Senin, 22/04/2024 - 20:03 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

GADGETTEKNOLOGI

Sulit Bersaing, Microsoft Harus Keluar dari Bisnis Konsol

ADVERTISEMENTS

Microsoft resmi meluncurkan Xbox Series S versi hitam untuk para penggemar gim.

ADVERTISEMENTS
Ucapan Selamat Memperingati Hari Kartini dari Bank Aceh Syariah

 JAKARTA — Microsoft setelah awalnya berjuang untuk membuat dampak dengan Xbox dengan kokoh memantapkan dirinya sebagai pemain top dengan Xbox 360. Perusahaan ini juga sekarang menjadi penerbit besar permainan, dengan lebih dari 30 studio in-house.

ADVERTISEMENTS
Ucapan Selamat dan Sukses atas Pelantikan Reza Saputra sebagai Kepala BPKA

Dilansir Engadget, Jumat (23/2/2024), rencana Microsoft sudah jelas untuk dilihat semua orang, yaitu menjual konsol dan meningkatkan layanan berlangganan yang berisi gim-gim yang diproduksi dengan biaya oleh studio in-house. Hanya ada satu masalah, yaitu tidak ada audiensnya.

ADVERTISEMENTS
Manyambut Kemenangan Idul Fitri 1445 H dari Bank Aceh Syariah

Pada tahun-tahun pandemi terjadi pertumbuhan pesat layanan berlangganan gim, Game Pass, yang meningkat dari 10 juta pelanggan pada April 2020 menjadi 25 juta pada Januari 2022. Sejak itu hanya bertambah sembilan juta pelanggan dengan total pelanggan saat ini mencapai 34 juta. 

ADVERTISEMENTS
Berita Lainnya:
Cara Menghindari Suhu Panas pada Laptop Gaming

Microsoft berpikir Game Pass dapat meniru dekade pertumbuhan Netflix sudah lama hilang. Namun ada perbedaan penting antara kedua layanan tersebut, Netflix tidak mencoba menjual boks-boks seharga 400 dolar Amerika Serikat (AS) kepada pelanggannya untuk menonton.

ADVERTISEMENTS
Mudahkan Hidup Anda!, Bayar PBB Kapan Saja, Di Mana Saja! - Aceh Singkil

Microsoft telah berjuang dengan dualitas strategi permainannya: layanan berlangganan memerlukan konten yang terus-menerus agar terasa bermanfaat, namun konsol memerlukan “para penjual sistem” yang menarik orang untuk membelinya dibandingkan kompetitor. Ini adalah hal yang sangat berbeda, dengan anggaran-anggaran dan jadwal-jadwal yang sangat berbeda. Game Pass, betapapun menariknya, bukanlah penjual sistem dengan sendirinya. 

Berita Lainnya:
Ini Alasan Kamu Harus Beli iPhone pada Tahun Ini

Meskipun Microsoft telah menyeimbangkan tujuan gandanya yaitu pertumbuhan Game Pass dan penjualan konsol, para pesaingnya telah mencuri perhatian audiensnya. Nintendo dan Sony sangat fokus pada pengalaman eksklusif bagi pelanggan mereka, yang keduanya anggap sebagai kunci penjualan konsol.

Microsoft sekali lagi menemukan bahwa perangkat kerasnya terjual lebih banyak dari Sony dengan perbandingan 2:1, dan Switch kemungkinan telah terjual lebih banyak daripada gabungan konsol Xbox One dan Xbox Series.

Meskipun Sony semakin….

 

Sumber: Republika

x
ADVERTISEMENTS

Reaksi & Komentar

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi