Kamis, 30/05/2024 - 09:44 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

EKONOMIPERTANIAN

Konflik Iran-Israel Ancam Ketahanan Pangan Nasional

JAKARTA — Associate Director BUMN Research Group Lembaga Management Fakultas Ekonomi Bisnis (FEB) Universitas Indonesia (UI) Toto Pranoto mengatakan, gejolak geopolitik Timur Tengah seperti perang Iran dengan Israel tidak hanya berdampak pada sektor keuangan dan komoditas di Indonesia. Toto menyebut, hal tersebut akan berdampak terhadap ketahanan pangan Indonesia. Toto menyampaikan serangan Iran ke Israel kian menambah ketegangan yang berpotensi memengaruhi pasokan bahan baku pangan khususnya yang berasal dari luar negeri. 

ADVERTISEMENTS
ActionLink Hadir Lebih dekat dengan Anda

Toto mencontohkan ketahanan pangan ada kaitannya dengan ketersediaan pupuk dalam negeri. Sementara beberapa bahan baku pupuk berasal dari Timur Tengah dan kawasan timur Eropa.

ADVERTISEMENTS
Selamat & Sukses kepada Pemerintah Aceh

“Ketergantungan impor bahan baku pupuk dari Timur Tengah dan kawasan timur Eropa seperti Rusia memang agak berisiko saat terjadi situasi darurat seperti perang di sana,” ujar Toto saat dihubungi Republika di Jakarta, Kamis (18/4/2024).

ADVERTISEMENTS
Ucapan Selamat & Sukses atas Pelantikan Pejabat di Pemerintah Aceh

Toto mengatakan salah satu pupuk yang membutuhkan bahan baku dari luar negeri adalah pupuk jenis NPK, khususnya unsur P (phosphate) dan K (kalium) yang berasal dari Rusia. Oleh karena itu, adanya gejolak geopolitik berdampak pada produk penting pendukung sektor pertanian nasional.

“Kalau pasokan pupuk terganggu maka otomatis rantai pasok pangan juga akan terganggu. Produksi komoditas utama pertanian seperti beras berpotensi merosot,” sambung Toto.

ADVERTISEMENTS
QRISnya satu Menangnya Banyak
Berita Lainnya:
Pesawat Haji Terlambat, Garuda Indonesia Tegaskan Komitmen Keselamatan Penerbangan

Dalam kondisi tersebut, ucap Toto, impor beras juga relatif lebih sulit. Situasi ini menimbulkan kerawanan pada sektor ketahanan pangan Indonesia. Toto menyebut perlunya sejumlah langkah yang perlu diprioritaskan, mulai dari diversifikasi sumber pasokan bahan baku pupuk atau mulai berinisiatif mengakuisisi sumber bahan baku pupuk di Timur Tengah seperti yang sudah dikerjakan China sejak beberapa tahun lalu. 

ADVERTISEMENTS
Bayar PDAM menggunakan Aplikasi Action Bank Aceh Syariah - Aceh Selatan

“Langkah lain apabila produksi pupuk nasional berkurang, maka keran pupuk impor harus dibuka sehingga kebutuhan nasional bisa tercukupi,” kata Toto.

ADVERTISEMENTS
Top Up Pengcardmu Dimanapun dan Kapanpun mudah dengan Aplikasi Action

Sebelumnya, Menteri BUMN Erick Thohir memperingatkan BUMN untuk mengantisipasi dampak dari gejolak ekonomi dan geopolitik dunia. Erick mencontohkan inflasi AS sebesar 3,5 persen membuat langkah the Fed menurunkan suku bunga acuan (Fed Fund Rate) tidak akan terjadi dalam waktu dekat.

ADVERTISEMENTS
PDAM Tirta Bengi Bener Meriah Aplikasi Action Bank Aceh
ADVERTISEMENTS

“Situasi geopolitik juga semakin bergejolak dengan memanasnya konflik Israel dan Iran beberapa hari yang lalu,” ujar Erick di Jakarta, Kamis (18/4/2024).

ADVERTISEMENTS

Erick menyebut kondisi ini memicu menguatnya dolar AS terhadap rupiah dan tentunya kenaikan harga minyak WTI dan Brent yang masing-masing telah menembus 85,7 dolar AS dan 90,5 dolar AS per barel. 

Berita Lainnya:
Harita Nickel Cetak Laba Bersih Rp 1 Triliun pada Kuartal I 2024

“Harga minyak ini bahkan diprediksi beberapa ekonom bisa mencapai 100 dolar AS per barel apabila konflik meluas dan melibatkan Amerika Serikat,” lanjut dia. 

Erick menyampaikan dua hal tersebut telah melemahkan rupiah menjadi Rp 16.000-16.300 per dolar AS dalam beberapa hari kebelakang. Nilai tukar ini bahkan bisa mencapai lebih dari Rp 16.500 apabila tensi geopolitik tidak menurun.

Erick menilai suituasi ekonomi dan geopolitik tersebut sudah dan akan berdampak kepada Indonesia melalui foreign outflow dana investasi yang akan memicu melemahnya rupiah dan naiknya imbal hasil obligasi. Kemudian juga semakin mahalnya biaya impor bahan baku dan pangan karena gangguan rantai pasok.

“Dan akan menggerus neraca perdagangan Indonesia,” kata Erick. 

Oleh karena itu, Erick meminta BUMN melakukan langkah cepat dalam meminimalisasi dampak global melalui peninjauan ulang ulang biaya operasional belanja modal, utang yang akan jatuh tempo, rencana aksi korporasi, serta melakukan uji stres dalam melihat kondisi BUMN dalam situasi terkini.

Sumber: Republika

ADVERTISEMENTS
x
ADVERTISEMENTS

Reaksi & Komentar

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi