Selasa, 18/06/2024 - 20:18 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

NASIONAL
NASIONAL

Ahli Pangan Ingatkan Ada Mineral Berbahaya yang ikut dalam Air Kemasan

 JAKARTA — Air minum dalam kemasan (AMDK) ternyata mengandung mineral-mineral yang terbawa dari dalam tanah yang menjadi tempat sumber airnya. Salah satu mineral yang terbawa itu adalah senyawa Bromida yang dalam proses ozonisasi berubah menjadi Bromat yang bisa menyebabkan kanker. 

ADVERTISEMENTS
Selamat Hari Raya Idul Adha 1445 H dari Bank Aceh Syariah

“Dalam proses ozonisasi yang dilakukan pada saat pemurnian air tanah ada efek sampingnya ketika bereaksi dengan senyawa Bromida yang menghasilkan senyawa Bromat. Senyawa ini berbahaya jika masuk ke dalam tubuh, bisa menyebabkan karsinogenik,” ujar Anggota Perhimpunan Ahli Teknologi Pangan Indonesia (PATPI), Hermawan Seftiono.

ADVERTISEMENTS
Selamat & Sukses atas Dilantiknya Daddi Peryoga sebagai Kepala OJK Provinsi Aceh

Ketua Program Studi Ilmu Teknologi Pangan Universitas Trilogi ini mengutarakan air tanah yang menjadi sumber dari AMDK itu bisa saja terkontaminasi oleh berbagai bakteri dan mineral-mineral yang terkandung dalam tanah. Karenanya, ada 3 proses pemurnian yang dilakukan untuk pemurnian air tanahnya. Di antaranya, proses ozonisasi, menggunakan sinar ultra violet atau UV, dan menggunakan membran filter. “Yang umum dilakukan itu adalah proses ozonisasi. Sebenarnya, ozonisasi targetnya itu untuk membunuh mikroba yang ada dalam air tanah itu. Tapi, ternyata ada pengaruh yang lain kalau misalnya ada kandungan Bromida pada air minum yang tidak baik untuk kesehatan,” katanya. 

ADVERTISEMENTS
Menuju Haji Mabrur dengan Tabungan Sahara Bank Aceh Syariah
Berita Lainnya:
Seekor Harimau Terekam Kamera CCTV Masjid di Lubuk Selasih Solok 

Dia menyebut mineral-mineral yang ada di dalam air tanah itu ada bermacam-macam, yang baik untuk kesehatan dan yang berbahaya. Dia mencontohkan mineral yang baik untuk kesehatan itu seperti Natrium dan Magnesium. Sementara Bromida dan logam berat seperti Arsen, Merkuri, itu beresiko bagi kesehatan. “Itu sebabnya ada batas-batas aman dari zat-zat berbahaya ini yang diijinkan ada dalam produk pangan dan semuanya itu sudah diatur oleh Badan Pengawas Obat dan Makanan,” tukasnya.

ADVERTISEMENTS
ActionLink Hadir Lebih dekat dengan Anda

Dia menjelaskan kenapa senyawa Bromida yang ada dalam air tanah itu bisa berubah menjadi Bromat yang merupakan zat berbahaya bagi kesehatan. Menurutnya, dalam proses ozonisasi dalam pemurnian air tanah itu, ozon bersifat sebagai oksidator yang bisa mereduksi mineral. Nah, senyawa Bromida itu mengandung unsur Brom (Br) yang bermuatan negatif. ”Jadi, ketika di ozonisasi, Brom yang bermuatan negatif itu bisa bereaksi dengan ozon atau O3 dan terbentuklah yang namanya senyawa Bromat atau BrO3 itu,” tuturnya. 

ADVERTISEMENTS
Selamat & Sukses kepada Pemerintah Aceh

Sesuai peraturan BPOM, kadar Bromat yang diizinkan itu sekitar 0,01 ppm. Makanya, kata Hermawan, semua industri AMDK itu diwajibkan untuk memberikan data analisis kandungan Bromat di laboratorium. Kepada BPOM secara berkala. “Karenanya, perlu dilakukan pengujian air tanahnya dan harus dianalisis dalam periode waktu tertentu. Hal itu bertujuan untuk mencegah jangan sampai air tanah yang akan digunakan itu beresiko karena mengandung mineral yang berbahaya,” tukasnya.

ADVERTISEMENTS
Selamat Menunaikan Ibadah Haji bagi Para Calon Jamaah Haji Provinsi Aceh
Berita Lainnya:
Soal Jampidsus Dikuntit Densus Lemkapi Bela Polri dan Minta Tarik TNI dari Kejagung

Sebelumnya, hasil penelitian yang dilakukan Bhabha Atomic Research Centre di 18 perusahaan air minum kemasan di Mumbai menemukan adanya bahan kimia berbahaya dalam sampel kemasannya. Pusat riset ini mengambil 5-5 sampel dari 18 perusahaan kemasan untuk penelitian dan menemukan bahwa satu liter air kemasan mengandung 27 persen Bromat. 

ADVERTISEMENTS
Ucapan Selamat & Sukses atas Pelantikan Pejabat di Pemerintah Aceh

Padahal air minum kemasan dengan jumlah Bromat yang sangat tinggi bisa menyebabkan penyakit kanker, infeksi lambung, dan rambut rontok. Sementara, kadar Bromat yang dianjurkan untuk air minum kemasan hanya 10 persen. Organisasi kesehatan dunia bahkan menyebutkan kadar Bromat yang bisa ditoleransi untuk air minum dalam kemasan itu hanya 4 mg. 

ADVERTISEMENTS
ADVERTISEMENTS
Selamat Memperingati Hari Kelahiran Pancasila 1 Juni 2024

Sumber: Republika

ADVERTISEMENTS
ADVERTISEMENTS
Selamat dan Sukses kepada Pemerintah Aceh atas Capai WTP BPK

ADVERTISEMENTS
Top Up Pengcardmu Dimanapun dan Kapanpun mudah dengan Aplikasi Action

ADVERTISEMENTS
x
ADVERTISEMENTS

Reaksi & Komentar

أُولَٰئِكَ لَهُمْ جَنَّاتُ عَدْنٍ تَجْرِي مِن تَحْتِهِمُ الْأَنْهَارُ يُحَلَّوْنَ فِيهَا مِنْ أَسَاوِرَ مِن ذَهَبٍ وَيَلْبَسُونَ ثِيَابًا خُضْرًا مِّن سُندُسٍ وَإِسْتَبْرَقٍ مُّتَّكِئِينَ فِيهَا عَلَى الْأَرَائِكِ ۚ نِعْمَ الثَّوَابُ وَحَسُنَتْ مُرْتَفَقًا الكهف [31] Listen
Those will have gardens of perpetual residence; beneath them rivers will flow. They will be adorned therein with bracelets of gold and will wear green garments of fine silk and brocade, reclining therein on adorned couches. Excellent is the reward, and good is the resting place. Al-Kahf ( The Cave ) [31] Listen

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi