Sabtu, 25/05/2024 - 13:07 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

EKONOMIGLOBAL

Siemens Teken Kesepakatan 3 Miliar Euro di India

Siemens akan mengirimkan 1.200 lokomotif listrik dan melayani selama 35 tahun.

ADVERTISEMENTS
QRISnya satu Menangnya Banyak

 FRANKFURT — Siemens telah menandatangani kontrak 3 miliar euro (Rp 49,2 triliun) untuk memasok dan melayani kereta barang di India. Ini akan menjadi kesepakatan lokomotif terbesar dalam sejarah.

ADVERTISEMENTS
Bayar PDAM menggunakan Aplikasi Action Bank Aceh Syariah - Aceh Selatan

Siemens akan mengirimkan 1.200 lokomotif listrik dan melayani selama 35 tahun berdasarkan perjanjian, juga yang terbesar di India. Kereta 9.000 tenaga kuda rancangan Siemens dengan kecepatan tertinggi 120 km (75 mil)/jam akan dirakit di India selama 11 tahun ke depan, dengan pengiriman dimulai dalam 24 bulan.

“Lokomotif baru ini dapat menggantikan antara 500.000 hingga 800.000 truk selama masa pakainya,” kata CEO Siemens Mobility Michael Peter.

Berita Lainnya:
Kementerian ESDM: Pertalite Dipertahankan Sampai Pertamax Green Siap

Pesanan tersebut merupakan langkah besar bagi Siemens di India, kata Peter kepada Reuters. Ia mengatakan perusahaan sebelumnya hanya menyediakan komponen dan infrastruktur di sana.

ADVERTISEMENTS
PDAM Tirta Bengi Bener Meriah Aplikasi Action Bank Aceh

“India sedang mencari teknologi, efisiensi yang lebih baik, dan masa pakai yang lebih lama untuk keretanya,” katanya dalam sebuah wawancara. 

ADVERTISEMENTS
Top Up Pengcardmu Dimanapun dan Kapanpun mudah dengan Aplikasi Action

“Di masa lalu, India membuat kereta sendiri, tetapi mereka ingin meningkatkan keandalan dan kecepatan rata-rata.”

Kesepakatan itu adalah kontrak terbaru yang dimenangkan oleh Siemens setelah menandatangani kesepakatan 900 juta euro untuk jalur metro baru di Sydney, Australia pada bulan Desember. Peter yakin dapat mencapai tujuan Siemens untuk meningkatkan pendapatan di bisnis mobilitas sebesar 6 persen-9 persen tahun ini, meskipun kontrak ini sebagian besar akan muncul sebagai pesanan pada tahun 2023. Dia mengatakan margin keuntungan sejalan dengan ekspektasinya untuk rolling stock, turun menjadi berkomentar lebih jauh.

ADVERTISEMENTS

Dia mengatakan Siemens juga melihat kontrak kereta api lainnya di India, pasar kereta api terbesar di dunia dengan 24 juta penumpang bepergian setiap hari dengan lebih dari 22.000 kereta api. Pemerintah di New Delhi ingin meningkatkan pangsa jaringan kereta api untuk angkutan barang menjadi 40-45 persen dari 27 persen saat ini.

ADVERTISEMENTS

sumber : Reuters

Berita Lainnya:
Wamendag Jamin Stok Aman Meski Harga Pangan Banyak Naik

Sumber: Republika

ADVERTISEMENTS
x
ADVERTISEMENTS

Reaksi & Komentar

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi