Senin, 17/06/2024 - 07:35 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

NASIONAL
NASIONAL

Siapa Sosok Besar yang Perintahkan Anggota Densus 88 Intai Jampidsus?

BANDA ACEH – Anggota Komisi III DPR dari Fraksi Partai Demokrat Santoso meyakini bahwa pengintaian terhadap Jampidsus Febrie Adriansyah oleh anggota Densus 88 adalah inisiatif pribadi pelaku, setelah diminta bantuan oleh seseorang, dan tentu pemberi perintah bukan orang sembarangan.Ia menjelaskan, pengintaian terhadap kasus nonterorisme tidak termasuk dalam SOP penugasan Densus 88. Santoso mendesak Kapolri Jenderal Pol Listyo Sigit Prabowo segera bertindak, karena peristiwa ini termasuk dalam abuse of power.

ADVERTISEMENTS
Selamat Hari Raya Idul Adha 1445 H dari Bank Aceh Syariah

“Kapolri saat ini bukan diam, namun sedang menelusuri sebab-sebab kenapa ada anggota Densus bisa digunakan untuk mengawasi seorang penegak hukum dalam hal ini Jampidsus. Ini jelas abuse of power dan dipastikan ini adalah ulah oknum tidak melibatkan institusi Densus 88. Lalu, komandan Densus 88 harus memberi sanksi kepada anggotanya yang melakukan pelanggaran ini,” katanya saat dihubungi Inilah.com, di Jakarta, Minggu (25/5/2024).

ADVERTISEMENTS
Selamat & Sukses atas Dilantiknya Daddi Peryoga sebagai Kepala OJK Provinsi Aceh

Santoso menduga, ada keterkaitan antara kasus korupsi penambangan timah ilegal dengan insiden ini. Ia meyakini teror macam ini tak akan membuat Kejaksaan Agung (Kejagung) mundur dalam mengusut kasus penambangan timah ilegal.

ADVERTISEMENTS
Menuju Haji Mabrur dengan Tabungan Sahara Bank Aceh Syariah
Berita Lainnya:
Istri Diplomat Kemenlu Keluhkan Kinerja Bea Cukai, Ini Progres Terbarunya

“Kepada Jampidsus saya yakin tidak akan mundur setelah peristiwa ini. Namun, semakin fokus dalam mengurai siapa para pelaku penambangan timah ilegal ini, yang menyebabkan kerugian negara mencapai Rp270 Triliun,” kata Santoso.

ADVERTISEMENTS
ActionLink Hadir Lebih dekat dengan Anda

Santoso mengatakan, insiden teror seperti ini seharusnya bisa membuat Kejagung makin berani untuk mengungkap siapa oknum APH yang membekingi tambang timah ilegal.

ADVERTISEMENTS
Selamat & Sukses kepada Pemerintah Aceh

“Atas kasus yang diduga pengintaian kepada Jampidsus oleh oknum anggota Densus 88, akan diharapkan dapat membuka kotak pandora, siapa tokoh sentral penambangan timah ilegal yang sangat besar ini,” tutur dia.

ADVERTISEMENTS
Selamat Menunaikan Ibadah Haji bagi Para Calon Jamaah Haji Provinsi Aceh

Diberitakan sebelumnya, Jampidsus Febrie Adriansyah diduga telah dikuntit oleh Tim Densus 88 saat makan malam di salah satu restoran Prancis di kawasan Jakarta Selatan. Akhirnya, satu anggota polisi dari satuan Densus 88 atau Detasemen Khusus Antiteror tertangkap atas kejadian tersebut.

ADVERTISEMENTS
Ucapan Selamat & Sukses atas Pelantikan Pejabat di Pemerintah Aceh

Dari informasi yang ada, insiden itu terjadi di kawasan Cipete, Jakarta Selatan pada Minggu (19/5/2024) lalu sekitar pukul 20.00-21.00 WIB. kedua orang yang diduga anggota Densus tersebut tiba di sebuah restoran dengan mengenakan pakaian santai dan wajah yang tertutup masker.

ADVERTISEMENTS
ADVERTISEMENTS
Selamat Memperingati Hari Kelahiran Pancasila 1 Juni 2024
Berita Lainnya:
Pemkot Jaktim Imbau Panitia Kurban tak Sembarangan Buang Limbah Hewan Kurban

Salah satunya meminta untuk makan malam di lantai dua yang ternyata satu lantai dengan Febrie di ruangan VIP. Mereka berdalih ingin merokok sebagai alasan memilih lantai dua.

ADVERTISEMENTS
ADVERTISEMENTS
Selamat dan Sukses kepada Pemerintah Aceh atas Capai WTP BPK

Saat berlangsung, salah satu anggota Densus itu merekam kegiatan Febrie secara diam-diam. Sayangnya, aksi tersebut diketahui oleh polisi militer yang mengawal Febrie.

ADVERTISEMENTS
Top Up Pengcardmu Dimanapun dan Kapanpun mudah dengan Aplikasi Action

Orang tersebut langsung dirangkul oleh polisi militer pengawal Febrie, sementara satu lainnya berhasil lolos. Tidak hanya itu, ternyata ada anggota Densus lainnya yang memantau Febri dari luar restoran.

ADVERTISEMENTS
Bayar Jalan tol dengan Pencard

Atas peristiwa ini, Febrie langsung melapor ke Kabareskrim Polri untuk meminta penjelasan. Selain itu, dia juga berkomunikasi dengan Jaksa Agung ST Burhanuddin yang kemudian dihubungkan ke Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo.

ADVERTISEMENTS
x
ADVERTISEMENTS

Reaksi & Komentar

وَوُضِعَ الْكِتَابُ فَتَرَى الْمُجْرِمِينَ مُشْفِقِينَ مِمَّا فِيهِ وَيَقُولُونَ يَا وَيْلَتَنَا مَالِ هَٰذَا الْكِتَابِ لَا يُغَادِرُ صَغِيرَةً وَلَا كَبِيرَةً إِلَّا أَحْصَاهَا ۚ وَوَجَدُوا مَا عَمِلُوا حَاضِرًا ۗ وَلَا يَظْلِمُ رَبُّكَ أَحَدًا الكهف [49] Listen
And the record [of deeds] will be placed [open], and you will see the criminals fearful of that within it, and they will say, "Oh, woe to us! What is this book that leaves nothing small or great except that it has enumerated it?" And they will find what they did present [before them]. And your Lord does injustice to no one. Al-Kahf ( The Cave ) [49] Listen

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi