IndonesianArabicEnglishRussianGermanChinese (Simplified)JapaneseTurkish

UE Desak Rusia Batalkan Penangguhan Kesepakatan Laut Hitam

Seorang pemanen mengumpulkan gandum di desa Zghurivka, Ukraina, Selasa, 9 Agustus 2022. Sebelum perang, Ukraina dipandang sebagai lumbung roti dunia, mengekspor 4,5 juta ton hasil pertanian per bulan melalui pelabuhannya. Jutaan ton biji-bijian telah terjebak karena penyumbatan Rusia sejak Februari. Di bawah kesepakatan yang ditengahi oleh Turki dan PBB bulan lalu, Rusia setuju untuk tidak menargetkan kapal yang sedang transit, dan kapal gandum mulai meninggalkan Ukraina karena harapan tumbuh untuk stabilitas ekspor.
Bagikan

Bagikan Artikel Ini

atau salin tautannya

Rusia menangguhkan partisipasinya dalam kesepakatan biji-bijian Laut Hitam

ISTANBUL  – Uni Eropa (UE) mengutuk keputusan Rusia yang menangguhkan partisipasinya dalam kesepakatan biji-bijian Laut Hitam guna melanjutkan ekspor dari Ukraina.


“Keputusan Rusia yang tidak dapat dibenarkan untuk menangguhkan partisipasinya dalam inisiatif biji-bijian Laut Hitam PBB, menghalangi ekspor biji-bijian yang sangat dibutuhkan untuk mengatasi krisis pangan global,” kata Kepala Kebijakan Luar Negeri UE Josep Borrell dalam sebuah pernyataan, Senin (31/10/2022).


Borrell mengatakan perjanjian penting itu telah membuat perbedaan signifikan dengan membawa lebih dari sembilan juta ton biji-bijian dan bahan pangan ke pasar global serta negara-negara yang membutuhkan. “Tindakan sengaja Rusia, termasuk menghancurkan stok, mengganggu produksi, dan memberlakukan pembatasan kuota pada ekspor bahan makanan dan pupuknya sendiri telah memperburuk krisis ketahanan pangan global,” kata Borrell.


Menuding Rusia menggunakan pangan dan kelaparan sebagai senjata, Borrell mendesak Moskow untuk membatalkan keputusannya dan segera melanjutkan kembali perannya dalam kesepakatan Laut Hitam.


“Uni Eropa sangat mendukung seruan Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk perpanjangan inisiatif di luar periode saat ini yang berakhir pada November,” kata dia.


Pada Ahad (30/10/2022), Turki, PBB, dan Ukraina menyetujui rencana pergerakan 16 kapal pengangkut gandum yang berada di perairan Turki. Pusat Koordinasi Gabungan (JCC) yang berbasis di Istanbul, yang mengawasi pengiriman berdasarkan kesepakatan itu, mengatakan tiga delegasi yang mewakili elemen maritim Rusia, Turki, dan Ukraina juga setuju untuk melakukan inspeksi terhadap 40 kapal keluar pada Senin.


JCC menambahkan bahwa pihak Rusia telah diberitahu tentang perkembangan tersebut. Sebelumnya, Rusia mengumumkan keputusannya untuk menarik diri dari kesepakatan untuk mengekspor gandum Ukraina setelah serangan terhadap armadanya di Laut Hitam.

sumber : Anadolu Agency

Sumber: Republika

0
senang
Senang
0
sedih
Sedih
0
marah
Marah
0
waduh
Waduh
0
sakit
Sakit
UE Desak Rusia Batalkan Penangguhan Kesepakatan Laut Hitam
Masuk Login

Log in or create an account now to take advantage of its privileges, and it's completely free!