Rabu, 28/02/2024 - 23:41 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

NASIONAL
NASIONAL

Komentari OTT Wali Kota Bandung, Pakar Singgung Praktik Balik Modal Kepala Daerah

ADVERTISEMENTS

Wali Kota Yana Mulyana meninjau pelaksanaan Sub PIN Polio di PG-TK Slamet Riyadi 1 Jalan Gatot Subroto, Kecamatan Batununggal, Kota Bandung, Selasa (4/4/2023).

ADVERTISEMENTS
Nisfu Sya'ban

JAKARTA — Pakar hukum dari Universitas Trisakti, Abdul Fickar Hadjar mengomentari Wali Kota Bandung Yana Mulyana yang diciduk Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) dalam Operasi Tangkap Tangan (OTT). Yana diduga terlibat kasus suap pengadaan barang dan jasa di lingkungan Pemkot Bandung.

ADVERTISEMENTS
Pasar Murah Khusus Pensiunan

Fickar menilai tertangkapnya para kepala daerah dalam perkara korupsi tak lepas dari praktek balik modal. Saat pilkada, calon kepala daerah yang kekurangan modal berutang ke berbagai pihak demi meraih kemenangan. Ketika menang pilkada, kepala daerah bersangkutan harus mengembalikan uang itu dengan berbagai cara.

ADVERTISEMENTS
Isra' Mi'raj

“Mereka yang sukses mendapatkan jabatan publik termasuk walikota bisa mencari uang untuk bayar utang baik dengan memberi proyek negara pada pemilik uang atau tindakan korupsi lainnya. Inilah yang terjadi berulang pada para pejabat publik kita,” kata Fickar kepada Republika.co.id, Sabtu (15/4/2023).

ADVERTISEMENTS
Hari Pers Nasional
Berita Lainnya:
Kepala Bapanas Mengaku Dicecar 10 Pertanyaan Saat Diperiksa Terkait Eks Mentan Yasin Limpo

Fickar menilai biaya untuk menjadi pejabat publik tergolong mahal. Menurutnya, para calon kepala daerah harus mengeluarkan biaya yang tinggi dalam tiap ajang pesta demokrasi.

ADVERTISEMENTS

“Bagi mereka yang punya modal atau pengusaha bukan masalah, tapi bagi mereka yang cuma aktivis atau orang biasa, maka biaya harus dicari termasuk berutang dari sponsor, yang pada waktunya harus dibayar atau dikembalikan,” ujar Fickar.

ADVERTISEMENTS
Bayar Tol dengan Pengcard
ADVERTISEMENTS
Mari Berbagi dengan Action

Atas fenomena tersebut, Fickar memandang tak ada efek jera walau sudah banyak kepala daerah terjaring KPK. Menurutnya, tertangkap atau tidaknya kepala daerah hanya soal nasib saja.

ADVERTISEMENTS
KUR Syariah Bank Aceh

“Jadi harus diperbaiki sistem pemilihan pejabat publiknya agar tidak justru melahirkan para koruptor,” ujar Fickar.

Berita Lainnya:
Satelit Telekomunikasi Telkom Segera Mengorbit, Diluncurkan Langsung dari Florida

Sebelumnya, KPK melakukan operasi tangkap Tangan terhadap kepala daerah. Kali ini, Wali Kota Bandung Yana Mulyana terjaring dalam OTT pada Jumat (14/4/2023).

“KPK, pada Jumat (14/4/2023) telah melakukan kegiatan tangkap tangan terhadap beberapa orang yang sedang melakukan tindak pidana korupsi,” kata Juru Bicara Penindakan dan Kelembagaan KPK, Ali Fikri, dalam keterangan persnya di Jakarta, Sabtu (15/4/2023).  

Yana dan sejumlah pihak ditangkap diduga sedang melakukan tindak pidana korupsi suap dalam pengadaan barang jasa berupa CCTV dan jaringan internet pada program Smart City Kota Bandung. Saat ini, tim KPK sedang menggali keterangan dari beberapa pihak yang diamankan untuk kemudian diputuskan status mereka dalam waktu 1×24 jam.

Sudah Beralih ke Motor Listrik? Merek Apa yang Sudah Nangkring di Garasi Kamu?

Suka Pakai Aplikasi Paylater? Favorit Kamu yang Mana?

Sumber: Republika

x
ADVERTISEMENTS

Reaksi & Komentar

Apa jurus andalan kamu supaya nggak gampang sakit

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi