Senin, 22/04/2024 - 19:46 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

NASIONAL
NASIONAL

Ranggalawe dan Raden Wijaya: Bersama Melawan Kediri dan Mongol, Akhirnya Saling Babat

ADVERTISEMENTS

BANDA ACEH – Sejarah mencatat, perjalanan kerajaan Majapahit nggak pernah lepas dari yang namanya pemberontakan. Bahkan sejak awal berdirinya saja, ketika Majapahit belum genap berusia tiga tahun, kerajaan yang dideklarasikan oleh Raden Wijaya itu harus menghadapi pemberontakan dari Adipati Tuban, I Arya Ranggalawe.Ini menarik. Kok bisa-bisanya Ranggalawe memberontak kepada Raden Wijaya? Secara, Raden Wijaya sebelumnya sudah dianggap Ranggalawe sebagai saudara sendiri.

ADVERTISEMENTS
Ucapan Selamat Memperingati Hari Kartini dari Bank Aceh Syariah

Usut punya usut, ternyata Ranggalawe merasa kesetiaan dan pengabdiannya kepada Raden Wijaya telah dicederai. Ia merasa kecewa setelah segala bentuk pengorbanannya seolah nggak pernah dianggap oleh Raden Wijaya.

ADVERTISEMENTS
Ucapan Selamat dan Sukses atas Pelantikan Reza Saputra sebagai Kepala BPKA

Andil Ranggalawe paling besar adalah membantu Raden Wijaya dalam merintis kerajaan Majapahit, yang mana harus dilalui dengan berperang melawan dua pasukan sekaligus: pasukan Jayakatwang dari Kerajaan Kediri dan pasukan Mongol.

ADVERTISEMENTS
Manyambut Kemenangan Idul Fitri 1445 H dari Bank Aceh Syariah

Biar temen-temen tahu duduk perkaranya, coba kita urai dulu benang merahnya.

ADVERTISEMENTS

Jadi, jauh sebelum Majapahit berdiri, di Jawa sudah bercokol kerajaan pilih tanding bernama Singasari yang didirikan oleh Ken Angrok (Ken Arok) sejak 1222 setelah berhasil menggulingkan Kerajaan Kediri pimpinan Tunggul Ametung.

ADVERTISEMENTS
Mudahkan Hidup Anda!, Bayar PBB Kapan Saja, Di Mana Saja! - Aceh Singkil

Nah, kayaknya perseteruan antara dua kerajaan tersebut terus berlangsung sampai saat Singasari dipimpin oleh Prabu Kertanegara. Pada 1292, di mana kerajaan Kediri pimpinan Prabu Jayakatwang berambisi besar menggulingkan Singasari.

Berita Lainnya:
Sesko TNI Siapkan Lulusan yang Adaptif Terhadap Teknologi

Waktu itu, Prabu Kertanegara tengah menggencarkan ekspansi wilayah ke tanah Melayu, sehingga kekuatan militer dalam istana agak melemah. Lebih-lebih waktu itu prajurit andalan sang prabu, Dyah Kebo Anabrang, juga turut serta dalam ekspedisi tersebut.

Ya sudah, kesempatan emas tersebut pun dimanfaatkan Prabu Jayakatwang untuk menghabisi Prabu Kertanagera berikut keluarganya. Tapi, salah satu sanaknya, yaitu Raden Wijaya, berhasil meloloskan diri ke Madura yang kebetulan waktu itu dipimpin oleh Adipati Arya Wiraraja, yang tidak lain adalah ayah dari Ranggalawe.

Selama di Madura, Raden Wijaya diperlakukan dengan sangat baik oleh Adipati Arya Wiraraja. Bahkan sang adipati lah yang kemudian membantunya menyusun strategi, gimana caranya biar Raden Wijaya bisa melakukan serangan kepada Prabu Jayakatwang, merebut kembali kejayaan trah Rajasa (Singasari).

Adipati Arya Wiraraja menyarankan agar Raden Wijaya berpura-pura tunduk kepada Prabu Jayakatwang dan meminta izin untuk membuka hutan di sekitar sungai Brantas untuk dijadikan sebagai desa.

Hla kok untungnya Prabu Jayakatwang nggak curiga sama sekali. Oleh Prabu Jayakatwang, Raden Wijaya dikasih izin untuk membuka hutan tersebut. Mungkin karena penyerahan diri Raden Wijaya dianggap sebagai bentuk penghormatan kepada Prabu Jayakatwang, dan lebih-lebih ia beralasan bahwa pembukaan hutan tersebut nantinya dialokasikan untuk menghimpun dukungan terhadap Prabu Jayakatwang. Jadi ya wajar saja, alih-alih curiga, Prabu Jayakatwang malah antusias dengan wacana Raden Wijaya tersebut.

Berita Lainnya:
Ditetapkan Tersangka KPK, Ternyata Bupati Sidoarjo Gus Muhdlor Punya Utang Rp3,37 M

Padahal, pada praktiknya—dan memang itulah yang sudah direncakanan sedari awal—dari desa tersebut Raden Wijaya ditemani oleh Ranggalawe mengumpulkan sisa-sisa pengikut Singasari dan menyusun strategi untuk menyerang balik Prabu Jayakatwang.

Untungnya lagi, momentumnya kok ya pas dengan kedatangan pasukan Mongol (Dinasti Yuan) pimpinan Ike Mese (Ji-Ku-Mosu) yang diutus Khubilai Khan untuk menyerang Jawa.

Sebenarnya, mereka mau balas dendam atas perlakuan Prabu Kertanegara yang sudah mengiris kuping utusan Mongol bernama Meng Qi pada periode sebelumnya. Tapi, karena Prabu Kertanegara sudah nggak ada dan yang berkuasa atas Jawa waktu itu adalah Prabu Jayakatwang, ya sudah maka Prabu Jayakatwang lah yang jadi sasaran.

Momentum tersebut nggak disia-siakan oleh Raden Wijaya. Dia mengajak Mongol bersekutu untuk menggulingkan Prabu Jayakatwang. Singkat cerita, Prabu Jayakatwang berhasil ditumpas.

Nah, lagi-lagi, keberhasilan itu nggak bisa lepas dari peranan seorang Ranggalawe. Sebab dialah yang turut terlibat dalam proses negosiasi ketika hendak menjalin persekutuan dengan pasukan Mongol. Ia juga yang turut bertarung habis-habisan saat melawan pasukan Kerajaan Kediri.

x
ADVERTISEMENTS
1 2

Reaksi & Komentar

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi