Sabtu, 25/05/2024 - 12:05 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

ASIAINTERNASIONAL

China Minimalkan Penyebaran Covid-19 Selama Liburan Tahun Baru Imlek

Warga China terutama lansia ibu hamil, dan anak-anak diimbau mengurangi perjalanan.

ADVERTISEMENTS
QRISnya satu Menangnya Banyak

 BEIJING — China mengambil tindakan antisipasi penyebaran Covid-19 ketika liburan Tahun Baru Imlek. Kementerian Perhubungan Cina pada Jumat (6/1/2023) mengimbau para pemudik untuk mengurangi perjalanan dan pertemuan, terutama jika melibatkan orang lanjut usia, ibu hamil, anak kecil, dan mereka yang memiliki penyakit bawaan.

ADVERTISEMENTS
Bayar PDAM menggunakan Aplikasi Action Bank Aceh Syariah - Aceh Selatan

“Orang-orang yang menggunakan transportasi umum juga diimbau untuk memakai masker dan memberikan perhatian khusus pada kesehatan dan kebersihan pribadi mereka,” kata Wakil Menteri Perhubungan, Xu Chengguang kepada wartawan dalam sebuah pengarahan.

Xu mengatakan, pihak berwenang memperkirakan lebih dari 2 miliar perjalanan dilakukan pada liburan Tahun Baru Imlek yang berlangsung selama seminggu. Tahun Baru Imlek biasanya menjadi momen paling penting dan berharga untuk mengunjungi keluarga dan teman. 

Berita Lainnya:
Kelompok HAM AS Desak Biden Hormati Independensi ICC

Para pekerja migran yang bekerja di luar kota atau luar negeri biasanya berbondong-bondong pulang ke kampung halaman untuk merayakan Imlek bersama keluarga. Xu memperkirakan, jumlah pemudik tahun ini mengalami kenaikan dua kali lipat dibandingkan tahun lalu.

ADVERTISEMENTS
PDAM Tirta Bengi Bener Meriah Aplikasi Action Bank Aceh

 

ADVERTISEMENTS
Top Up Pengcardmu Dimanapun dan Kapanpun mudah dengan Aplikasi Action

“Kami mendorong masyarakat untuk membuat rencana perjalanan berdasarkan situasi diri mereka dan anggota keluarga mereka,” kata Xu.

China mengakhiri kebijakan penguncian, karantina, dan pengujian massal yang ketat pada Desember. Langkah ini diambil di tengah meningkatnya aksi protes yang menentang kebijakan zero-Covid. Protes publik sangat jarang terjadi di China yang tidak mengizinkan perbedaan pendapat politik secara terbuka.

ADVERTISEMENTS

Sejak China melonggarkan pembatasan, kasus Covid-19 mulai meningkat. Wabah Covid-19 saat ini telah menyebar paling cepat di kota-kota padat penduduk, sehingga membebani sistem perawatan kesehatan. Pihak berwenang khawatir tentang kemungkinan penyebaran virus korona ke kota-kota kecil dan daerah pedesaan yang kekurangan sumber daya seperti tempat tidur ICU.

ADVERTISEMENTS

 

Berita Lainnya:
Polisi Prancis Masuk Kampus Sciences Po Bubarkan Protes Pro Palestina

sumber : AP

Sumber: Republika

ADVERTISEMENTS
x
ADVERTISEMENTS

Reaksi & Komentar

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi