Rabu, 22/05/2024 - 23:40 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

NASIONAL
NASIONAL

Angka Perkawinan Anak di Jatim Diklaim Terus Menurun

Penjabat Gubernur Jawa Timur Adhy Karyono usai pelantikan dirinya di kantor Kemendagri, Jakarta, Jumat (16/2/2024). Adhi Karyono yang sebelumnya menjabat sebagai Sekda Provinsi Jatim itu secara resmi menjadi Penjabat (Pj) Gubernur Jatim menggantikan Khofifah Indar Parawansa yang berakhir masa jabatannya pada 13 Februari 2024 lalu.

ADVERTISEMENTS
QRISnya satu Menangnya Banyak

 SURABAYA — Pj Gubernur Jawa Timur, Adhy Karyono mengeklaim angka perkawinan anak di wilayah setempat terus mangalami penurunan dari tahun ke tahun. Penurunan terjadi jika dilihat dari jumlah masyarakat yang mengajukan dispensasi kawin ke pengadilan tinggi agama.

ADVERTISEMENTS
Bayar PDAM menggunakan Aplikasi Action Bank Aceh Syariah - Aceh Selatan

Pengadilan Tinggi Agama Surabaya mencatat, pada 2021 ada sebanyak 17.151 anak di bawah umur yang mengajukan dispensasi kawin. Kemudian turun 11,99 persen pada 2022 menjadi 15.095 orang. Pada 2023 pengajuan dispensasi kawin di Jatim kembali turun sebesar 18,29 persen menjadi 12.334 orang.

Berita Lainnya:
Pertunangan Bocah di Madura, Psikolog: Gen Z Aja 'Berat Banget' Nikah, Apalagi Anak-Anak

“Dispensasi kawin adalah pemberian hak kepada seseorang untuk melangsungkan perkawinan meski belum mencapai batas minimum usia perkawinan yaitu 19 tahun. Adanya penurunan dispensasi ini sejalan dengan pencegahan perkawinan anak yang terus kita lakukan,” kata Adhy di Surabaya, Sabtu (20/4/2024).

Adhy mengatakan, pihaknya bersama Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional (BKKBN) Provinsi Jawa Timur dan pemerintah kabupaten/ kota se-Jawa terus berupaya mencegah perkawinan anak. Salah satu upaya yang dilakukan adalah melakukan sosialisasi secara massif terkait pendewasaan usia perkawinan kepada masyarakat.

ADVERTISEMENTS
PDAM Tirta Bengi Bener Meriah Aplikasi Action Bank Aceh
Berita Lainnya:
Jadwal SIM Keliling di Jakarta, Depok dan Bekasi Hari Jumat 17 Mei 2024

“Kita terus massif mensosialisasikan tentang bahaya pernikahan anak. Karena pada dasarnya pernikahan anak itu lebih banyak menimbulkan masalah mulai kesehatan hingga sosial,” ujarnya. 

ADVERTISEMENTS
Top Up Pengcardmu Dimanapun dan Kapanpun mudah dengan Aplikasi Action

Kepala Perwakilan BKKBN Provinsi Jawa Timur, Maria Ernawati mengingatkan bahaya perkawinan anak, baik dari sisi kesehatan, ekonomi, maupun sosial. Ia mengatakan, faktor terbesar terjadinya anak stunting adalah karena kehamilan dari pernikahan anak tersebut.

“Dari pernikahan anak, tentu saja si ibu belum terlalu matang baik dari sisi kesehatan reproduksi maupun sisi kesiapan mental,” ucapnya.

ADVERTISEMENTS

Sumber: Republika

ADVERTISEMENTS

ADVERTISEMENTS
x
ADVERTISEMENTS

Reaksi & Komentar

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi