IndonesianArabicEnglishRussianGermanChinese (Simplified)JapaneseTurkish

BI Turunkan Perkiraan Defisit Transaksi Berjalan pada 2022 Jadi 0,5-1,3 Persen PDB

Defisit Neraca Transaksi Berjalan

Cadangan devisa Indonesia pada akhir Maret 2022 mencapai 139,1 miliar dolar AS.

 JAKARTA — Bank Indonesia (BI) menurunkan perkiraan defisit transaksi berjalan (Current Account Deficit/CAD) pada 2022 dari 1,1 persen sampai 1,9 persen dari Produk Domestik Bruto (PDB) menjadi 0,5 persen hingga 1,3 persen PDB.”Defisit CAD yang lebih rendah disebabkan oleh tingginya harga komoditas global yang akan menopang peningkatan nilai ekspor untuk tahun 2022,” kata Gubernur BI Perry Warjiyo dalam Pengumuman Hasil RDG Bulanan Bulan April 2022 Cakupan Triwulanan di Jakarta, Selasa (19/4/2022).


Pada periode yang sama, neraca transaksi modal dan finansial diprediksikan tetap surplus, terutama dalam bentuk penanaman modal asing, sejalan dengan iklim investasi dalam negeri yang tetap terjaga. Ia menyebutkan aliran modal asing dalam bentuk investasi portofolio yang sempat tertahan pada kuartal I-2022 dengan net outflows sebesar 1,8 miliar dolar AS, kembali tercatat net inflows pada awal kuartal II-2022 hingga 14 April sebesar 800 juta dolar AS.

BACAAN LAIN:
Gandeng Lembaga Ekonomi Islam Internasional, IAEI Gelar Workshop Makroekonomi


Di sisi lain, posisi cadangan devisa Indonesia pada akhir Maret 2022 tercatat sebesar 139,1 miliar dolar AS, setara dengan pembiayaan 7,2 bulan impor atau tujuh bulan impor dan pembayaran utang luar negeri pemerintah, serta berada di atas standar kecukupan internasional sekitar tiga bulan impor.


Secara keseluruhan, Perry menyampaikan kinerja Neraca Pembayaran Indonesia (NPI) diproyeksikan akan tetap surplus pada 2022 sehingga menopang ketahanan eksternal ekonomi Indonesia.Sementara itu, pada triwulan I-2022, CAD diperkirakan tetap rendah, berkat dukungan surplus neraca perdagangan sebesar 9,3 miliar dolar AS.

BACAAN LAIN:
Dukung Pembangunan Perumahan, Pemerintah Naikkan Alokasi Bantuan


“Perkembangan ini didukung oleh tingginya surplus neraca perdagangan nonmigas, terutama sejalan dengan tingginya nilai ekspor karena harga komoditas global, seperti batu bara, besi dan baja, serta biji logam, di tengah meningkatnya defisit neraca perdagangan migas,” tambahnya.

sumber : Antara

Sumber: Republika

0
senang
Senang
0
sedih
Sedih
0
terganggu
Terganggu
0
terkejut
Terkejut
0
parah
Parah
BI Turunkan Perkiraan Defisit Transaksi Berjalan pada 2022 Jadi 0,5-1,3 Persen PDB
Login

Halaman Login/Daftar Harian Aceh Indonesia, jika belum punya akun silahkan buat akun sekarang untuk memanfaatkan keistimewaannya, dan sepenuhnya gratis!