IndonesianArabicEnglishRussianGermanChinese (Simplified)JapaneseTurkish

Pakar Kesehatan Inggris: Bawa Cake ke Tempat Kerja Sama Buruknya dengan Paparan Asap Rokok

Pakar Kesehatan Inggris: Bawa Cake ke Tempat Kerja Sama Buruknya dengan Paparan Asap Rokok

Inggris tengah berjuang melawan obesitas.

JAKARTA — Pengawas makanan terkemuka Inggris mengatakan bahwa membawa cake ke kantor sama buruknya dengan asap rokok pasif. Mengapa begitu?

Ketua Food Standards Agency, Susan Jebb, mengungkapkan kekesalannya karena dia meyakini bahwa tidak cukup hanya mengandalkan tekad untuk menghentikan orang Inggris menyantap makanan berlemak dan tidak sehat. Dia mendesak pemerintah untuk mendorong terciptanya lingkungan yang mendukung orang untuk makan lebih baik.

Inggris tengah berjuang melawan obesitas yang melanda warganya. Orang disebut obesitas jika indeks massa tubuhnya antara 30-39,9.

The Guardian melaporkan lebih dari 42 juta orang dewasa di Inggris akan kelebihan berat badan atau obesitas pada 2040. Mereka berisiko lebih tinggi terkena 13 jenis kanker.

BACAAN LAIN:
Konsumsi Pemanis Buatan Harus Dihindari oleh Tiga Kelompok Ini

Data Cancer Research UK (CRUK) menunjukkan bahwa 71 persen orang Inggris akan kelebihan berat badan pada 2040. Angkanya naik dari 64 persen saat ini.

Dari jumlah tersebut, hampir 36 persen orang dewasa (21 juta orang) akan mengalami obesitas. Badan amal tersebut menggambarkan angka-angka itu sebagai hal yang “mengejutkan”.

Obesitas menjadi masalah jamak lantaran orang Inggris sebagian besar tidak menerapkan pola makan sehat. Mereka juga menyukai minuman manis dan kurang berolahraga.

Dikutip dari BBC, orang kantoran di Inggris cenderung makan sandwich di meja kerja ketimbang memanfaatkan waktu istirahat untuk makan siang dengan gizi seimbang. Paul Gately, seorang profesor  di Leeds Beckett University yang mendalami olahraga dan obesitas menyebut makan sambil mengerjakan hal lain membudaya di Inggris.

BACAAN LAIN:
Pria yang Lebih Dekat dengan Keluarga Cenderung Lebih Bahagia

“Lalu, satu-dua jam kemudian, kita merasa lapar dan makan lagi. Begitu terus,” ujar Prof Gately.

Jebb mengatakan banyak orang menganggap dirinya sebagai orang rasional, cerdas, berpendidikan yang membuat pilihan berdasarkan informasi sepanjang waktu. Namun, orang-orang itu tidak jarang meremehkan kondisi lingkungan.

“Jika tidak ada yang membawa cake ke kantor, saya tidak akan makan kue di siang hari, tetapi karena orang membawa kue, saya memakannya. Sekarang, oke, saya telah membuat pilihan, seperti orang-orang membuat pilihan untuk pergi ke pub berasap,” kata Jebb, dilansir The Sun, Kamis (19/1/2023).

Jebb berpendapat asap rokok merugikan orang lain, membuat orang lain menjadi perokok pasif. Hal yang sama berlaku untuk makanan.

Sumber: Republika

0
senang
Senang
0
sedih
Sedih
0
terganggu
Terganggu
0
terkejut
Terkejut
0
parah
Parah
Pakar Kesehatan Inggris: Bawa Cake ke Tempat Kerja Sama Buruknya dengan Paparan Asap Rokok
Login

Halaman Login/Daftar Harian Aceh Indonesia, jika belum punya akun silahkan buat akun sekarang untuk memanfaatkan keistimewaannya, dan sepenuhnya gratis!