Minggu, 26/05/2024 - 19:00 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

BISNISEKONOMI

PTBA Catat Laba Bersih Rp 1,2 Triliun pada Kuartal I 2023

JAKARTA — PT Bukit Asam Tbk (PTBA), anggota dari Holding BUMN Pertambangan MIND ID, mencatatkan laba bersih sebesar Rp 1,2 triliun pada kuartal I 2023.

ADVERTISEMENTS
QRISnya satu Menangnya Banyak

“Pencapaian laba bersih didukung oleh peningkatan kinerja operasional perseroan sepanjang kuartal I 2023,” kata Corporate Secretary PTBA Apollonius Andwie C. dikutip dari keterangan tertulis yang diterima di Jakarta, Sabtu (29/4/2023).

ADVERTISEMENTS
Bayar PDAM menggunakan Aplikasi Action Bank Aceh Syariah - Aceh Selatan

Ia melaporkan total produksi batu bara PTBA pada kuartal I 2023 mencapai 6,8 juta ton. Jumlah tersebut tumbuh tujuh persen dibanding periode yang sama pada 2022, yakni sebesar 6,3 juta ton.

“Kenaikan produksi ini seiring dengan kenaikan volume penjualan batu bara sebesar 26 persen menjadi 8,8 juta ton,” ungkap Apollonnius.

Pada kuartal I 2023, perseroan juga mencatat penjualan ekspor PTBA sebesar 3,6 juta ton atau naik 59 persen dibanding periode yang sama pada 2022. Sementara realisasi Domestic Market Obligation (DMO) tercatat sebesar 5,2 juta ton atau tumbuh 10 persen secara tahunan.

ADVERTISEMENTS
PDAM Tirta Bengi Bener Meriah Aplikasi Action Bank Aceh
Berita Lainnya:
Hotel BUMN Ketiban Cuan Saat Libur Panjang Akhir Pekan

Dari sisi pendapatan, kata dia, PTBA membukukan sebesar Rp 10 triliun. Adapun total aset perusahaan per 31 Maret 2023 sebesar Rp 46,4 triliun.

ADVERTISEMENTS
Top Up Pengcardmu Dimanapun dan Kapanpun mudah dengan Aplikasi Action

Pada 2023, ia mengungkapkan PTBA menargetkan produksi batu bara menjadi 41 juta ton atau naik 11 persen dari realisasi 2022 sebesar 37,1 juta ton dengan target angkutan pada 2023 meningkat menjadi 32 juta ton atau naik 11 persen dari realisasi angkutan pada 2022 sebesar 28,8 juta ton.

Sementara terkait volume penjualan batu bara 2023, PTBA menargetkan peningkatan penjualan menjadi 41,2 juta ton atau naik 30 persen dari realisasi penjualan batu bara pada 2022 sebesar 31,7 juta ton.

ADVERTISEMENTS

Lebih lanjut, Apollonius mengatakan berbagai hal yang menjadi tantangan bagi PTBA pada 2023, yakni koreksi harga batu bara, fluktuasi pasar hingga kondisi geopolitik. Lalu, harga pokok penjualan mengalami kenaikan, di antaranya karena biaya jasa penambangan, bahan bakar, royalti, dan angkutan kereta api.

ADVERTISEMENTS

“Karena itu, PTBA terus berupaya memaksimalkan potensi pasar di dalam negeri serta peluang ekspor untuk mempertahankan kinerja positif. Perseroan juga konsisten mengedepankan cost leadership di setiap lini perusahaan sehingga penerapan efisiensi secara berkelanjutan dapat dilakukan secara optimal,” katanya.

Berita Lainnya:
Menteri ESDM Tetapkan Harga Acuan untuk Batubara dan Mineral Bulan Mei 2024

sumber : Antara

Dari daftar di bawah ini, mana nih Hape favorit Kamu?

Sumber: Republika

ADVERTISEMENTS
x
ADVERTISEMENTS

Reaksi & Komentar

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi