Minggu, 26/05/2024 - 21:48 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

LINGKUNGAN

Rocket Lab Luncurkan Teknologi Pelayaran Surya NASA Baru ke Orbit

JAKARTA — Rocket Lab meluncurkan satelit observasi Bumi Korea Selatan dan teknologi pelayaran surya NASA yang baru ke orbit pada Selasa (23/4/2024) malam. Advanced Composite Solar Sail System milik badan tersebut, atau disingkat ACS3 adalah salah satu dari dua muatan yang lepas landas di atas kendaraan Rocket Lab Electron dari Selandia Baru Selasa (23/4/2024) pukul 18.33 waktu setempat (pukul 22.33 GMT atau pukul 10.33 waktu Selandia Baru pada Rabu (24/4/20224). 

ADVERTISEMENTS
QRISnya satu Menangnya Banyak

Dilansir Space, Rabu (24/4/2024), misi Rocket Lab ternyata merupakan paruh kedua dari penerjunan ganda penerbangan luar angkasa; SpaceX meluncurkan 23 satelit internet Starlink dari Florida hanya 16 menit sebelumnya, pada pukul 18.17 EDT (pukul 22.17 GMT). 

ADVERTISEMENTS
Bayar PDAM menggunakan Aplikasi Action Bank Aceh Syariah - Aceh Selatan

Pelayaran surya memanfaatkan dorongan halus sinar matahari, menggunakannya untuk mendorong pesawat luar angkasa melintasi ruang angkasa seperti halnya kapal laut menangkap angin di Bumi. Karena pelayaran tenaga surya efisien dan tidak memerlukan bahan bakar, banyak pendukung eksplorasi menaruh harapan besar terhadap strategi propulsi yang relatif baru ini. 

Beberapa misi pelayaran tenaga surya telah dilakukan, termasuk pesawat ruang angkasa Ikaros Jepang dan LightSail 2 dari Planetary Society. ACS3 bertujuan untuk mengembangkan teknologi ini lebih lanjut.

Berita Lainnya:
Peluncuran Boeing Starliner Kembali Ditunda

Rocket Lab dalam deskripsi misinya menulis misi tersebut merencanakan menguji penyebaran ledakan-ledakan komposit baru yang akan membentangkan pelayaran surya dengan ukuran sekitar 30 kaki atau sembilan meter per sisi, atau kira-kira seukuran apartemen kecil secara total. 

ADVERTISEMENTS
PDAM Tirta Bengi Bener Meriah Aplikasi Action Bank Aceh

“Data penerbangan yang diperoleh selama demonstrasi akan digunakan untuk merancang sistem-sistem pelayaran surya komposit berskala lebih besar di masa depan untuk satelit-satelit peringatan dini cuaca luar angkasa, misi pengintaian asteroid dan benda kecil lainnya, serta misi untuk mengamati wilayah kutub matahari,” perusahaan menambahkan. 

ADVERTISEMENTS
Top Up Pengcardmu Dimanapun dan Kapanpun mudah dengan Aplikasi Action

ACS3 adalah muatan sekunder pada misi Selasa (23/4/2024), yang disebut oleh Rocket Lab sebagai “Beginning of the Swarm”. Penumpang utamanya adalah NEONSAT-1, satelit observasi Bumi yang dikembangkan oleh Pusat Penelitian Teknologi Satelit di Korea Advanced Institute of Science and Technology.

Menurut Rocket Lab, NEONSAT-1 akan menggunakan kamera solusi tinggi dan teknologi kecerdasan buatan untuk memantau dan melacak bencana alam di sepanjang garis pantai Korea. Pesawat ruang angkasa NEONSAT lainnya akan diluncurkan pada 2026 dan 2027 untuk menambah konstelasi tersebut, yang menjelaskan julukan “Beginning of the Swarm”. 

ADVERTISEMENTS

Kedua satelit menuju orbit yang berbeda. Elektron mengerahkan NEONSAT-1 323 mil atau 520 kilometer di atas Bumi sekitar 50 menit setelah lepas landas, lalu menyimpan ACS3 di ketinggian 620 mil atau 1.000 km  55 menit kemudian sesuai rencana. 

ADVERTISEMENTS

“Beginning of the Swarm” adalah peluncuran orbit kelima Rocket Lab pada 2024 dan yang ke-47 secara keseluruhan. Semua kecuali empat peluncuran perusahaan hingga saat ini terjadi dari lokasinya di Selandia Baru, di Semenanjung Mahia di Pulau Utara; yang lainnya lepas landas dari Fasilitas Penerbangan Wallops NASA di Virginia. 

Berita Lainnya:
BBMKG Minta Waspadai Potensi Angin Kencang Saat World Water Forum

Rocket Lab sedang berupaya membuat tahap pertama Electron setinggi 59 kaki atau 18 meter dapat digunakan kembali. Perusahaan telah memulihkan pendorong-pendorong dari laut pada beberapa misi sebelumnya dan berencana untuk menerbangkan kembali salah satunya pada peluncuran mendatang. Namun tidak ada aktivitas-aktivitas pemulihan di “Beginning of the Swarm”.

 

Sumber: Republika

ADVERTISEMENTS
x
ADVERTISEMENTS

Reaksi & Komentar

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi