Rabu, 24/04/2024 - 15:43 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

INTERNASIONALTIMUR TENGAH

Politisi Jerman Digugat Atas Keterlibatan dalam Genosida di Gaza

ADVERTISEMENTS

BERLIN — Pekan lalu pengacara-pengacara Jerman menggugat sejumlah pejabat tinggi termasuk Kanselir Olaf Scholz yang “membantu dan terlibat genosida” di Jalur Gaza. Kasus ini diajukan atas nama warga Jerman-Palestina yang memiliki keluarga di Jalur Gaza.

ADVERTISEMENTS
Ucapan Selamat Memperingati Hari Kartini dari Bank Aceh Syariah
ADVETISEMENTS
Ucapan Belasungkawa Zakaria A Rahman dari Bank Aceh

Pemerintah Jerman diduga terlibat dalam genosida karena tetap mendukung Israel meski jumlah korban jiwa dalam pengeboman Israel di Gaza sangat tinggi. Kementerian Kesehatan Gaza mengatakan hampir 30 ribu rakyat Palestina tewas dalam serangan Israel sejak operasi militer dimulai 7 Oktober 2023.

ADVERTISEMENTS
Ucapan Selamat dan Sukses atas Pelantikan Reza Saputra sebagai Kepala BPKA

“Kami yang hidup harus mengenang yang mati di Gaza, menceritakan kisah dan perjuangan mereka untuk keadilan,” kata peneliti imigran dan salah satu warga Jerman-Palestina yang terlibat dalam kasus ini, Nora Ragab dalam pernyataan yang dikutip Aljazirah, Selasa (27/2/2024).

ADVERTISEMENTS
Manyambut Kemenangan Idul Fitri 1445 H dari Bank Aceh Syariah

Motif Ragab dalam kasus ini bersifat politis dan personal. “Bibi dan paman saya di atas 70, seperti kebanyakan orang lanjut usia di Gaza utara, mereka memutuskan untuk bertahan setelah perintah evakuasi dikeluarkan,” katanya.

ADVERTISEMENTS

Ketika buldozer Israel tiba pada suatu hari bulan November lalu untuk menghancurkan rumah tetangganya. Paman Ragab keluar meminta para tentara Israel tidak menghancurkan rumah itu karena warga sipil yang damai tinggal di sana.

ADVERTISEMENTS
Mudahkan Hidup Anda!, Bayar PBB Kapan Saja, Di Mana Saja! - Aceh Singkil
Berita Lainnya:
Israel Masih Pikir-pikir untuk Balas Serangan Iran

“Para tetangga melihat semuanya, mereka memberitahu kami, paman saya keluar dengan tangan di angkat tapi tentara tetap menembaknya, ketika bibi saya mencoba menyeretnya masuk ke dalam rumah mereka juga menembaknya,” kata Ragab.

Sepupu-sepupu Ragab pulang saat gencatan senjata pada 24 November untuk memeriksa keadaan orang tua mereka. Tapi mereka menemukan paman dan bibi Ragab sudah meninggal di halaman rumah. Pasangan itu berpelukan. Sepupu-sepupunya menghitung 60 luka tembakan. “Ini tanggung jawab saya untuk memastikan orang-orang di Jerman tidak mengalihkan pandangan,” kata Ragab.

Kasus hukum ini didukung sejumlah lembaga swadaya masyarakat termasuk European Legal Support Center, Palestine Institute for Public Diplomacy dan Law for Palestine yang berbasis di Inggris. Para pengacara mengajukan gugatan terhadap pejabat yang didukung di Dewan Keamanan Federal setelah putusan Mahkamah Internasional (ICJ) pada bulan Januari lalu. ICJ mengatakan “terdapat kemungkinan” aksi Israel di Gaza termasuk genosida.

Dewan Keamanan Federal Jerman mengarahkan kebijakan keamanan nasional dan memberi wewenang ekspor senjata. Selain Scholz, Menteri Luar Negeri Jerman Annalena Baerbock, Menteri Perekonomian Robert Habeck, Menter Keuangan Christian Lindner dan pejabat lain juga gugat.

Bagi Ragad tindakan menggugat politisi Jerman ini penting. “Tentu tidak akan mengembalikan mereka, tapi kami harus melakukan segalanya untuk mencoba dan menghentikan kekerasan ini. Jerman sebenarnya memiliki tanggung jawab khusus karena sejarahnya. Itulah mengapa Jerman harus menanggapi sedikit saja tuduhan genosida dengan sangat serius, menyelidikinya dan melakukan yang mungkin dilakukan untuk mencegah dan menghukumnya,” kata Ragad.

Berita Lainnya:
Di Luar Nalar, Israel Gunakan Suara Tangisan untuk Kecoh Warga Palestina

Pengacara yang mengajukan kasus ini kejaksaan, Nadija Samour menjelaskan, gugatan ini tergantung pada tiga poin utama. Pertama pernyataan pejabat pemerintah Jerman pada Israel. Kedua penghentian bantuan dana untuk badan bantuan pengungsi PBB untuk Palestina (UNRWA) sebagai penyedia bantuan utama di Gaza, dan ketiga keterlibatan Jerman dalam mengekspor senjata ke Israel.

Ekspor Jerman ke Israel naik dari 32 juta euro pada tahun 2022 menjadi 303 juta euro tahun lalu. Sebagian besar ekspor tahun lalu disetujui pemerintah Jerman setelah serangan mendadak Hamas ke Israel pada 7 Oktober 2023. Politisi Jerman mempertimbangkan mengirim lebih banyak peluru tank ke Israel.

Samour mengatakan bila jaksa federal menilai kasus ini memiliki dasar hukum mereka akan mulai menyelidiki gugatan ini. Bila tidak mereka harus menjelaskannya. Sejak putusan ICJ, kasus-kasus serupa juga diluncurkan di negara-negara lain.

Satu gugatan terhadap Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden tidak berhasil. Kasus lain di Belanda berhasil dan menahan ekspor suku cadang pesawat F-35 ke Israel. Dua kasus itu dibanding.

x
ADVERTISEMENTS
1 2

Reaksi & Komentar

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi