Minggu, 26/05/2024 - 19:00 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

LINGKUNGAN

Apa Warna Sebenarnya dari Gambar yang Ditangkap Teleskop Luar Angkasa James Webb?

JAKARTA — Teleskop Luar Angkasa James Webb (JWST) milik NASA dikenal mampu menangkap alam semesta kita dengan presisi dan sensitivitas yang belum pernah terjadi sebelumnya. Gambar-gambar JWST begitu menakjubkan dan berguna secara ilmiah. Dari warna biru dan emas Nebula Cincin Sekatan hingga warna merah muda, oranye, dan ungu dari Cassiopeia A, gambar JWST menampilkan alam semesta dalam warna yang cemerlang. 

ADVERTISEMENTS
QRISnya satu Menangnya Banyak

Anda mungkin bertanya-tanya, apalah objek kosmik ini benar-benar terlihat berwarna? Seperti apa jadinya jika kita bisa melihatnya dengan mata kepala sendiri, bukan melalui teleskop?

ADVERTISEMENTS
Bayar PDAM menggunakan Aplikasi Action Bank Aceh Syariah - Aceh Selatan

“Jawaban tercepatnya adalah, kami tidak tahu,” Alyssa Pagan, pengembang visual sains di Space Telescope Science Institute (STcl) dan bagian dari tim yang bekerja untuk memberikan warna pada gambar JWST, dilansir Space, Rabu (27/3/2024). Namun satu hal yang pasti adalah Anda tidak akan melihat alam semesta seperti ini. 

JWST adalah teleskop inframerah. Artinya teleskop ini “melihat” alam semesta dalam panjang gelombang cahaya yang lebih panjang dibandingkan cahaya merah, yang memiliki panjang gelombang terpanjang yang bisa kita deteksi dengan mata kita. Pagan mengatakan jika Anda dapat melihat langsung objek-objek ini, Anda mungkin melihat sesuatu yang mendekati gambar dari teleskop yang mengandalkan cahaya visual, seperti Teleskop Luar Angkasa Hubble, 

Berita Lainnya:
Pertamina Gelar Trauma Healing bagi Korban Erupsi Gunung Ibu

Namun perbandingan tersebut pun kurang tepat, karena Hubble jauh lebih besar dan lebih sensitif dibandingkan mata manusia. Selain itu, teleskop cahaya visual mungkin menangkap fitur gambar yang berbeda dibandingkan teleskop inframerah, bahkan ketika difokuskan pada target yang sama. 

ADVERTISEMENTS
PDAM Tirta Bengi Bener Meriah Aplikasi Action Bank Aceh

Jadi, bagaimana warna untuk gambar spektakuler ini dipilih? Target JWST dilihat melalui beberapa filter yang dipasang pada teleskop, yang “melihat” dalam rentang panjang gelombang cahaya inframerah tertentu. Near Infrared Camera milik JWST, kamera utama teleskop, memiliki enam filter, yang semuanya menangkap gambar yang sedikit berbeda. 

ADVERTISEMENTS
Top Up Pengcardmu Dimanapun dan Kapanpun mudah dengan Aplikasi Action

Menggabungkan gambar-gambar ini ke dalam komposit memungkinkan Pagan dan Joe DePasquale, pengembang visual sains lainnya di STScl untuk JWST, untuk membuat gambar penuh warna. Saat Pagan dan DePasquale pertama kali menerima gambar tersebut, gambar itu muncul dalam warna hitam putih. 

Pagan menjelaskan warna-warna tersebut kemudian ditambahkan ke gambar, seiring data dari berbagai filter diterjemahkan ke dalam spektrum cahaya tampak. Panjang gelombang terpanjang tampak berwarna merah, sedangkan panjang gelombang terpendek berwarna biru atau ungu.

ADVERTISEMENTS

“Kami menggunakan hubungan tersebut dengan panjang gelombang dan warna cahaya, dan kami hanya menerapkannya pada inframerah,” kata Pagan.

ADVERTISEMENTS

Setelah setiap warna ditambahkan ke gambar, gambar tersebut mungkin mengalami beberapa perubahan tambahan. Terkadang, warna asli dapat membuat gambar terlihat pudar atau berdebu, dan warna dibuat lebih hidup untuk memberikan kualitas yang lebih tajam. Warnanya mungkin juga diubah untuk menekankan fitur tertentu yang sulit dikenali.

Berita Lainnya:
Seberapa Buruk Megakonstelasi Satelit Bagi Astronomi?

Kadang-kadang mereka juga dapat membantu para ilmuwan melihat bidang-bidang yang mungkin ingin mereka teliti, kata Pagan. Misalnya saja, objek-objek terjauh dalam pandangan medan dalam pertama JWST, yang tampak berwarna merah karena cahaya yang menempuh jarak sedemikian jauh telah direntangkan, menyajikan target penelitian tentang alam semesta awal ketika objek-objek ini ada seperti yang terlihat pada gambar deep-field. 

Warna pada gambar JWST mungkin tidak “asli”, tapi jangan salah paham. Warna tersebut tidak dimaksudkan untuk menipu Anda, dan warna tersebut tidak dipilih hanya agar terlihat bagus. Gambar-gambar tersebut dimaksudkan untuk mengkomunikasikan sejelas mungkin apa yang dapat dilihat oleh JWST, dan apa yang tidak dapat dilihat oleh mata kita.

“Kami hanya mencoba menyempurnakannya agar lebih mudah dicerna dan menarik secara ilmiah,” kata Pagan.

 

Sumber: Republika

ADVERTISEMENTS
x
ADVERTISEMENTS

Reaksi & Komentar

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi