Minggu, 19/05/2024 - 06:04 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

OPINI
OPINI

Nestapa Rohingya Pencari Suaka

Penulis: Jumratul Sakdiah, S.Pd

ADVERTISEMENTS
QRISnya satu Menangnya Banyak

ROHINGYA, salah satu etnis yang terancam kehidupannya. Mengais sisa-sisa harap kepada negeri tetangga. Meskipun faktanya, tak ada negara yang peduli dengan nasib mereka. Aceh, menjadi wilayah incaran satu-satunya, tapi kini negeri para ulama ini pun ikut pongah mengulurkan tangannya. Hanya karena terpengaruh isu negatif tentang Rohingya. Akhirnya melakukan pengusiran paksa sampai enggan bersikap baik terhadap mereka.

ADVERTISEMENTS
Bayar PDAM menggunakan Aplikasi Action Bank Aceh Syariah - Aceh Selatan

Padahal telah diketahui, etnik Rohingya beragama Islam yang terusir dari negaranya, Myanmar. Di sana mereka mendapatkan perlakuan yang tak manusiawi. Ada yang dibantai dan yang hidup tak diberi makan. Mereka tinggal di tempat yang jauh dari layak. Tidak ada jaminan untuk bertahan hidup dan keamanan. Diasingkan, dianaktirikan, ditutup segala sarana publik dan dicabut kewarganegaraannya. Semua ini hanya karena mereka minoritas muslim yang tinggal di tengah mayoritas buddhis yang sangat bengis.

ADVERTISEMENTS
Ucapan Selamat & Sukses ada Pelantikan Direktur PT PEMA dan Kepala BPKS

Sampai akhirnya, terpikir di benak mereka untuk mencari suaka yang aman dan nyaman. Lalu mereka meninggalkan Tanah kelahirannya dan terkatung-katung di tengah lautan yang tak jelas arahnya. Tanpa ada pasokan makanan dan jaminan kesehatan. Mereka hadapi dengan kesabaran dan ketabahan.

ADVERTISEMENTS
Selamat Memperingati Hardiknas dari Bank Aceh Syariah

Di atas perahu berdesak-desakan, sampai ada yang terinjak dan banyak diantara mereka yang meninggal di atas kapal. Mayat-mayat dibuang ke lautan karena tak mampu bertahan dalam pelayaran panjang tanpa tujuan.

ADVERTISEMENTS
PDAM Tirta Bengi Bener Meriah Aplikasi Action Bank Aceh

Berita yang baru saja tersiar. Bahwa ada kapal Rohingya yang terbalik di laut Aceh Barat. Tim SAR gabungan menemukan 69 pengungsi Rohingya yang masih bertahan di atasnya. (detik.com, 21/03/2024). Sebanyak enam jenazah diduga pengungsi Rohingya kembali ditemukan di Perairan Calang, Aceh Jaya. Total sudah 10 mayat dievakuasi tim SAR gabungan di daerah tersebut (detik.com, 25/03/2024).

ADVERTISEMENTS
Top Up Pengcardmu Dimanapun dan Kapanpun mudah dengan Aplikasi Action
Berita Lainnya:
Bustami: Ayo Bersatu Demi Masa Depan Aceh Lebih Baik

Setelah perjuangan di atas perahu mempertaruhkan nyawa, pengungsi Rohingya juga tak mendapat empati dari penduduk Aceh. Banyak yang tak menerima kedatangannya bahkan menolak memberikan bantuan kepada mereka. Dengan dalih yang tak masuk di akal dan tak mencerminkan sikap seorang muslim sejati yang dicontohkan oleh Rasulullah Saw. saat melihat saudaranya yang kesusahan.

ADVERTISEMENTS
Ucapan Selamat dan Sukses atas Pelantikan Reza Saputra sebagai Kepala BPKA

Rakyat Aceh mulai mengganggap muslim Rohingya hanyalah berpura-pura karena nantinya mereka akan merebut Aceh dari penduduk aslinya, layaknya Zionis-Israel yang ingin merebut Palestina. Kemudian dengan anggapan rakyat Aceh juga masih banyak yang belum sejahtera dan lain sebagainya yang tak bisa jadi sandaran untuk tidak membuka pintu bagi para pengungsi Rohingya.

ADVERTISEMENTS

Padahal mereka hanya meminta singgah sebentar ke negeri ini sampai masalah di negara mereka usai. Tapi yang terjadi muslim di negeri ini tak mampu memandang mereka dengan iba. Apalagi dengan pandangan bahwa muslim Rohingya adalah saudaranya. Mereka menyembah tuhan yang sama, berpedoman kepada kitab yang sama dan beriman dengan keimanan yang sama. Tapi mengapa begitu bencinya Muslim Indonesia terhadap mereka.

ADVERTISEMENTS

Apakah sekat nasionalisme telah membutakan mata semua muslim di seluruh dunia? Sampai tak lagi terlihat siapakah saudara kita yang sebenarnya. Akhirnya terpecah belah bagai buih di lautan yang tak memiliki kekuatan.

Berita Lainnya:
Demi Kelancaran PON, Pengungsi Rohingya Dipindah dari Banda Aceh ke Lhokseumawe

Muslim saat ini hanya beranggapan bahwa pengungsi Rohingya hanya jadi beban negara yang tak usah peduli tentang keselamatannya. Bukankah mereka juga manusia. Yang hilangnya satu nyawa saja sangat berharga di dalam Islam. Namun sampai dengan saat ini, berapa nyawa yang telah hilang sia-sia hanya karena tak ada jaminan hidup untuk mereka. Tak terhitung lagi jumlahnya.

Di tambah lagi dunia hari ini bungkam. Jaminan HAM hanya untuk mereka yang berkepentingan tetapi tidak untuk muslim di seluruh dunia. Perdamaian mustahil didapatkan, apalagi keadilan. Tidak sama sekali, untuk saat ini di tengah kepemimpinan kapitalisme global hanya berpihak kepada negara barat dan anteknya serta menyatakan perang terhadap siapa saja yang berpegang teguh kepada Islam. Karena mereka tahu musuh terbesar mereka adalah umat Islam. Maka mereka tak henti-hentinya memerangi umat Islam dengan berbagai cara, baik secara fisik maupun pemikiran. Sehingga tak heran nasib Rohingya dan muslim yang tertindas lainnya dalam keadaan yang sangat mencekam. Sebut saja, Palestina. Bahkan sampai tulisan ini dibuat, agresi militer tetap saja digencarkan kaum zionis kepada penduduk sipil di sana. Puluhan ribu nyawa hilang sekejap mata dengan bom yang secara masif dijatuhkan tepat di wilayah para penduduk Palestina tinggal.

ADVERTISEMENTS

x
ADVERTISEMENTS
1 2

Reaksi & Komentar

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi