Kamis, 18/07/2024 - 16:10 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

LIFESTYLE

Usia Hubungan Seksual Pertama Makin Maju

 JAKARTA — Kepala Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional (BKKBN) dr Hasto Wardoyo menyoroti usia hubungan seksual pertama yang semakin maju. Ia menekankan, edukasi tentang risiko kehamilan di usia muda menjadi sangat penting.

 

“Hari ini, rata-rata hubungan seks pertama maju di usia 15-19 tahun. Kalau ditanya, mayoritas di usia 17 tahun, padahal menikahnya rata-rata di usia 22 tahun. Oleh karena itu, dalam upaya mencegah stunting, jangan sampai hamil duluan. Hamil di luar nikah perlu kita hindari, ini penting,” ujar Hasto dalam keterangannya, Rabu (22/5/2024).

 

Hasto menyampaikan hal tersebut dalam pertemuan tim lini lapangan dan pembinaan Duta Generasi berencana (Genre) kecamatan se-Kota Palembang, Sumatera Selatan, yang digelar Penjabat Wali Kota Palembang, Ratu Dewa, pada Selasa (21/5/2024). Hasto lalu memberikan tantangan kepada para Duta Genre untuk memberikan edukasi kepada semua peserta yang hadir. Ia juga menyampaikan, usia laki-laki lebih maju jika dibandingkan dengan perempuan untuk hubungan seksual pertama.

Berita Lainnya:
Serum Rambut dari Daun Songgolangit Diklaim Bantu Atasi Kebotakan

 

“Potret Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas) tahun 90-an, jika ditanyakan kapan hubungan seks pertama, maka jawabannya di usia 20-21. Memang usia laki-laki lebih maju ketimbang perempuan untuk hubungan seks pertama,” ucapnya.

 

Hasto juga berulang kali mengingatkan pentingnya pendewasaan usia perkawinan, di mana usia ideal menikah bagi laki-laki adalah 25 tahun, sedangkan perempuan 21 tahun. “Nikah ideal adalah perempuan 21 tahun dan laki-laki 25 tahun, ini kampanyenya BKKBN supaya keluarga itu dewasa,” kata Hasto.

 

Ia memaparkan, BKKBN memiliki aplikasi elektronik siap nikah dan siap hamil (elsimil) yang bisa menjadi solusi untuk mempersiapkan calon pengantin agar paham tentang kesehatan reproduksi untuk menurunkan angka perceraian di Indonesia. “Kita sadar perceraian meningkat, untuk itu kita mulai dari agak hulu sedikit, yakni dengan program sebelum menikah, BKKBN meluncurkan aplikasi elsimil, tiga bulan sebelum menikah harus diberikan bimbingan yang komprehensif, termasuk ada bimbingan perencanaan kesehatan reproduksinya,” ujar dia.

Berita Lainnya:
Bayi Baru Lahir Jangan Dipakaikan Sarung Tangan, Ini Alasannya

 

Ia menyatakan BKKBN selalu berkolaborasi lintas sektor untuk mengkampanyekan kepada masyarakat agar tidak kawin pada usia anak. “Perkawinan usia anak itu akan menyebabkan pasangan tidak siap, yang ujungnya akan menyebabkan perceraian. Sekarang salah satu penyebab perceraian terbesar adalah karena konflik kecil yang berkepanjangan, mayoritas itu. Ini menunjukkan bahwa suami tidak bisa memaklumi kekurangan istri, begitu pula sebaliknya, sehingga konfliknya berkepanjangan, akhirnya terjadilah perceraian,” tuturnya.

sumber : Antara

Sumber: Republika


Reaksi & Komentar

فَلَمَّا جَاوَزَا قَالَ لِفَتَاهُ آتِنَا غَدَاءَنَا لَقَدْ لَقِينَا مِن سَفَرِنَا هَٰذَا نَصَبًا الكهف [62] Listen
So when they had passed beyond it, [Moses] said to his boy, "Bring us our morning meal. We have certainly suffered in this, our journey, [much] fatigue." Al-Kahf ( The Cave ) [62] Listen

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi