Minggu, 21/04/2024 - 02:22 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

LINGKUNGAN

Coba Tebak, Hewan Apa yang Paling Berwarna di Bumi?

ADVERTISEMENTS

 JAKARTA— Hewan di dunia ini memiliki berbagai macam warna. Contohnya, ada katak yang kulitnya berkilau dalam berbagai warna metalik atau ada burung yang memiliki bulu neon. 

ADVERTISEMENTS
Ucapan Selamat dan Sukses atas Pelantikan Reza Saputra sebagai Kepala BPKA

Hampir setiap warna yang dapat Anda bayangkan ada di suatu tempat, menyamar di kulit, bulu, atau sisik binatang. Di tengah kompetisi kaleidoskopik ini, hewan manakah yang paling berwarna di muka Bumi? 

ADVERTISEMENTS
Manyambut Kemenangan Idul Fitri 1445 H dari Bank Aceh Syariah

Beragamnya warna di dunia hewan mungkin membuat kita tidak mungkin memilih satu saja, dan hal ini dengan cepat menjadi pencarian subjektif. Faktanya, masing-masing kelompok hewan utama mempunyai pesaing kuatnya masing-masing. 

ADVERTISEMENTS

1.Mamalia paling berwarna

 

Dilansir dari Science Live, Selasa (5/9/2023), ada banyak kemungkinan yang ditampilkan dalam dunia hewan yang luas. Misalnya saja mandrill (Mandrillus sphinx), monyet Dunia Lama (Old World) dari Afrika khatulistiwa, dan salah satu dari sedikit mamalia yang benar-benar berwarna. 

ADVERTISEMENTS
Mudahkan Hidup Anda!, Bayar PBB Kapan Saja, Di Mana Saja! - Aceh Singkil

Bagian muka dan belakangnya yang berwarna biru bercahaya merupakan produk dari serat kolagen yang disusun dengan cermat yang memantulkan panjang gelombang tertentu untuk menghasilkan rona cerah. Dipasangkan dengan janggut kuning dan moncong merah, monyet ini merupakan pesaing mamalia paling berwarna di dunia. Juara kedua adalah tupai raksasa Malabar (Ratufa indica) yang merupakan hewan pengerat di India yang memiliki warna oranye, ungu, putih, cokelat, dan merah marun, yang dapat membantu mereka berbaur dengan warna-warna cerah hutan hujan. 

 

2. Amfibi paling berwarna

Mamalia mudah dikalahkan oleh persaingan dari kelompok hewan lain, seperti amfibi- terutama katak panah beracun yang warnanya menjadi standar, dan bukan pengecualian. Misalnya katak racun Amazon (Ranitomeya ventrimaculata), yang kulitnya berkilau dalam tampilan ombre berwarna merah, oranye, dan biru. Lalu, ada katak pohon bermata merah (Agalychnis callidryas) yang kecerahannya hampir tak tertandingi, dengan punggung berwarna hijau limau, sisi tubuh berwarna biru, dan jari kaki berwarna tangerine

Berita Lainnya:
Matahari Buatan Korea Selatan Pecahkan Rekor Reaktor Fusi

 

3. Reptil paling berwarna

Reptil juga mempunyai pesaing kuatnya, — termasuk ular garter San Francisco (Thamnophis sirtalis tetrataenia), yang berwarna pirus bercahaya, garis-garis merah dan hitam; dan ular karang Texas (Micrurus tener), dihiasi cincin bercat cerah. Lalu ada ular sinar matahari (Xenopeltis unicolor) dan ular piton berbibir putih (Leiopython albertisii), dua spesies yang bersinar Dalam semua warna pelangi saat matahari menyinari sisik warna-warninya, berkat struktur nano yang disebut iridofor yang membiaskan cahaya. 

Kadal pipih Broadley (Platysaurus broadleyi) memiliki pelangi di tubuhnya yang kecil, dengan mahkota berwarna biru safir dan kaki berwarna kuning asam dan oranye. Dengan warna-warna itu, kadal pipih Broadley menonjol di bebatuan krem tempat ia berjemur di daerah asalnya di Afrika bagian Selatan. Sementara itu, genus lain menjadi favorit John J. Wines, profesor ekologi dan biologi evolusi di Universitas Arizona. 

“Salah satu kelompok paling berwarna dan menarik yang pernah saya tangani adalah kadal berduri (Sceloporus) di Meksiko utara,” kata Wines sambil menggambar makhluk dengan sisik berwarna biru dan merah cerah.

Tetapi yang mungkin melampaui semua reptil ini adalah bunglon macan kumbang (Furcifer pardalis). Bunglon ini sangat berwarna-warni, seolah-olah ia mengenakan piyama jumputan. 

 

4. Burung paling berwarna

Wiens mengatakan burung kolibri mungkin memiliki warna yang paling beragam. Bayangkan saja warna menakjubkan dari burung kolibri tenggorokan berapi (Panterpe insignis), dan rainbow starfrontlet (Coeligena iris). 

 

5. Ikan paling berwarna. 

Beberapa pesaing paling cemerlang adalah fairy wrasses (Cirrhilabrus) dan flasher wrasses (Paracheilinus), yang sisiknya sangat penuh dengan warna merah jambu, merah terang, kuning dan biru sehingga hampir tidak terlihat nyata. Ikan kakatua pelangi pemakan alga (Scarus guacamaia) memukau dalam warna magenta, mint, dan pirus— menghasilkan kombinasi warna yang berubah sepanjang hidupnya. 

Berita Lainnya:
Gempa Bumi Magnitudo 4,7 Guncang Pangandaran, Terasa di Tasikmalaya Hingga Cilacap

 

6. Cephalopoda, moluska, atau nudibranch paling berwarna

Satu keluarga besar moluska pemakan karang yang dikenal sebagai nudibranch (Nudibranchia) secara kolektif tidak meninggalkan warna apa pun. Salah satu penghuni terumbu karang yang paling mengesankan adalah udang mantis merak (Odontodactylus scyllarus); Para peneliti berpendapat bahwa pelindung psikedeliknya mungkin mencerminkan penglihatan uniknya yang kompleks, yang dapat mendeteksi sinar ultraviolet dan cahaya terpolarisasi sirkular. 

“Mengingat penglihatan terpolarisasi sirkular sangat jarang terjadi, asumsi yang mendasarinya adalah udang mantis ini memberi sinyal satu sama lain!” Vinod Saranathan, seorang profesor ilmu biologi di School of Interwoven Arts and Sciences di Krea University di India, mengatakan kepada Live Science

Di perairan tengah laut yang lebih tenang, ubur-ubur sisir (Ctenophora) mengeluarkan kilatan warna yang langka.  Ubur-ubur menggunakan gerakan berdenyut cepat dari struktur mirip rambut yang disebut Silia untuk mendorong mereka melewati perairan. Ketika rambut-rambut melengkung ini membiaskan cahaya, mereka menciptakan efek pelangi yang memancar ke seluruh tubuh makhluk itu. 

Tapi mungkin tampilan warna paling spektakuler dari makhluk laut berasal dari keluarga besar Cephalopoda. Rangkaian warna yang berubah-ubah bermekaran di kulit halus gurita selimut pelangi (Tremoctopus spp.), makhluk yang sangat langka yang ditemukan di laut Tropis dan subtropis. Dengan kulitnya yang terus berubah dan menghasilkan aliran warna yang konstan, boleh jadi gurita ini menjadi pemenangnya. 

 

x
ADVERTISEMENTS
1 2

Reaksi & Komentar

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi