Senin, 15/07/2024 - 12:18 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

NASIONAL
NASIONAL

Hilang Dua Hari, Balita Ini Justru Ditemukan di Saluran Air Irigasi, Kok Bisa?

 PRAYA— Seorang anak yang diduga hilang dua hari ditemukan selamat di jaringan irigasi oleh seorang warga atas nama Jamal (50) yang merupakan petugas pintu air (P3A) di Desa Jurang Jaler Kecamatan Praya Tengah, Kabupaten Lombok Tengah

“Balita itu ditemukan di saluran irigasi sekunder Dasan Gelogor, Desa Jurang Jaler,” kata Kapolres Lombok Tengah AKBP Irfan Nurmansyah di Praya, Ahad (26/2/2023).

Ia mengatakan, dari informasi orang tua anak tersebut diduga hilang selama dua hari satu malam, sejak Jumat (24/2), sehingga ditemukan dalam kondisi lemas dan diperkirakan anak tersebut berjalan kaki dari rumah bibinya menuju lokasi orang tuanya bekerja.

“Namun, karena tidak menemukan lokasi orang tuanya bekerja, korban terus berjalan hingga sampai di lokasi di temukan yang berjarak dua kilometer,” ucapnya.

Mendapatkan informasi tentang hilangnya anak usia 2,5 tahun warga Desa Monggas, Kecamatan Kopang tersebut, pihaknya cari menelusuri irigasi sekunder bersama anggota tidak ditemukan dan Sabtu (25/2) pagi kembali melakukan pencarian, namun tetap tidak ditemukan. “Dan anak itu ditemukan oleh petugas penjaga pintu air di TKP,” katanya.

Adapun kronologis penemuan anak tersebut, saat saksi melakukan pengecekan di saluran irigasi sekunder Dasan Gelogor Dusun Jaler Bat, Desa Jurang Jaler, melihat anak tersebut sedang duduk di dalam saluran yang airnya tidak besar sambil menggigit batu.

Ia merasa curiga kemudian menelepon Ishak (saksi) untuk memberitahu bahwa ada seorang anak laki-laki dalam kondisi lemas, namun masih sadar dan memintanya segera datang ke lokasi.

Saksi tiba dan membenarkan bahwa anak tersebut adalah Ikhsan, kemudian langsung membawanya ke rumah orang tuanya. Adapun kondisi anak tersebut saat ditemukan mengalami luka lecet di bagian dengkul kiri, siku kiri dan luka lecet di bagian perut.

“Dari hasil pemeriksaan oleh petugas Puskesmas Pengadang, korban mengalami demam, namun kondisi secara umum masih stabil dan harus dirawat terlebih dahulu sampai kondisinya membaik,” imbuhnya.

sumber : Antara

Sumber: Republika


Reaksi & Komentar

وَلَبِثُوا فِي كَهْفِهِمْ ثَلَاثَ مِائَةٍ سِنِينَ وَازْدَادُوا تِسْعًا الكهف [25] Listen
And they remained in their cave for three hundred years and exceeded by nine. Al-Kahf ( The Cave ) [25] Listen

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi