Minggu, 21/07/2024 - 09:00 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

LIFESTYLE

Lima Mitos dan Fakta Tentang Kesehatan Anak

Kesehatan menjadi salah satu hal terpenting dalam pertumbuhan anak.

Kesehatan menjadi salah satu hal terpenting dalam pertumbuhan anak. Di tengah kemudahan akses informasi saat ini, namun para orang tua juga masih dihadapkan pada mitos terkait kesehatan.

Dokter Anak, dr I Gusti Ayu Nyoman Partiwi SpA MARS atau akrab disapa dr Tiwi, berbagi lima mitos dan fakta seputar kesehatan keluarga dan anak. Menurut dr Tiwi, orang tua sebaiknya lebih bijak dalam menyikapi informasi terkait kesehatan anak yang beredar di media sosial.

1. Mitos: Susu formula menurunkan kecerdasan anak

“Faktanya, kecerdasan anak ditentukan oleh tiga faktor utama, yakni kebutuhan asuh (makanan dan minuman bernutrisi), kebutuhan asih (pemenuhan kasih sayang) dan kebutuhan asah (stimulasi yang tepat). Susu formula di sisi lain, bisa menjadi solusi yang bisa membantu anak di atas satu tahun menaikkan berat badan,” kata dr Tiwi dalam ranfka Hari Kesehatan Nasional bersama Tokopedia, Sabtu (12/11/2022) lalu.

Berita Lainnya:
Daging Nabati Diklaim Lebih Sehat Bagi Jantung Dibandingkan Daging Biasa

Dr Tiwi menyarankan orang tua untuk mengeksplorasi berbagai jenis olahan susu, misalnya es krim atau gelato, agar lebih menarik bagi anak.

2. Fakta: Bayi ‘bau tangan’ bukan hal buruk

Bayi ‘bau tangan’ adalah istilah untuk bayi yang selalu ingin digendong. Pada dasarnya bayi perlu digendong karena bayi perlu merasakan keamanan serta sentuhan yang hangat. “Menggendong bayi juga dapat menumbuhkan rasa percaya bayi terhadap orang tua,” jelas dr Tiwi.

3. Mitos: Bayi perempuan lebih cepat bicara

Jenis kelamin bayi tidak menentukan kemampuan berbicara. Kecerdasan terbentuk dari kromosom X. Walau perempuan memiliki dua kromosom X dan laki-laki hanya punya satu kromosom X, tanpa adanya stimulasi maka kemampuan berbicara tidak akan terangsang.

Berita Lainnya:
Wanita Korban Kekerasan Rentan Alami Gangguan Mental Dibandingkan Pria

Menurut dr Tiwi, ada berbagai contoh kegiatan untuk menstimulasi kemampuan berbicara anak. Misalnya bercerita dan membaca bersama anak.

4. Fakta: Anak harus tetap mandi saat sedang sakit

Kulit merupakan lapisan paling luar yang berfungsi melindungi tubuh dari berbagai kuman dan penyakit. Maka kesehatan kulit menjadi semakin penting saat anak sakit. Apabila seorang anak sakit, ia tetap harus menjaga kesehatan kulit dengan mandi air hangat.

5. Mitos: Anak jinjit saat belajar jalan adalah hal tidak wajar

Berjinjit adalah tahapan awal belajar jalan. Bayi yang menggunakan baby walker sebagai stimulan saat belajar jalan akan cenderung berjinjit untuk mengenali permukaan lantai sebelum benar-benar lancar berjalan.

Sumber: Republika


Reaksi & Komentar

وَوُضِعَ الْكِتَابُ فَتَرَى الْمُجْرِمِينَ مُشْفِقِينَ مِمَّا فِيهِ وَيَقُولُونَ يَا وَيْلَتَنَا مَالِ هَٰذَا الْكِتَابِ لَا يُغَادِرُ صَغِيرَةً وَلَا كَبِيرَةً إِلَّا أَحْصَاهَا ۚ وَوَجَدُوا مَا عَمِلُوا حَاضِرًا ۗ وَلَا يَظْلِمُ رَبُّكَ أَحَدًا الكهف [49] Listen
And the record [of deeds] will be placed [open], and you will see the criminals fearful of that within it, and they will say, "Oh, woe to us! What is this book that leaves nothing small or great except that it has enumerated it?" And they will find what they did present [before them]. And your Lord does injustice to no one. Al-Kahf ( The Cave ) [49] Listen

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi