Senin, 22/07/2024 - 05:36 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

NASIONAL
NASIONAL

3 Pengurus PSI Solo Dilaporkan ke Kejaksaan, Diduga Selewengkan Dana Bantuan Politik dari APBD

BANDA ACEH – Beberapa Kader dan Pengurus Partai Solidaritas Indonesia (PSI) melaporkan tiga pengurus DPD PSI Kota Solo periode 2019-2024 ke Kejaksaan Negeri (Kejari) Surakarta, Rabu, 29/5/2024.Tiga pengurus yang dilaporkan tersebut diduga melanggar Pasal 2 UU Nomor 20 tahun 2021 tentang Pemberantasan Korupsi.

Kuasa hukum pelapor, Argo Triyunanto Nugroho mengatakan tiga terlapor atas nama AYP, TM, dan AKA diduga telah menyelewengkan dana bantuan Politik (banpol) yang bersumber dari APBD Kota Solo senilai Rp89 juta.

Hal tersebut diketahui dari Laporan Pertanggungjawaban (LPJ) DPD PSI Solo yang menjadi bukti laporan ke Kejari Kota Solo. Dalam LPJ itu ditunjukkan ada kegiatan fiktif selama periode 2019-2022.

“Ada kegiatan pendidikan politik pada tahun 2019-2022 padahal kegiatan itu tidak ada, karena waktu itu sedang pandemi Covid-19,” ujar Argo usai membuat laporan resmi ke Kejari Kota Surakarta.

Berita Lainnya:
Megawati: Bukan Sombong, KPK Itu Saya yang Buat, MK juga Saya yang Buat

Argo menjelaskan bahwa pendidikan politik di tahun 2019 tersebut diklaim mencapai Rp19,972 juta. Lalu pada tahun 2020 nilai kegiatan meningkat menjadi Rp25,297 juta. Tahun 2021 kegiatan yang sama dilaporkan senilai Rp26,581 juta dan kemudian pada tahun 2022 nilai kegiatan naik lagi menjadi Rp26,774 juta.

“Itu semua kegiatan fiktif ya. Proposal dan LPJ-nya ada tapi tidak ada bentuk kegiatannya,” katanya.

Di samping itu, eks Wakil Ketua DPD PSI Iwan Sulistyo menjelaskan laporan ke Kejari Kota Solo yang disampaikan kader resmi yang mempunyai Kartu Tanda Anggota (KTA) PSI. Mereka juga memastikan DPD PSI Kota Solo tak pernah mengadakan kegiatan pendidikan politik sebagaimana tertulis dalam LPJ Partai.

Berita Lainnya:
Usai Pemecatan Hasyim, BPK Diminta Audit Keuangan KPU

“Sebagai kader, tentu kita ingin melindungi muruah partai dari tindakan-tindakan yang melanggar norma dan hukum,” jelasnya.

Di sisi lain, Kepala Kejari Kota Solo, DB Susanto menyebutkan bahwa pihaknya sudah menerima laporan tersebut secara resmi. Tetapi, ia mengatakan dokumen-dokumen laporan yang diserahkan oleh pelapor belum lengkap.

“Akan kita telaah dulu seperti apa duduk perkaranya berikut dengan keterangan dan bukti yang kita terima. Setelah itu kita akan melakukan mekanisme-mekanisme yang ada, salah satunya memanggil semua pihak yang berperkara,” pungkasnya.*


Reaksi & Komentar

فَلَعَلَّكَ بَاخِعٌ نَّفْسَكَ عَلَىٰ آثَارِهِمْ إِن لَّمْ يُؤْمِنُوا بِهَٰذَا الْحَدِيثِ أَسَفًا الكهف [6] Listen
Then perhaps you would kill yourself through grief over them, [O Muhammad], if they do not believe in this message, [and] out of sorrow. Al-Kahf ( The Cave ) [6] Listen

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi