Kamis, 23/05/2024 - 03:02 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

NASIONAL
NASIONAL

KPK Siap Hadapi Gugatan Praperadilan Eks Karutan Tersangka Pungli

 JAKARTA — Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) tak mempersoalkan pengajuan praperadilan oleh mantan Kepala Rutan (Karutan) KPK Ahmad Fauzi. Fauzi keberatan dengan penetapan status tersangka terhadap dirinya oleh KPK dalam kasus dugaan pungli di Rutan KPK.

ADVERTISEMENTS
QRISnya satu Menangnya Banyak

KPK menegaskan mekanisme praperadilan merupakan hak yang diatur dan dilindungi oleh hukum. Sehingga KPK menghormati upaya hukum Fauzi. 

ADVERTISEMENTS
Bayar PDAM menggunakan Aplikasi Action Bank Aceh Syariah - Aceh Selatan

“KPK menghormati pengajuan tersebut yang merupakan hak bagi setiap tersangka dalam suatu proses hukum untuk menguji syarat-syarat formil dalam penentuan seseorang sebagai tersangka,” kata Juru Bicara KPK Ali Fikri dalam keterangannya pada Selasa (16/4/2024). 

KPK siap menghadapi praperadilan tersebut. Sebab KPK memastikan proses hukum yang dilakukan terhadap Fauzi sudah didasarkan ketentuan syarat formil administrasi penyidikan KPK. 

 

ADVERTISEMENTS
PDAM Tirta Bengi Bener Meriah Aplikasi Action Bank Aceh

“Dalam penetapan seseorang sebagai tersangka, KPK tentu telah memperhatikan syarat formil maupun materilnya. Sehingga KPK tentu siap untuk menghadapi praperadilan dimaksud,” ujar Ali.

ADVERTISEMENTS
Top Up Pengcardmu Dimanapun dan Kapanpun mudah dengan Aplikasi Action
Berita Lainnya:
Anak Zulhas Sentil Netizen Setelah Posting Starbucks di Mekkah: Nge-boikot Ikut-ikutan Gak Bikin Kalian Keren

Tercatat, Achmad Fauzi mengajukan praperadilan ke Pengadilan Negeri Jakarta Selatan (PN Jaksel) melawan KPK. Berdasarkan laman Sistem Informasi Penelusuran Perkara (SIPP) PN Jaksel, Fauzi mendaftarkan permohonan praperadilan pada 5 April 2024. Permohonan tersebut telah terdaftar dengan nomor perkara: 46/Pid.Pra/2024/PN JKT.SEL.

“Klasifikasi perkara sah atau tidaknya penetapan tersangka,” tulis laman SIPP PN Jaksel yang dikutip pada Selasa (16/4/2024).

ADVERTISEMENTS

Hanya saja, SIPP PN Jaksel belum menampilkan petitum permohonan praperadilan itu. PN Jaksel mengagendakan sidang perdana pada 22 April 2024. Perkara ini bakal diadili oleh hakim tunggal Agung Sutomo Thoba.

ADVERTISEMENTS

Sebelumnya, KPK mengungkap sebanyak 15 tersangka pungutan liar (pungli) di rumah tahanan (rutan) KPK sendiri akan dibawa ke ranah pidana. Sebanyak 15 tersangka yaitu Kepala Rutan KPK Achmad Fauzi dan pegawai negeri sipil (PNS) Pemprov DKI Jakarta Hengki. Lalu ada enam pegawai negeri yang ditugaskan (PNYD) di KPK Deden Rochendi, Sopian Hadi, Ristanta, Ari Rahman Hakim, Agung Nugroho, dan Eri Angga Permana.

Berita Lainnya:
BNPB Pasang Sistem Peringatan Dini di 7 Aliran Sungai Marapi

Tujuh orang lainnya ialah petugas pengamanan Rutan cabang KPK yaitu Muhammad Ridwan, Suparlan, Ramadhana Ubaidillah A, Mahdi Aris, Wardoyo, Muhammad Abduh, dan Ricky Rachmawanto. Semua tersangka ditahan di Rutan Polda Metro Jaya. Tercatat, pungli ini terjadi mulai 2019 hingga 2023. KPK mengestimasi uang haram yang diraup para pegawai mencapai Rp 6,3 miliar.

Para tersangka ini disebut KPK melanggar Pasal 12 huruf e Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi sebagaimana telah diubah dengan Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 20 Tahun 2001 tentang Perubahan Atas Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi Pasal 55 ayat (1) ke 1 KUHP.

Sumber: Republika

ADVERTISEMENTS
x
ADVERTISEMENTS

Reaksi & Komentar

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi