IndonesianArabicEnglishRussianGermanChinese (Simplified)JapaneseTurkish

Zelenskyy Kecam Gagasan Dialog dari Mantan Kanselir Jerman

Zelenskyy Kecam Gagasan Dialog dari Mantan Kanselir Jerman

Zelenskyy merespon dengan pahit gagasan berunding dengan Rusia

KIEV — Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy merespon dengan pahit gagasan berunding dengan Rusia yang disampaikan Mantan Kanselir Jerman Gerhard Schroeder. Mantan pemimpin perekonomian terbesar Eropa itu mengatakan Rusia ingin “menegosiasikan solusi” perang.

“Sungguh menjijikkan ketika mantan pemimpin negara besar dengan nilai-nilai Eropa bekerja untuk Rusia, yang mana sedang berperang melawan nilai-nilai itu,” kata Zelenskyy dalam pidatonya malamnya, Rabu (3/8/2022).

Ukraina membantah pernyataan Schroeder dengan mengatakan setiap dialog tergantung pada gencatan senjata dan penarikan pasukan Rusia. Schroeder merupakan teman Presiden Rusia Vladimir Putin dan saat ini semakin diserang karena sikapnya yang pro-Rusia.

Bulan lalu ia mengatakan kesepakatan mengenai pengiriman gandum dari Ukraina yang bertujuan untuk meredakan krisis pangan global mungkin menawarkan jalan ke depan. Pengiriman pertama kapal gandum sejak perang dimulai lima bulan lalu berlayar melewati Selat Bosphorus pada Rabu (3/8/2022) kemarin dalam perjalanan menuju Lebanon.

BACAAN LAIN:
FBI Geledah Kediaman Joe Biden di Delware

“Berita baiknya adalah Kremlin ingin menegosiasikan solusi, keberhasilan pertama kesepakatan gandum, mungkin perlahan-lahan dapat diperluas sampai ke gencatan senjata,” katanya pada mingguan Stern dan stasiun televisi RTL/NTV.

Merespon pernyataan itu penasihat presiden Ukraina, Mykhailo Podolyak menggambarkan Schroeder sebagai “suara dari Kerajaan Rusia”. Ia menegaskan kesepakatan gandum tidak akan mengarah pada negosiasi yang lebih luas.

BACAAN LAIN:
Kedubes Azerbaijan di Iran Diserang

“Bila Moskow ingin dialog, bolanya ada di kerajaan. Pertama gencatan senjata dan penarikan pasukan, kemudian baru (dialog) konstruktif,” kata Podolyak di Twitter.

Dalam pernyataannya General Staff of the Armed Forces of the Russian Federation mengatakan Rusia terlibat dalam aktivitas militer di timur, timur laut, dan selatan Ukraina. Rusia menembaki dan meluncurkan serangan udara ke lusinan kota di Wilayah Kharkiv.

Militer Rusia mengatakan serangan juga dilakukan di dekat pusat Kota Kramatorsk yang hendak mereka rebut saat bergerak ke selatan. Penembakan, kata militer Rusia, terjadi di sekitar delapan kota dan desa.

Laporan dari palagan tidak dapat diverifikasi secara mandiri. Militer Ukraina mengatakan Rusia mulai menggelar serangan militer ke kampung halaman Zelenskyy di Kryvyi Rih, Ukraina tengah.

sumber : Reuters

Sumber: Republika

0
senang
Senang
0
sedih
Sedih
0
terganggu
Terganggu
0
terkejut
Terkejut
0
parah
Parah
Zelenskyy Kecam Gagasan Dialog dari Mantan Kanselir Jerman
Login

Halaman Login/Daftar Harian Aceh Indonesia, jika belum punya akun silahkan buat akun sekarang untuk memanfaatkan keistimewaannya, dan sepenuhnya gratis!