Selasa, 21/05/2024 - 07:51 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

NASIONAL
NASIONAL

KPK Vs Kejagung, MAKI: Kejagung dan KPK Bisa Berbagi Penanganan LPEI

Koordinator MAKI Boyamin Saiman, menyebut KPK dan Kejaksaan Agung (Kejagung) bisa berbagi dalam penanganan perkara LPEI. (foto ilustrasi).

ADVERTISEMENTS
QRISnya satu Menangnya Banyak

 JAKARTA —  Masyarakat Antikorupsi Indonesia (MAKI) menyebut Kejaksaan Agung (Kejagung) dan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), bisa berbagi penanganan perkara di Lembaga Pembiayaan Ekspor Indonesia LPEI).

ADVERTISEMENTS
Bayar PDAM menggunakan Aplikasi Action Bank Aceh Syariah - Aceh Selatan

Pernyataan ini disampaikan Koordinator MAKI, Boyamin Saiman, menanggapi munculnya isu kedua lembaga ini berebuan dalam menangani kasus LPEI. KPK meminta Kejagung tidak menangani kasus LPEI dengan alasan mereka sudah menangani kasus ini sejak Mei 2023. Sedangkan Kejagung, selain mendapat pelaporan langsung dari Sri Mulyani, kasus LPEI sudah mereka tangani sejak 2021. Bahkan kasus tahap pertama ini sudah inkrach pada 2022.

Boyamin mengatakan, Kejagung dan KPK tidak perlu rebutan. Sebab masing-masing bisa berbagi. Karena sesuai dengan laporan dari Menkeu bahwa ada empat debitur dalam kasus dugaan korupsi di LPEI. Sementara yang ditangani KPK ada satu debitur dan sisanya bisa diselesaikan oleh Kejaksaan Agung. Kemudian kerugiannya lebih dari Rp 2 triliyun sedangkan yang ditangani oleh KPK hanya Rp 700 milyar. 

Berita Lainnya:
Jejak Salim Said, Wartawan Satu-satunya yang Berhasil Mewawancarai Westerling

“Jadi masih banyak peluang untuk lakukan ini, keroyokan memberantas korupsi dan pasti juga ada debitur-debitur yang lain yang bermasalah nanti bisa diambil oleh dua lembaga ini,” ungkap Boyamin, Kamis (28/3/2024).

ADVERTISEMENTS
PDAM Tirta Bengi Bener Meriah Aplikasi Action Bank Aceh

 

ADVERTISEMENTS
Top Up Pengcardmu Dimanapun dan Kapanpun mudah dengan Aplikasi Action

Bahkan, sambung Boyamin, instansi Kepolisian pun bisa juga ikut mengambil perkara dugaan korupsi tersebut. Karena berdasarkan keterangan Menkeu Sri Mulyani ada beberapa debitur lain. 

Perkara yang sudah ditangani KPK, kata Boyamin, tidak perlu diambil Kejagung. Mereka cukup menangani yang belum ditangani lembaga antirasuah tersebut. “Kalau perlu kita buat staf yang sama untuk cepat-cepatan kita suruh berlomba kan gitu jadi bagus kalau kemudian proses ini bisa menjadi lebih cepat karena tanda kutip berlomba berlomba dalam kebaikan itu bagus,” tutur Boyamin. 

ADVERTISEMENTS

Munculnya isu berebut kasus Kejagung vs KPK, menurut Boyamin, justru merupakan hal positif. Disebutnya, jika benar kedua lembaga penegak hukum tersebut maka keduanya saling berlomba-loma dalam kebaikan.

ADVERTISEMENTS

“Saya malah bergembira ini namanya berlomba-lomba dalam kebaikan. Ketika Kejaksaan Agung dapat laporan dari Bu Menteri Keuangan terkait dengan dugaan korupsi LPEI kemudian KPK juga menangani dan mengumumkan,” kata Boyamin Saiman .

Berita Lainnya:
Prof Yusril Ihza Mahendra Cerita Sempat Dicaci-maki Usai Jadi Lawyer Tim Pembela Prabowo-Gibran

Sebelumnya, Menteri Keuangan Sri Mulyani melaporkan dugaan korupsi penggunaan dana pada LPEI ke Kejagung pada Senin (18/3/2024) lalu. Dia menyebut ada empat debitur yang diduga melakukan fraud dengan outstanding pinjaman Rp 2,5 triliun.  Satu hari setelah laporan Sri Mulyani KPK membuka penyidikan kasus dugaan korupsi LPEI. Penyidikan itu berbekal laporan yang masuk ke lembaga antirasuah sejak 10 Mei 2023 silam.

Sumber: Republika

ADVERTISEMENTS
x
ADVERTISEMENTS

Reaksi & Komentar

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi