Minggu, 21/04/2024 - 03:37 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

BISNISEKONOMI

Kemenperin Dekatkan Produk Lokal Kepada Kalangan Milenial

ADVERTISEMENTS

Influencer jadi corong pemerintah galakkan penggunaan produk lokal.

ADVERTISEMENTS
Ucapan Selamat dan Sukses atas Pelantikan Reza Saputra sebagai Kepala BPKA

JAKARTA — Kementerian Perindustrian berupaya mendekatkan produk-produk dalam negeri kepada kalangan milenial dengan menggelar “Ngobrol Santai bertema Melokal Memajukan Industri Nasional” dengan para pemberi pengaruh atau influencer muda

ADVERTISEMENTS
Manyambut Kemenangan Idul Fitri 1445 H dari Bank Aceh Syariah

“Milenial ini bagian penting bagi corong informasi kita. Dan media sosial menjadi bagian dari mereka,” kata Kepala Biro Hubungan Masyarakat Kementerian Perindustrian Kris Sasono Ngudi Wibowo di Jakarta, Kamis (26/1/2023).

ADVERTISEMENTS

Kris menyampaikan, Kemenperin memilih sejumlah pemberi pengaruh di DKI Jakarta untuk turut mempromosikan produk lokal melalui konten-konten yang menarik dan kekinian.

Berita Lainnya:
ICMI: UMKM Beri Kontribusi Signifikan Bagi PDB dan Penyerapan Tenaga Kerja

Dengan demikian, para pengikut dari influencer tersebut akan turut tertarik untuk menggunakan produk-produk buatan negeri sendiri.

fnMw8rlitF0

ADVERTISEMENTS
Mudahkan Hidup Anda!, Bayar PBB Kapan Saja, Di Mana Saja! - Aceh Singkil

Kemenperin kemudian akan memantau para influencer terdaftar selama satu minggu, di mana mereka yang memiliki engagement rate atau index keterikatan dengan pengikut yang kuat, maka akan mendapatkan hadiah menarik.

Kris menambahkan, acara tersebut juga merupakan kesempatan bagi Kemenperin untuk melakukan sosialisasi terkait dampak apabila masyarakat Indonesia menggunakan produk dalam negeri.

“Kami juga jelaskan, apa dampaknya terhadap perekonomian, kesejahteraan masyarakat, jadi kami juga menjelaskan hal-hal yang penting untuk diketahui, namun dengan cara yang lebih mudah dimengerti,” ujar Kris.

Berita Lainnya:
KAI Catat Lonjakan Penumpang Stasiun Tanah Abang di Akhir Pekan

Menurut Kris, acara itu merupakan salah satu upaya Kemenperin dalam mensosialisasikan Program Peningkatan Penggunaan Produk Dalam Negeri (P3DN) kepada kalangan milenial.

“Kalau P3DN kan mungkin mereka sulit mengingat, oleh karena itu kami gunakan kata melokal saja, yang pasti mereka langsung mengartikan menggunakan produk lokal,” ucap Kris.

Kris menyampaikan, acara tersebut akan digelar sebagai enam sampai delapan kali sepanjang 2023, sehingga dampaknya semakin luas dan masyarakat pengguna produk anak bangsa dapat kian bertambah.

sumber : Antara

Sumber: Republika

x
ADVERTISEMENTS

Reaksi & Komentar

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi