Selasa, 21/05/2024 - 08:45 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

EKONOMIFINANSIAL

Ekonomi Rusia Bertahan Tapi Perjalanan Kembali Normal Masih Jauh

Seorang pria dengan bendera nasional Rusia berjalan di depan makam Lenin di Lapangan Merah pada hari yang cerah di Moskow, Rusia, Selasa, 11 Oktober 2022. Perekonomian Rusia terbukti kuat meski diterpa sanksi-sanksi Barat sejak tahun lalu.

ADVERTISEMENTS
QRISnya satu Menangnya Banyak

 MOSKOW — Perekonomian Rusia terbukti kuat meski diterpa sanksi-sanksi Barat sejak tahun lalu. Tapi perjalanan untuk kembali ke tingkat sebelum invasi ke Ukraina masih jauh. Sementara pengeluaran pemerintah diarahkan langsung ke militer.

ADVERTISEMENTS
Bayar PDAM menggunakan Aplikasi Action Bank Aceh Syariah - Aceh Selatan

Tidak lama setelah Rusia menggelar serangan skala massif ke Ukraina, Moskow segera merilis prediksi pertumbuhan ekonominya sendiri. Saat itu Rusia meramalkan perekonomiannya pada tahun 2022 akan menyusut 10 persen lebih. Melampaui krisis ekonomi saat Uni Soviet bubar dan krisis finansial 1998.

Namun lembaga statistik Rusia, Rosstat memperkirakan kontraksi ekonomi tahun lalu masih moderat di angka 2,1 persen. “Sistem pemerintahan dan ekonomi Rusia terbukti jauh lebih kuat dari yang diperkirakan Barat, kalkulasi mereka tidak terjadi,” kata Presiden Rusia Vladimir Putin pada elit politik, militer dan bisnis Rusia pekan ini.

Berita Lainnya:
Rusia: Pembekuan 300 Miliar Dolar AS Aset Rusia Adalah Pencurian Terbesar

Tingginya harga ekspor energi membantu Rusia menahan pukulan sanksi yang bertujuan mengisolasi ekonominya. Sementara kontrol modal menunjukkan rubel berada di titik terkuatnya dalam tujuh tahun terakhir. Runtuhnya impor mendorong surplus perdagangan tembus rekor.  

ADVERTISEMENTS
PDAM Tirta Bengi Bener Meriah Aplikasi Action Bank Aceh

Bank sentral Rusia yang dipimpin Elvira Nabiullina masih memegang kendali. Meski kehilangan akses pada cadangan dana internasional sebesar 300 miliar dolar AS.

ADVERTISEMENTS
Top Up Pengcardmu Dimanapun dan Kapanpun mudah dengan Aplikasi Action

Namun pengamat menilai terdapat harga yang harus dibayar oleh Moskow akibat invasi yang Rusia sebut “operasi militer khusus” di Ukraina. Sebelum konflik pemerintah memprediksi ekonomi Rusia tahun lalu tumbuh 3 persen.

“Fakta ekonominya mengejutkan semua orang tahun lalu jelas faktor positif, namun, lebih baik membandingkannya dengan dinamika relatif pada apa yang terjadi bila tren sebelumnya berlanjut,” kata pengamat untuk saluran Telegram My Investments, Grigory Zhirnov, Kamis (23/2/2023).

ADVERTISEMENTS
ADVERTISEMENTS

Menurut Zhirnov perekonomian Rusia tidak akan bangkit ke ukuran sebelum 2021 hingga 2025. “Dan tingkat PDB (Produk Domestik Bruto) yang dapat tercapai bila krisis tahun lalu tidak akan sulit tercapai dalam 10 tahun ke depan,” katanya.

Berita Lainnya:
Jelang WWF 2024, Sandiaga Tinjau Desa Jatiluwih Tabanan Bali

Moskow menemukan pasar baru untuk ekspor minyak dan gasnya di Asia. Rusia juga mempertahankan pasokan barang konsumen melalui skema impor abu-abu. Namun semakin menjauh dari pasar Barat yang pernah membantu Rusia tumbuh pasca-Uni Soviet dan berbalik ke dalam.

Putin mengatakan dorongan “de-dolarisasi” artinya rubel melipatgandakan bagiannya di kancah internasional. Sementara bank-bank Rusia mencari cara di dalam negeri untuk mengembalikan kembali profitnya.

Putin memberitahu elit bisnis untuk berinvestasi di Rusia. Ia mengatakan warga Rusia kebanyakan tidak bersimpati pada orang-orang yang kehilangan kapal dan rumah mewahnya.

 

sumber : Reuters

Sumber: Republika

ADVERTISEMENTS
x
ADVERTISEMENTS

Reaksi & Komentar

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi