Senin, 26/02/2024 - 02:11 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

AMERIKAINTERNASIONAL

AS Sebut akan Ada Konsekuensi Serius Jika China Kirim Senjata ke Rusia

ADVERTISEMENT

Seorang prajurit Ukraina membawa rekannya yang terluka yang dievakuasi dari medan perang ke sebuah rumah sakit di wilayah Donetsk, Ukraina.

ADVERTISEMENTS
Isra' Mi'raj

 WASHINGTON — Penasihat Keamanan Nasional Gedung Putih Jake Sullivan pada Ahad (26/2/2023), mengatakan, akan ada konsekuensi serius jika China mengirim senjata ke Rusia untuk perang di Ukraina. Saat diwawancarai dalam program ‘State of the Union’ di CNN, dia mengatakan bahwa keputusan membantu Moskow, termasuk memberikan bantuan militer, ada di tangan Beijing sendiri.

ADVERTISEMENT
Hari Pers Nasional

“Tetapi jika itu yang terjadi, akan ada konsekuensi yang harus ditanggung China,” kata Sullivan, mengutip reuters, Senin (27/2/2023).

ADVERTISEMENT

Dalam wawancara terpisah dengan program ‘This Week’ di ABC, dia mengatakan, China belum mengirimkan bantuan itu. Akan tetapi juga belum mengesampingkan opsi tersebut. 

ADVERTISEMENT
KUR Syariah Bank Aceh
Berita Lainnya:
Pemimpin Oposisi Israel Siap Dukung Setiap Upaya Penggulingan Netanyahu

“Pejabat AS telah memperingatkan pejabat China dalam forum tertutup tentang akibat yang akan ditanggung jika mengirimkan senjata ke Rusia,” kata Sullivan. 

ADVERTISEMENT
Bayar Tol dengan Pengcard

Namun, dia tidak menjelaskan lebih jauh tentang pembicaraan tertutup itu. AS dan para sekutunya di pakta pertahanan NATO ramai-ramai memperingatkan China tentang hal itu dalam beberapa hari terakhir. Mereka mengeluarkan pernyataan terbuka tentang keyakinan mereka bahwa China sedang mempertimbangkan untuk memberikan peralatan mematikan kepada Rusia.

ADVERTISEMENTS
Mari Berbagi dengan Action

“Kami yakin bahwa pemimpin China sedang mempertimbangkan bantuan peralatan mematikan. Kami juga belum melihat keputusan final sudah dibuat (China), dan kami belum melihat bukti adanya pengiriman peralatan mematikan,” kata Direktur CIA William Burns, dalam program ‘Face the Nation’ di CBS.

Berita Lainnya:
Pesawat Pengebom Rusia Bertolak, Ukraina Keluarkan Peringatan Serangan Udara Nasional 

Anggota DPR AS dari Partai Republik Michael McCaul, yang mengetuai Komite Urusan Luar Negeri mengatakan dalam ‘This Week’ bahwa intelijen AS menunjukkan bahwa drone termasuk di antara senjata mematikan yang dipertimbangkan China untuk dikirim ke Rusia.

Presiden AS Joe Biden bertemu dengan Presiden Volodymyr Zelenskyy di Kiev, Senin lalu dan menjanjikan bantuan baru bagi Ukraina senilai 500 juta dolar (sekitar Rp7,6 triliun). Pekan lalu menandai satu tahun invasi Rusia di Ukraina yang disebut oleh Moskow sebagai ‘operasi militer khusus’.

AS sejauh ini telah menjadi pemasok bantuan militer terbesar ke Ukraina untuk membantu negara itu melawan pasukan Rusia yang peralatannya lebih baik. Ukraina bersiap menghadapi serangan besar-besaran dari Rusia dalam waktu dekat.

sumber : Antara

Sumber: Republika

x
ADVERTISEMENT

Reaksi & Komentar

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi