasi untuk 2022 menjadi 2,8 persen dari 2,1 persen yang diberikan pada Maret. Ia juga memperkirakan inflasi sebesar 1,9 persen dan 1,6 persen pada 2023 dan 2024, naik dari perkiraan sebelumnya untuk kenaikan harga sebesar 0,9 persen di kedua tahun tersebut.


SNB masih memperkirakan ekonomi Swiss tumbuh sekitar 2,5 persen pada 2022.


sumber : Antara

Sumber: Republika

ADVERTISEMENTS
Bahagia itu Sederhana dari Bank Aceh Syariah


Reaksi & Komentar

قَالُوا يَا ذَا الْقَرْنَيْنِ إِنَّ يَأْجُوجَ وَمَأْجُوجَ مُفْسِدُونَ فِي الْأَرْضِ فَهَلْ نَجْعَلُ لَكَ خَرْجًا عَلَىٰ أَن تَجْعَلَ بَيْنَنَا وَبَيْنَهُمْ سَدًّا الكهف [94] Listen
They said, "O Dhul-Qarnayn, indeed Gog and Magog are [great] corrupters in the land. So may we assign for you an expenditure that you might make between us and them a barrier?" Al-Kahf ( The Cave ) [94] Listen

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi