IndonesianArabicEnglishRussianGermanChinese (Simplified)JapaneseTurkish

Kemendagri Tegaskan tidak Ada Denda Jika Terlambat Urus KK Setelah Menikah

Warga memanfaatkan mobil pelayanan administrasi kependudukan di Kelurahan Ketami, Kota Kediri, Jawa Timur. Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri) menegaskan, tidak ada sama sekali denda bagi masyarakat yang tidak segera memperbarui Kartu Keluarga (KK) setelah menikah maupun setelah kelahiran anak, perceraian, dan kematian.
Bagikan

Bagikan Artikel Ini

atau salin tautannya

Dukcapil Kemendagri ingatkan tidak tunda urus dokumen kependudukan walau tanpa denda

 JAKARTA — Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri) menegaskan, tidak ada sama sekali denda bagi masyarakat yang tidak segera memperbarui Kartu Keluarga (KK) setelah menikah maupun setelah kelahiran anak, perceraian, dan kematian.


Penegasan ini disampaikan Direktur Jenderal Kependudukan dan Pencatatan Sipil (Dukcapil) Zudan Arif Fakrulloh usai menerima pertanyaan dari seorang warga.


“Saya sudah menikah 2 bulan dengan suami saya, belum membuat KK bersama suami. Apakah kalau saya terlambat membuat KK seperti ini akan kena denda?” begitu pernyataan yang diterimanya.

BACA JUGA:
Yudo: Calon Kasal Hak Prerogatif Presiden Jokowi


Zudan menerangkan, tidak ada masalah dan tidak ada denda bagi masyarakat yang tidak segera memperbarui KK setelah menikah. Baik itu karena belum sempat ataupun karena tinggal terpisah beda kabupaten.


“Tidak dikenakan denda. Dan 2 bulan itu bukan tolak ukur untuk dikenakan denda. Jadi tidak ada kata terlambat, kapan rekan-rekan sempat, segera diurus,” kata Zudan dalam siaran persnya, Sabtu (12/11).

BACA JUGA:
Sebanyak 100 Pulau di Maluku Utara akan Dijual di New York


Kendati tiada denda, Zudan meminta masyarakat untuk tidak menunda-nunda update dokumen kependudukan. Sebab, dokumen yang telah diperbarui dibutuhkan untuk mengakses layanan publik.


Direktur Pendaftaran Penduduk David Yama menambahkan, masyarakat kini sebenarnya bisa memperbarui dokumen kependudukannya dengan mudah. Sebab, sudah banyak Dinas Dukcapil yang menyediakan layanan daring.


“Pemohon tidak perlu repot-repot datang ke Disdukcapil, layanan adminduk tersedia melalui aplikasi atau melalui Whatsapp. Jadi tidak ada alasan untuk menunda mengurus dokumen kependudukan,” kata Yama.

Sumber: Republika

0
senang
Senang
0
sedih
Sedih
0
marah
Marah
0
waduh
Waduh
0
sakit
Sakit
Kemendagri Tegaskan tidak Ada Denda Jika Terlambat Urus KK Setelah Menikah
Masuk Login

Log in or create an account now to take advantage of its privileges, and it's completely free!