Jumat, 19/07/2024 - 16:31 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

NASIONAL
NASIONAL

Usai Viral, Remaja yang Mengolok Tulang dan Darah Palestina Menangis dan Ketakutan

BANDA ACEH – Kasus remaja yang berseloroh mengolok ‘darah’ anak Palestina berujung kepada permintaan maaf. Mereka mengaku menyesal dan tertekan setelah video tersebut viral di media sosial. Pelaksana Tugas (Plt) Kepala Dinas Pendidikan Provinsi DKI Jakarta Budi Awaluddin mengatakan lima siswa yang bercanda terkait kondisi Palestina dan videonya tersebar luas meminta sudah maaf atas tindakannya tersebut.

“Kami atas nama orang tua dan siswa mengucapkan permohonan maaf yang sebesar-besarnya,” kata Budi di Jakarta, Rabu.

Menurut Budi aksi yang dilakukan oleh kelima siswa dari empat sekolah di DKI Jakarta itu merupakan tindakan yang tidak disengaja, karena mereka hanya bercanda tanpa mengetahui akibat ke depannya.

Berita Lainnya:
PDIP tak Menampik Pesona Anies di Pilkada Jakarta: Banyak Disuarakan Akar Rumput

Ia menjelaskan setelah video yang mereka buat itu ramai atau viral di media sosial, kelima siswa tersebut langsung dipanggil oleh Disdik untuk dimintai keterangan.

Pada saat dipanggil kata Budi, kelima siswa tersebut sangat tertekan dengan apa yang telah terjadi, sehingga mereka meminta bantuan agar bisa menyampaikan permohonan maaf kepada masyarakat Indonesia.

“Mereka sangat menyesali apa yang telah terjadi. Dan mereka sempat menangis semua, dalam kondisi yang ketakutan dan mereka memohon kepada kita agar bisa dibantu terkait hal ini,” tuturnya.

Budi menambahkan bahwa setelah dipanggil dan dimintai keterangan, kelima siswa tersebut mengaku hanya bercanda dan tidak sengaja hanya saja apa yang diucapkan terekam dan tersebar di dunia maya.

Berita Lainnya:
Diduga Tergabung Dengan Organisasi Terafiliasi Yahudi, MUI Nonaktifkan Dua Jajarannya

“Kalau lihat dari apa yang mereka sampaikan itu tidak sengaja. Anak-anak kan biasa bercanda. Cuma memang karena kondisi terekam akhirnya tersebar. Mereka sangat-sangat menyesali kondisi yang telah terjadi,” ujarnya.

Video yang tersebar di media sosial menunjukkan ada empat siswa sedang makan di sebuah restoran cepat saji, dan satu lainnya merekam momen mereka sedang makan ayam goreng, namun dinarasikan dengan yang tidak sepantasnya.

Akibat video tersebut, banyak warganet yang menyayangkan perilaku lima remaja itu, karena tidak memiliki empati terhadap masyarakat Palestina yang sedang menjadi korban aksi biadab Israel.


Reaksi & Komentar

قَالُوا يَا ذَا الْقَرْنَيْنِ إِنَّ يَأْجُوجَ وَمَأْجُوجَ مُفْسِدُونَ فِي الْأَرْضِ فَهَلْ نَجْعَلُ لَكَ خَرْجًا عَلَىٰ أَن تَجْعَلَ بَيْنَنَا وَبَيْنَهُمْ سَدًّا الكهف [94] Listen
They said, "O Dhul-Qarnayn, indeed Gog and Magog are [great] corrupters in the land. So may we assign for you an expenditure that you might make between us and them a barrier?" Al-Kahf ( The Cave ) [94] Listen

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi